POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Art Basel Hong Kong terus menarik perhatian para pecinta fesyen di tengah ketidakpastian

Art Basel Hong Kong terus menarik perhatian para pecinta fesyen di tengah ketidakpastian

Hongkong – Selain ComplexCon, kota ini menutup Bulan Seni bulan Maret dengan edisi pameran terbaru termasuk Art Basel Hong Kong edisi ke-11 dan kembalinya Art Central.

Art Basel dimulai dengan malam di Harbour House, penthouse baru seluas 3.100 kaki persegi di Rosewood Hong Kong dengan pemandangan cakrawala Hong Kong dan Kowloon yang menakjubkan.

Hotel mewah ini bekerja sama dengan Galeri Serpentine London untuk mengadakan malam yang berpuncak pada pertunjukan Sophie Ellis-Bextor, menandai peluncuran serial budaya Rosewood RWD Front Row, bertepatan dengan ulang tahun kelima hotel tersebut.

Sebelumnya pada hari itu, program ini mengadakan diskusi panel dengan Minseok Cho, arsitek yang berbasis di Seoul yang merancang Paviliun Serpentine tahun ini, dan Somaya Vali, yang menjadi arsitek termuda yang ditugaskan untuk program tersebut ketika ia membayangkan edisi tahun 2021.

Berbicara pada hari pembukaan, Angel Siang Lee, direktur Art Basel Hong Kong, menantikan edisi pertama pasca-pandemi berskala penuh.

“Minggu ini saja kita mengadakan setidaknya dua pertemuan puncak keuangan, yang menarik kantor-kantor keluarga ke Hong Kong, KTT Kebudayaan Internasional yang diselenggarakan oleh West Kowloon yang menarik museum-museum besar, dan KTT Satu Bumi yang diselenggarakan oleh Forum Ekonomi Dunia, di samping acara-acara besar lainnya. , katanya, mirip dengan industri yang terjadi pada waktu yang hampir bersamaan.”

Pameran itu sendiri menyambut penambahan 65 galeri, yang menunjukkan peningkatan hampir 40 persen dari tahun 2023, sehingga totalnya menjadi 242. Peserta pameran berasal dari 40 negara dan wilayah, termasuk Ghana, Iran, Tunisia, Israel, Selandia Baru, Portugal, Denmark, dan Kanada. . Aktris baru tahun ini.

Program ini juga diperluas hingga melampaui Pusat Konvensi dan Pameran Hong Kong, dengan instalasi publik, termasuk film yang dipesan bersama oleh Art Basel dan M+, yang dipersembahkan oleh UBS, untuk bagian depan museum di Kowloon.

READ  Black Midi membagikan lagu baru "Welcome To Hell" dan mengungkapkan detail album baru

Direktur eksekutif galeri mengatakan: “Ini adalah bukti ketahanan Hong Kong sebagai tempat terbaik untuk bisnis seni karena lokasi geografisnya – empat jam penerbangan dari sebagian besar wilayah di Asia – transaksi bebas pajak, infrastruktur yang berpengalaman, serta a ekosistem seni lama yang mencakup galeri.” Kantor pusat internasional utama dan rumah lelang besar.

“Kami tentu tahu bahwa pesertanya akan lebih beragam dalam hal latar belakang mereka, dan banyak dari mereka akan datang dari luar Asia,” katanya, seraya menyebutkan bahwa pameran tahun 2023 dibuka hanya satu bulan setelah krisis COVID-19 terakhir di Tiongkok. Pembatasan telah dicabut.

“Kami melihat para kolektor dan institusi besar kembali tahun ini untuk berpartisipasi dalam pameran tersebut, dan Art Basel Hong Kong tetap menjadi tempat pertemuan penting bagi kami untuk terhubung dengan orang-orang dari seluruh kawasan,” kata Don Chu, Direktur Asia di Thaddeus Roback. di akhir pekan raya. Hari pertama.

Pada akhir pratinjau dua hari, pameran tersebut telah menghasilkan penjualan lebih dari €1,5 juta, termasuk karya baja tahan karat oleh pematung Inggris Tony Cragg yang terjual seharga €725.000.

