POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apple, Alphabet, dan Microsoft menghasilkan $57 miliar dalam laba kuartalan

Keuntungan perusahaan teknologi besar telah melonjak ke tingkat yang tidak terduga, bahkan ketika ekonomi global mulai muncul dari pandemi virus corona yang memberi dorongan kepada perusahaan teknologi terbesar tahun lalu.

Laba yang dilaporkan oleh Apple, Alphabet, dan Microsoft pada hari Selasa menunjukkan bahwa permintaan untuk layanan dan alat digital terus meningkat, menjadikan teknologi sebagai penerima manfaat terbesar dari pemulihan bertahap tahun ini, seperti yang telah terbukti menjadi salah satu sektor yang paling tangguh selama Covid-19. -19 penurunan.

Tiga kelompok teknologi AS menghasilkan gabungan laba setelah pajak sekitar $5 miliar per minggu selama kuartal terakhir. Pada $ 56,8 miliar, totalnya hampir dua kali lipat tahun sebelumnya dan 30 persen lebih banyak dari yang diharapkan Wall Street.

Jim Tierney, manajer portofolio di AllianceBernstein, mengatakan angka-angka itu “benar-benar mengejutkan,” menambahkan bahwa “iklan digital sedang menyala,” karena pengiklan berlomba untuk mengikuti audiens yang telah beralih ke layanan online dalam jumlah besar.

“Saya pikir kesimpulannya adalah, semua kebiasaan digital yang kami ambil selama 12 bulan terakhir, mereka akan tetap bersama kami ketika kami keluar dari ini,” tambah Tierney.

Serangkaian angka terbaru, yang akan diikuti oleh laporan pendapatan dari Facebook pada hari Rabu dan Amazon pada hari Kamis, menunjukkan bahwa ledakan digital yang disebabkan oleh penutupan pandemi akan berlanjut lama setelah krisis berakhir, menurut eksekutif dan investor teknologi.

CEO Microsoft Satya Nadella mengatakan kinerja perusahaannya yang kuat menunjukkan bahwa lonjakan pengeluaran teknologi sejak awal tahun lalu bukan hanya sekali tetapi akan diikuti oleh peningkatan berkelanjutan karena perusahaan bergerak cepat untuk mendigitalkan operasi mereka.

“Lima persen dari PDB global adalah pengeluaran teknologi, dan itu diperkirakan akan berlipat ganda – dan penggandaannya akan terjadi pada tingkat yang semakin cepat,” katanya.

READ  Tata Steel Mining mendapatkan pelamar solusi yang berhasil untuk Rohit Ferro-Tech

Dorongan besar dalam keuntungan datang ketika politisi dan regulator di seluruh dunia berusaha untuk mengendalikan kekuatan perusahaan teknologi terbesar Amerika dan dapat memicu reaksi.

Bagan kolom pendapatan triwulanan, setelah pajak (miliar dolar) menunjukkan teknologi besar

Samir Jain, direktur kebijakan di Pusat Demokrasi dan Teknologi, mengatakan angka pendapatan terbaru menunjukkan bahwa “perusahaan-perusahaan ini memiliki kekuatan besar atas banyak aspek kehidupan kita.”

“Perdagangan, pidato, hiburan, berita, dan pekerjaan – karena kita semakin bergantung pada teknologi sebagai akibat dari pandemi, tidak mengherankan melihat perusahaan-perusahaan ini berjalan dengan baik.”

Ditanya oleh Financial Times apakah hasil Apple begitu bagus sehingga dapat memicu kritik lebih lanjut dari regulator, Luca Maestri, kepala keuangan, mengatakan: “Kami memfokuskan perusahaan untuk melakukan apa yang benar bagi pelanggan dan pengguna kami. Biasanya, jika kami melakukannya, Saya pikir kami akan melakukannya. Kami akan berada di pihak yang benar dalam diskusi itu.”

Sekilas tentang pendapatan Apple

sebenarnya vs perkiraan

Pendapatan: $81,4 miliar untuk $73,3 miliar

batas pemasukan: $21.7bn untuk $16,62 miliar

EPS: $1,31 untuk $1,01

pendapatan iPhone: $39,57 miliar seharga $34,04 miliar

Pendapatan layanan: $17,49 miliar untuk $16,28 miliar

Perkiraan dari Refinitiv dan FactSet

Angka triwulanan mengungkapkan ledakan keseluruhan dalam permintaan digital dari konsumen dan pelanggan bisnis. Penjualan iPhone Apple melonjak 50 persen, sementara penjualan iklan Google naik 69 persen dari tahun sebelumnya, ketika pandemi menyebabkan penurunan pendapatan perusahaan untuk pertama kalinya.

