POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Arab Space – Kemitraan Mohammed bin Saeed Mubatala dengan Ethnic Conservation Fund

Bisnis dan Keuangan

Dirilis 21 April 2021 Tambahkan umpan balik

Perusahaan investasi berdaulat yang berbasis di Abu Dhabi Mubadala Investment telah mengumumkan aliansi tiga tahun dengan Mohammed bin Saeed Ethnic Protection Fund (MBZ Fund) untuk mendukung upaya keamanan di seluruh dunia.

Mohammed bin Saeed adalah mitra pertama Ethnic Conservation Fund. Gambar: Mupadala

Melalui kemitraan ini, Mubadala mewakili beberapa hotspot keanekaragaman hayati dunia, dengan fokus pada negara-negara dengan perusahaan portofolio termasuk Guinea, Indonesia, Thailand, dan lainnya, di mana MBATA menyediakan $ 1,5 juta setiap tahun untuk mendukung flora dan fauna yang terancam punah di Afrika dan Asia. Ini adalah perjanjian pertama dari jenisnya di wilayah di mana perusahaan dan organisasi donor keamanan bekerja sama untuk berinvestasi dalam mencegah hilangnya keanekaragaman hayati.

Rasan Khalifa Al Mubarak, Direktur Pelaksana MBZ Fund, mengatakan: “Pentingnya konservasi keanekaragaman hayati merupakan prioritas bagi negara-negara di seluruh dunia, dan kami senang menjalin kemitraan strategis dengan Mubadala untuk mengatasi masalah ini. Melalui perjanjian ini, kami mempertahankan dan memulihkan spesies yang terancam punah di seluruh dunia, dengan demikian menggarisbawahi pentingnya sektor swasta dalam melindungi ekosistem kami dan membuka jalan bagi masa depan yang lebih baik bagi generasi mendatang. Hubungan strategis ini juga akan berkontribusi dalam membangun Abu Dhabi sebagai pemimpin dalam menghubungkan dana perusahaan dan keamanan secara regional dan global.

Ahmed al-Galilee, kepala strategi dan pejabat risiko Mubadala, menambahkan: “Sebagai investor global yang bertanggung jawab, kami sangat prihatin dengan komunitas tempat kami beroperasi dan bangga bermitra dengan Dana Konservasi Etnis Mohammed bin Saeed berdasarkan sejarah dan warisan. Melestarikan spesies yang terancam punah di seluruh dunia. Kemitraan baru ini akan memungkinkan upaya kami untuk mengatasi masalah-masalah utama seperti keanekaragaman hayati dan konservasi spesies yang digabungkan dengan komitmen kami untuk lebih memperkuat program investasi komunitas yang ada dan untuk membuat keputusan berkelanjutan jangka panjang yang akan berdampak positif pada komunitas lokal dan global. ”

Kemitraan ini berfokus pada mitigasi spesies yang terancam punah dan ancaman terhadap habitat mereka di tiga negara: Guinea, Indonesia, dan Thailand. Di Guinea, dana akan disediakan untuk melindungi penyu yang terancam punah, termasuk lumba-lumba punggung bungkuk yang terancam punah (Sosis daisy) dan manatee Afrika (Trichesus senacalensis).

IndonesianFunds akan mendukung ekosistem laut khususnya terumbu karang dan harimau laut, serta ekosistem darat melalui perlindungan Wild Gate di perairan Makau. Selain itu, burung migran yang mendukung di Thailand – terutama spotted greenshang (Trinka guttifer) dan spesies air tawar lainnya yang ditemukan di habitat yang rata dengan tanah dan berawa serta berang-berang berlapis lembut (Lutrocele perpicillata) Taman Nasional Keng Krachan di Teluk Thailand Utara.

Dana Konservasi Spesies Mohammed bin Saeed adalah dana filantropi signifikan yang didirikan pada tahun 2009 untuk memberikan hibah yang ditargetkan untuk upaya konservasi spesies individu, untuk mengakui para pemimpin di bidang konservasi spesies, dan untuk menyoroti pentingnya spesies dalam debat konservasi yang lebih luas. Akses dana ke konservasi spesies bersifat global, dan minat spesiesnya tidak diskriminatif. Hingga saat ini, dana tersebut telah mendukung lebih dari 2.200 proyek di lebih dari 160 negara.

READ  Rusa berbahaya diselamatkan oleh penjaga di Odar Minchi