Saat mengunjungi pameran tersebut, Stefano Russo, Ketua Maison Margiela dan anggota Dewan Direksi OTB Group, mengatakan bahwa Hong Kong tetap menjadi “lokasi ideal untuk pameran seni paling menarik di dunia”, mengingat posisinya sebagai negara multikultural. tengah.

“Ada lebih banyak pengunjung internasional tahun ini,” kata Lauren Kiang, salah satu pendiri Galeri Seni Kiang Malingo yang berbasis di Hong Kong dan Shanghai, seraya mencatat bahwa ada perdagangan yang pesat seputar karya-karya yang dapat diterjemahkan dengan baik dalam foto, dan para kolektor sering kali membuat pilihan mereka sebelum penawaran. Pameran melalui pratinjau digital.

READ  Michaela Coyle berbicara tentang bermain Queer di sekuel Black Panther

Meskipun kolektor barang premium tetap kuat, ia juga memperhatikan pertumbuhan demografi generasi muda baru-baru ini, yang mencari barang-barang yang memiliki kesan pribadi dibandingkan dengan nilai jual kembali dalam apa yang ia anggap sebagai “mentalitas hedonistik.”

Seniman yang menarik perhatian dan penjualan termasuk pelukis Taiwan-Amerika yang berbasis di New York, Brooke Hsu dan seniman Hong Kong Liu Yin, yang lukisan buah persiknya termasuk di antara karya seni yang dipilih untuk papan reklame dan materi promosi Art Basel.

Pengelola galeri yang berbasis di Los Angeles, Anat Egbey, mengatakan kesuksesan sebuah galeri bergantung pada keterhubungannya, karena galerinya condong ke arah sejumlah seniman di kawasan Asia-Pasifik yang lebih luas — Angela Lin yang berbasis di Selandia Baru, Soumya Netrabilli dari India, atau Marissa Adesman, yang karya-karyanya Baru-baru ini diakuisisi oleh Museum Digi yang bergengsi di Nanjing, Tiongkok.

Data awal Art Basel menunjukkan pengunjung dari hampir 40 negara dan wilayah, serta lebih dari 400 kurator, direktur museum, wali dan pelindung dari lebih dari 50 institusi besar di seluruh dunia. Namun, seiring dengan munculnya kekhawatiran terhadap perekonomian, serta undang-undang keamanan baru di Hong Kong, jumlah pengunjung akhir mencapai 75.000, lebih rendah dari angka tahun lalu sebesar 86.000.

Namun, ada tanda-tanda yang menjanjikan bagi prospek kota ini, termasuk penyelesaian gedung perkantoran 14 lantai di West Kowloon yang akan segera menyatukan karyawan UBS dalam satu atap.

Merupakan bagian dari proyek penting di atas stasiun kereta berkecepatan tinggi di kawasan itu, ruangan seluas 460.000 kaki persegi ini dua kali lipat ukuran yang diresmikan ketika bank yang berbasis di Swiss tersebut menandatangani perjanjian sewa dengan pengembang Sun Hung Kai Properties pada tahun 2022.

READ  Ringkasan The Masked Singer Musim 11 Episode 2: Afghan Hound terungkap

Bagi banyak orang di industri fesyen, Hong Kong telah menjadi tempat persinggahan wajib saat mereka kembali ke Asia, seperti CEO Patu Sophie Brocard, yang memasukkannya ke dalam perjalanan yang lebih luas yang mencakup Korea, pasar utama bagi Patu, dan Shanghai Fashion Week pada tahun 2018 Perannya dalam penghargaan LVMH untuk desainer muda.

“Saya melihat bahwa Hong Kong masih merupakan pusat strategis global. Kota ini dinamis dan memiliki suasana yang cukup positif. Sangat menarik untuk mengunjungi semua mal untuk melihat di mana kita bisa memanfaatkan momen sebaik-baiknya,” kata Russo kepada WWD. Pengalaman luar biasa yang dialami semua merek kami. Ini adalah upaya terbesar kami di kota ini: menemukan lokasi yang cocok untuk toko baru dan merelokasi beberapa toko yang sudah ada ke lokasi yang lebih strategis dan mudah terlihat. Diesel khususnya telah mengalami perubahan signifikan dalam beberapa tahun terakhir dan jejak ritelnya harus sesuai dengan posisinya.