Pertumbuhan platform cloud Azure Microsoft, bisnis barunya yang paling penting, meningkat hingga lebih dari 50 persen. Tierney mengatakan tingkat ekspansi mengejutkan mengingat penjualan besar yang sudah dilakukan perusahaan dari bisnis inti mereka.

Bahkan masalah rantai pasokan yang telah mempengaruhi perusahaan secara global tahun ini, terutama kekurangan semikonduktor, telah gagal mengganggu kemampuan perusahaan teknologi untuk menuai pendapatan.

READ  Negara bagian menghormati Tech Lab COVID-19 | Berita, Olahraga, Pekerjaan

Apple mengabaikan kekurangan terburuk, yang diperkirakan akan menghapus penjualan iPad dan Mac, meskipun CEO Tim Cook mengatakan perusahaan akan melakukan lebih baik jika mampu memenuhi permintaan yang “terlalu besar dan melebihi harapan kami. .”

Sekilas tentang penghasilan Microsoft

sebenarnya vs perkiraan

Pendapatan: $46.2bn untuk $44,24 miliar

batas pemasukan: $16,5 miliar sebesar $14,53 miliar

EPS: $2,17 untuk $1,92

Pertumbuhan Azure: 51% melawan 42%

Pendapatan Cloud Komersial: $19,5 miliar Untuk $18,7 miliar

Perkiraan dari Refinitiv, FactSet dan Cowen

Namun, meskipun memperkirakan “pertumbuhan tahun-ke-tahun yang sangat kuat” pada kuartal berikutnya, Apple memperingatkan bahwa pendapatannya tidak akan naik secepat yang terjadi selama kuartal saat ini.

Ini memperingatkan bahwa peningkatan pembatasan pasokan akan memukul perusahaan dan menghambat penjualan iPhone saat mendekati peluncuran tradisional smartphone baru pada bulan September. Dia juga mengatakan pertumbuhan layanan akan melambat.

Saham Apple turun lebih dari 2 persen dalam perdagangan setelah penutupan. Saham Alphabet bertambah 3 persen, sementara saham Microsoft merosot tipis. Dan harga saham ketiga perusahaan tersebut mencapai rekor tertinggi dalam beberapa hari terakhir.

Dengan ancaman serangan balik yang berkembang, perusahaan teknologi telah berupaya untuk menekankan seberapa banyak yang telah mereka lakukan untuk membantu konsumen dan bisnis menghadapi tantangan pandemi. CEO Alphabet Sundar Pichai mengatakan kepada investor bahwa perusahaan membayar jumlah rekor kepada pembuat YouTube dan situs pihak ketiga yang membawa iklan Google.

Cook merujuk pada investasi perusahaannya dalam kesetaraan ras, pendidikan, perumahan yang terjangkau, dan dukungan untuk “tanggapan global terhadap pandemi.”

“Kami sangat fokus membantu perusahaan, besar dan kecil, menavigasi perubahan besar. Pertama, sebagai penyelamat selama pandemi, dan sekarang sebagai mitra untuk mempercepat pertumbuhan saat dunia mulai terbuka,” kata Philip Schindler, kepala Google petugas bisnis.

Namun, upaya untuk menghindari kritik atas keuntungan besar gagal membungkam kritik, yang menuduh perusahaan menyalahgunakan posisi monopoli. Barry Lane dari Open Markets Institute mengatakan kelompok-kelompok teknologi tidak harus dikreditkan dengan membuka pintu ketika pandemi mengetuk.

“Mereka bisa membuka pintu karena tangan mereka ada di setiap kenop pintu,” katanya kepada Financial Times. “Itulah hal tentang monopoli. Anda menang saat keadaan baik, Anda menang saat keadaan buruk, Anda menang. Selalu.”

Secara total, tiga perusahaan teknologi menghasilkan pendapatan $ 189,4 miliar selama kuartal terakhir. Itu 39 persen lebih tinggi dari periode yang sama tahun sebelumnya, dan sekitar $15 miliar lebih banyak dari yang diperkirakan Wall Street.

Buletin Harian

#techFT memberi Anda berita, komentar, dan analisis tentang perusahaan, teknologi, dan masalah teratas yang membentuk sektor-sektor yang bergerak paling cepat ini dari para profesional yang berlokasi di seluruh dunia. klik disini Untuk mendapatkan #techFT di kotak masuk Anda.