POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS Rayakan Ekonomi Indonesia yang Lebih Kuat dan Lebih Inklusif: Diplomasi

AS Rayakan Ekonomi Indonesia yang Lebih Kuat dan Lebih Inklusif: Diplomasi

Pemerintah AS berkomitmen untuk membantu Indonesia meningkatkan sumber daya manusianya dan meningkatkan produktivitas tenaga kerja

Jakarta (Antara) – Wakil Kepala Misi (DCM) AS, Michael F. Klein, mengucapkan selamat kepada Indonesia atas pencapaiannya baru-baru ini dalam menciptakan tenaga kerja yang lebih inklusif yang mencakup kelompok rentan seperti pemuda, penyandang disabilitas, dan perempuan.

Ucapan selamat tersebut disampaikan oleh DCM Kleine AS dalam konferensi nasional ketenagakerjaan yang diselenggarakan bersama oleh US Agency for International Development (USAID) dan Kementerian Tenaga Kerja RI, sebagaimana disebutkan dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Kedutaan Besar AS di Jakarta. . Rabu.

Menteri Tenaga Kerja Ida Fawzia mengatakan, “Inklusivitas adalah amanat konstitusi. Pemerintah bekerja sama dengan banyak pemangku kepentingan untuk menciptakan tenaga kerja yang inklusif dan ekosistem yang mendukung bagi pengusaha.”

Berita terkait: 3,5 juta dosis Moderna dari pemerintah AS tiba di Jakarta

“Salah satu yang perlu ditingkatkan adalah akses pelatihan keterampilan dan kesempatan lain bagi kelompok rentan seperti pemuda, perempuan dan penyandang disabilitas, sehingga mereka dapat menemukan pekerjaan yang berarti,” tambahnya.

Dia mencatat bahwa sementara ekonomi nasional Indonesia telah tumbuh selama dua dekade terakhir, pembangunan belum merata di antara semua anggota masyarakat.

Ia menambahkan, oleh karena itu, pemerintah AS melalui US Agency for International Development telah berupaya membantu memperbaiki kondisi kerja bagi kelompok miskin dan terpinggirkan di Indonesia.

Berita terkait: Eksportir UKM adalah pilar ekonomi Indonesia: Menteri

“Pemerintah AS berkomitmen untuk membantu Indonesia meningkatkan sumber daya manusianya dan meningkatkan produktivitas tenaga kerja. Selama lima tahun terakhir, USAID telah bermitra dengan Departemen Tenaga Kerja untuk menyediakan keterampilan dan sumber daya bagi kaum muda yang rentan dan berpenghasilan rendah yang mereka butuhkan untuk mencapai tujuan mereka. “Berpotensi dan berkontribusi bagi perekonomian Indonesia. Berkat keterampilan dan sumber daya baru, mereka siap bersaing di pasar tenaga kerja abad ke-21.”

READ  Menteri Keuangan Indonesia mengatakan rencana fiskal Indonesia berada di jalur yang benar meskipun ada peningkatan virus

Dia menambahkan bahwa mendapatkan pekerjaan adalah peristiwa penting dalam hidup dan membantu individu untuk menjadi kontributor aktif bagi perekonomian.

Namun, proses ini sulit bagi penyandang disabilitas, pemuda dan perempuan karena diskriminasi, katanya.

Berita Terkait: AS Berkomitmen untuk Mendukung Respons Vaksin Indonesia: Utusan

Untuk mengatasi hambatan masuk pasar, Kementerian Tenaga Kerja Indonesia telah bermitra dengan USAID untuk meningkatkan keterampilan pencari kerja dan meningkatkan kesempatan pelatihan melalui balai pelatihan kejuruan.

Dia mencatat bahwa USAID telah berinvestasi dalam menciptakan platform pencocokan pekerjaan untuk menghubungkan pemberi kerja dan pencari kerja.

Sejauh ini, kata dia, 425 pelatih dari 234 balai latihan kerja di seluruh Jawa telah menggunakan platform yang didanai USAID.

Selain memperluas kesempatan kerja, USAID melalui program Mitra Kunsi juga telah membantu mempromosikan inklusi gender dan sosial sesuai dengan undang-undang nasional, kata Klein.

Dia menambahkan, sejauh ini lebih dari 1.200 perusahaan Indonesia telah mengikuti pelatihan pengembangan tenaga kerja yang didanai oleh pemerintah AS, termasuk 644 perusahaan di bawah program Mitra Konsi bekerja sama dengan Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO).

Dia menunjukkan bahwa lebih dari 44.000 perempuan dan 300 karyawan penyandang disabilitas telah mendapat manfaat dari peluang ini.

Berita terkait: AS mengumumkan pendanaan $3,5 juta untuk upaya vaksinasi Indonesia

“Saya mengucapkan terima kasih kepada pemerintah AS atas kemitraannya dengan Pemerintah Indonesia dalam pembangunan ekonomi yang komprehensif. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada para pemangku kepentingan lainnya dan berharap sinergi ini akan terus berlanjut,” kata Menteri Fouzia.

Ia menambahkan, dengan berakhirnya program Mitra Konsi, pemerintah AS akan terus mendukung prioritas Indonesia untuk meningkatkan produktivitas dan inklusi tenaga kerja. Ia mengatakan USAID akan terus meningkatkan kapasitas lembaga pendidikan tinggi dan pelatihan keterampilan untuk menyelaraskan kegiatan mereka dengan kebutuhan bisnis.

READ  Rencana Tencent untuk Indonesia menandai gelombang pusat data Asia

Menkeu mencatat bahwa USAID Mitra Kunci merupakan salah satu inisiatif pertumbuhan ekonomi inklusif pemerintah AS di Indonesia, yang menunjukkan luasnya partisipasi dalam Kerangka Kemitraan Strategis AS-Indonesia.

Berita terkait: Pertandingan PON berlanjut meskipun ada sedikit kasus COVID: Menteri Olahraga

Berita terkait: Penilaian protokol kesehatan selama PON Papua Dicari: pembicara rumah