Takashi Murakami dan kurator serta penasihat seni Adeline Aoi berbincang di Landmark dengan seorang penerjemah.

Alex Lau / Atas perkenan Takashi Murakami / Kaikai Kaikai Co., Ltd

Usai menghadiri preview First Choice, Russo mengaku lebih terkesan dengan karya seniman mapan dibandingkan seniman baru. Dia menambahkan: “Meskipun saya menyukai beberapa karya seniman Spanyol Javier Calleja.” “Akhirnya saya bisa menghabiskan waktu bersama teman saya Takashi Murakami, yang karya-karyanya paling indah saya koleksi, dan selalu menularkan inspirasi.”

Residensi seniman Jepang tersebut, termasuk kunjungan ke ComplexCon dan ceramah yang disampaikan oleh HSBC di Landmark tentang pamerannya saat ini di Museum Seni Kyoto Kyoto dengan kurator dan penasihat seni Adeline Ooi, merupakan salah satu hal yang menarik minggu ini.

Makan malam gala pada kesempatan tersebut menampilkan Murakami menandatangani set meja untuk orang banyak yang mencakup Wesley Ng, salah satu pendiri dan CEO perusahaan aksesoris teknologi Casetify yang berbasis di Hong Kong, dan direktur kreatif Marni Francesco Risso, yang mengunjungi kota Asia untuk pertama kalinya. waktu dan berkata: “Dia terpesona.” Ia mengibaratkan tempat itu seperti lukisan surealis, selain memperhatikan kreativitas penghuninya.

Meski antusias para pengunjung, para pemain profesional Asia tetap realistis.

“Mengingat situasi global saat ini, kita sedang melalui fase transisi di mana banyak hal berubah,” kata Phid Tan, pendiri Dewan Penasihat Badan Humas dan Pers. “Masyarakat masih sangat tertarik dengan pasar dan banyak yang datang ke sini untuk mengamati dan memahami apa yang akan mereka lakukan selanjutnya.

“Ini adalah kota yang matang, dan banyak tempat yang lebih besar dan menarik telah digunakan atau pernah digunakan di masa lalu,” lanjut Tan. Namun pemerintah Hong Kong kini mengerti [this] Mereka jelas sedang mempertimbangkan kembali bagaimana memfasilitasi proses mendapatkan tempat dan [meet] Persyaratan infrastruktur.”

Memberikan sumber daya yang tepat kepada merek untuk menyelenggarakan acara menarik memiliki manfaat nyata bagi kota. Menurut Michael Wong, Wakil Sekretaris Keuangan Pemerintah Hong Kong, acara budaya besar seperti Complex Con dan Art Basel diharapkan dapat berkontribusi bagi kota ini dengan menarik 50 juta pengunjung pada tahun 2024, empat juta lebih banyak dari perkiraan data resmi sejauh ini.

Keberhasilan ComplexCon merupakan pertanda baik dalam buku Tan. Acara budaya jalanan yang berlangsung selama tiga hari ini menampilkan sekitar 30.000 peserta yang mengantri untuk menerima hadiah eksklusif, bertemu dengan para pendiri merek, dan menikmati pengalaman dari lebih dari 100 merek dan organisasi.

Di saat pertumbuhan produk mewah secara umum sedang menurun, keaslian nyata dari acara seperti ComplexCon lebih menguntungkan para pemain di sektor ini, menurut pendapat desainer dan artis Oscar Wang.

“Untuk pertama kalinya, saya merasa ada tanda tanya besar mengenai apakah hal tersebut dapat dilakukan [luxury industry] Akankah ia bertahan atau tidak? “Kedengarannya seperti bisnis yang glamor dan sukses, namun melihat penurunan dua digit, dan hype yang tidak dapat dipertahankan, berarti orang-orang kehilangan kepercayaan dan minat,” kata Wang. “Dan saya merasa generasi muda juga tidak menerima mentalitas kemewahan ini.”

Wang yakin sedikit keraguan ini juga berdampak pada dunia seni. “Anda dapat melihat bahwa orang-orang khawatir untuk menghasilkan karya terbaik,” katanya.

