POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Arsenal membutuhkan jasa Tottenham dalam perburuan gelar.  Model yang ada saat ini menunjukkan bahwa hal itu tidak akan terjadi

Arsenal membutuhkan jasa Tottenham dalam perburuan gelar. Model yang ada saat ini menunjukkan bahwa hal itu tidak akan terjadi

Empat kekalahan beruntun, rekor terburuk tim dalam 20 tahun. Kami mencatatkan clean sheet dalam dua pertandingan sejak akhir Oktober.

Siapa yang mencari Tottenham Jika kita melihat hasil akhir dalam perburuan gelar Liga Premier, maka berdasarkan bukti yang ada saat ini, hasil tersebut akan mengecewakan.

Perjalanan Manchester City pada 14 Mei ke Stadion Tottenham Hotspur, untuk memainkan pertandingan kedua terakhir musim ini, tampaknya menjadi batu sandungan terakhir bagi juara bertahan dalam upayanya untuk mengatasi Arsenal dan mengamankan gelar keempat berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Lagipula, Spurs tidak hanya punya banyak hal untuk dimainkan – mereka masih berjuang untuk lolos ke Liga Champions – namun mereka belum pernah kalah, atau bahkan kebobolan, dari City dalam empat pertemuan liga mereka di stadion baru Spurs sejak saat itu. Dibuka pada tahun 2019.

Namun, Arsenal tentu saja sudah putus asa untuk mendapatkan bantuan dari tetangganya di London utara.

Begitu pula dengan fans Tottenham yang mungkin mulai putus asa Angie Postecoglou Dialah sosok yang membawa budaya juara ke klub tanpa gelar sejak 2008.

Semuanya dimulai dengan baik bagi orang Australia pertama yang melatih di Liga Utama Inggris.

Itu adalah Tottenham Puncak liga Pada awal November, tim ini tidak terkalahkan dan memainkan sepak bola menyerang yang selalu didambakan oleh para penggemar tim. Tidak ada manajer yang pernah meraih 26 poin dari 10 pertandingan pertama mereka di Premier League sebelum Postecoglou menampilkan lini pertahanan berkaliber tinggi dan gaya menyerang yang agresif.

Postecoglou tampaknya menjadi penawar sempurna bagi Jose Mourinho dan Antonio Conte, pelatih pragmatis dan terutama defensif, yang masa kerjanya di Tottenham menjanjikan banyak hal tetapi berakhir sangat buruk.

READ  FC Barcelona sedang diselidiki karena “penyuapan aktif yang sedang berlangsung,” menurut dokumen pengadilan

Enam bulan berlalu, tampaknya musim tidak bisa segera berakhir bagi Spurs, yang tertatih-tatih mencapai garis finis, dan Postecoglou, yang mulai memahami skala tugas yang diembannya hampir setahun lalu.

“Kami membutuhkan perubahan. Perubahan harus terjadi,” kata Postecoglou sebelum Tottenham kalah 4-2 dari Liverpool pada hari Minggu. Itu adalah kekalahan keempat berturut-turut, sesuatu yang belum pernah terjadi sejak hari-hari terakhir Jack Santini yang suram di Tottenham pada akhir pertandingan. 2004. .

Selama sebulan terakhir terjadi kekalahan 4-0 dari Newcastle, A.C Kekalahan 3-2 di kandang Arsenal Ketika Spurs tertinggal tiga gol di babak pertama, A.J Kekalahan 2-0 dari Chelsea Kemudian kekalahan di Anfield yang membuat Tottenham yang tampil lesu, tumbang 4-0 pada menit ke-59.

Dan inilah tim yang diharapkan Arsenal bisa menghentikan tiran City minggu depan?

Tottenham masih harus mengamankan posisi kelima, dan lolos ke Liga Europa, karena kedua tim dalam lawatan City akan menghadapi Burnley dan sudah terdegradasi Sheffield United – dua tim terbawah di liga.

Tottenham tertinggal tujuh poin dari Aston Villa yang berada di peringkat keempat, dan tertinggal empat poin dari Newcastle yang berada di peringkat keenam.

Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah musim pertama di bawah Postecoglou sukses.

Penggemar Spurs kemungkinan akan mendapatkan tempat kelima setelah melihat kapten Inggris dan pencetak gol terbanyak sepanjang masa Harry Kane berangkat ke Bayern Munich Agustus kemarin. Dengan kepergian Hugo Lloris dan Eric Dier selama musim ini, banyak sekali pengalaman yang hilang, dan di minggu-minggu terakhir musim yang sulit ini, kurangnya pemimpin senior dalam skuad terlihat jelas.

Tampaknya basis penggemar secara umum masih tertinggal dari Postecoglou dan pandangannya yang menyegarkan, meskipun desakannya untuk tetap berpegang pada prinsip menyerangnya bisa terlihat naif sekaligus berani.

READ  Cyril Jean mengungkapkan siapa yang menurutnya layak melawan Frances Ngannou untuk Kejuaraan Kelas Berat UFC

“Saya percaya pada apa yang saya yakini sedalam-dalamnya,” katanya. “Saya akan berdiri di tempat tertinggi dan mati dengan mulia, percaya pada apa yang saya yakini.”

“Mungkin Premier League adalah sebuah langkah yang terlalu jauh. Siapa yang Anda kenal? Mungkin, mungkin, tapi saya akan tetap berada di puncak itu, terluka, dan mengambil napas terakhir: 'Saya percaya, saya percaya.'

Masih harus dilihat apakah Postecoglou akan memberikan keseimbangan pada filosofi manajemennya di tahun mendatang.

Untuk saat ini, Arsenal akan berdoa agar Tottenham – tim yang ingin mereka kalahkan di minggu normal musim ini – dapat meraih kemenangan luar biasa atas City untuk membalikkan keadaan dalam perburuan gelar sebelum putaran final pada 19 Mei. .

___

Sepak Bola AP: https://apnews.com/hub/soccer