Cangkir sake dirancang oleh Yoon of Ambush bekerja sama dengan merek sake Heavensake.

Atas perkenan Penyergapan

Meskipun merek asing tidak bersaing untuk mendapatkan perhatian melalui konser, mereka memanfaatkan sepenuhnya kehadiran pelanggan lokal dan pengunjung di kota tersebut.

Ambush telah merilis mug sake edisi terbatas bekerja sama dengan Heavensake, dengan 100 set tersedia di seluruh dunia dari lokasi merek perhiasan tersebut di Hong Kong di distrik Bawah Tanah Landmark atau studionya di Tokyo.

Di tempat lain di kompleks perbelanjaan, Wang meluncurkan Hug Chair, kursi berlengan mewah yang dirancang berdasarkan lini tas Ferragamo dengan nama yang sama dan dipajang di toko merek Italia tersebut.

Toko perhiasan Nadine Ghosn mengadakan makan siang di restoran Salisterra di The Upper House, dihadiri oleh jurnalis dan klien swasta.

“Ada persimpangan yang lebih besar antara seni, fesyen, dan perhiasan, dan saya pikir semakin banyak orang yang melakukan yang terbaik dalam hal ini, memanfaatkan momen ketika orang-orang global berkumpul,” katanya. “Anda dapat mencapai banyak hal dalam waktu singkat.”

Di toko utama IFC Lane Crawford, perhiasan indah yang terinspirasi dari alam karya desainer Mio Harutaka yang berbasis di Tokyo dipajang secara penuh, termasuk topiary kelinci raksasa di teras luar ruangan toko serba ada tersebut.

Seniman Amerika Danny Casal, yang dikenal sebagai Coleman, telah membuat mural di mal K11 Musea sebagai bagian dari pesta peluncuran kolaborasinya dengan Casetify.

“Sangat menarik melihat seni melompat dari dinding galeri ke dalam kehidupan kita sehari-hari melalui inovasi digital,” kata Wesley Ng, salah satu pendiri Casetify, seraya menambahkan bahwa bisnis merek aksesoris teknologi ini didasarkan pada “menjembatani kesenjangan antara seni dan kehidupan sehari-hari.”

Tanda-tanda bahwa kecintaan Hong Kong terhadap seni masih kuat terlihat jelas di tembok kota, terutama dengan adanya bangunan tepi laut di kedua sisi pelabuhan.

Wan Chai Harbourfront Event Space yang baru dibuka menampilkan instalasi lampu karya seniman Italia Angelo Bonello yang menampilkan siluet berlari, sedangkan edisi terbaru dari festival HKWalls yang berlangsung selama tujuh hari dibuka pada tanggal 23 Maret dengan tur berpemandu dan diskusi tentang seni jalanan.

Di sisi Kowloon, Harbour City Mall mengundang seniman Perancis Camille Wallala untuk membuat dua instalasi publik berskala besar, termasuk papan tanda kota “Now You See It, Now You Don't” setinggi 3 meter di atas atap Samudera Terminal yang menghadap ke pelabuhan dan labirin seluas 3.500 kaki persegi, yang dilengkapi dengan pameran karyanya yang dibuka hingga 21 April di galeri mal.

Sementara itu, Pusat Warisan, Seni dan Tekstil (CHAT) merayakan hari jadinya yang kelima dengan “The Factory of Tomorrow”, sebuah pameran yang mengeksplorasi masa lalu kota ini sebagai pusat industri tekstil dan merenungkan masa depannya melalui karya seniman dan seni. kolektif. Latar belakang Asia.

Swire sekali lagi mengubah kompleks Pacific Place di Distrik Admiralty kelas atas menjadi pusat seni, dengan merancang instalasi karya seniman First Nations Australia Daniel Boyd, yang mengeksplorasi tema identitas, ingatan, persepsi, dan sejarah melalui pengalaman indrawi.

Bersamaan dengan “ArtisTree Selects: Enchanted Forest,” pameran pertama seniman Portugis Joana Vasconcelos di kota tersebut, karya Boyd adalah bagian dari program Off-Site Encounters Art Basel.