POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

APO merumuskan inisiatif strategis dan kemitraan global untuk meningkatkan produktivitas

APO merumuskan inisiatif strategis dan kemitraan global untuk meningkatkan produktivitas

TOKYO–(Antara/BUSINESS WIRE)– Organisasi Produktivitas Asia (APO) telah menegaskan kembali komitmennya untuk mengatasi tantangan produktivitas yang mendesak dengan mengumumkan beberapa inisiatif strategis dan kemitraan. Upaya-upaya ini memanfaatkan keahlian global dan upaya kolaboratif untuk meningkatkan produktivitas dan mendorong pertumbuhan berkelanjutan di kawasan Asia-Pasifik.

Dalam kolaborasi signifikan baru-baru ini, APO telah bergabung dengan INSEAD yang bergengsi untuk meluncurkan program kepemimpinan eksekutif intensif yang dirancang khusus untuk Organisasi Produktivitas Nasional (NPO). Program ini diadakan pada tanggal 29 April hingga 3 Mei 2024 di Kampus Eropa INSEAD di Fontainebleau, Prancis, dan dihadiri oleh 12 eksekutif yang memimpin masing-masing organisasi nirlaba di bawah pengawasan delapan pemimpin pemikiran dan praktisi global. Tokoh-tokoh penting termasuk Alexandra Rollet, mantan penasihat Presiden Perancis Emmanuel Macron, dan Philippe Agion, pendiri New Growth Theory, yang membahas tantangan produktivitas yang muncul dan pendekatan strategis untuk menyelesaikannya, dengan fokus pada kesejahteraan melalui inovasi teknologi.

Sambutan pembukaan oleh Sekretaris Jenderal APO Dr. Indra Pradhana Singawainata di awal program menggarisbawahi kebutuhan penting kawasan Asia-Pasifik untuk mengatasi tantangan produktivitas dengan fleksibilitas dan inovasi. Kerangka kepemimpinan mengambil perspektif bisnis-sentris untuk merumuskan inisiatif demi produktivitas berkelanjutan dan pertumbuhan inklusif. Para pemimpin NPO yang berpartisipasi akan menyelesaikan proposal inisiatif produktif mereka dalam waktu tiga bulan di bawah pengawasan dan fasilitasi Profesor Philip Parker dari INSEAD.

Pertemuan strategis antara Sekretaris Jenderal APO Dr. Indra dan Sekretaris Jenderal OECD Matthias Cormann diadakan pada tanggal 1 Mei di Paris. Diskusi tersebut juga dihadiri oleh pejabat OECD lainnya seperti Andreas Schall, Direktur Departemen Hubungan dan Kerjasama Global; Paul Schreyer, Direktur Statistik dan Manajemen Data; Thomas Schnoll, Wakil Kepala Staf, berfokus pada kerja sama yang lebih mendalam dalam meningkatkan produktivitas, keberlanjutan, dan inovasi. Hal ini merupakan langkah penting dalam memperbarui kerja sama antara APO dan OECD, khususnya dalam melanjutkan proyek bersama mengenai pengukuran produktivitas dan statistik.

READ  WHO menyerukan pemangku kepentingan global untuk berinvestasi di Asia Tenggara untuk mencegah tuberkulosis

Berdasarkan keanggotaannya dalam Forum Global Produktivitas (GFP) OECD sejak tahun 2020, APO memperkuat keterlibatannya dengan manajemen organisasi pada tanggal 2 Mei dengan tujuan memperkuat kapasitas anggota APO dalam analisis produktivitas dan perumusan kebijakan. Para pihak menegaskan kembali komitmen mereka untuk menggunakan Program Pertukaran Kebijakan Global sebagai platform pertukaran kebijakan dan kerja sama penelitian.

Rangkaian pertemuan tingkat tinggi ini diakhiri dengan diskusi bermanfaat antara Sekretaris Jenderal Dr. Indra dan Pelapor Jenderal Dewan Produktivitas Nasional Perancis, Alain Dore, pada tanggal 3 Mei. Mereka menjajaki cara-cara kerja sama, termasuk mempromosikan proyek-proyek konsultasi kebijakan dan memfasilitasi pertukaran penelitian produktivitas.

Inisiatif dan kemitraan strategis ini menggarisbawahi dedikasi APO dalam menyediakan alat dan keahlian yang dibutuhkan para anggotanya untuk mengatasi tantangan produktivitas yang kompleks, dan mendorong pembangunan berkelanjutan dan kemakmuran di seluruh kawasan Asia-Pasifik.

Tentang APO

Organisasi Produktivitas Asia (APO) adalah organisasi antar pemerintah regional yang didedikasikan untuk meningkatkan produktivitas di kawasan Asia-Pasifik melalui kerja sama timbal balik. Ini bersifat non-politik, nirlaba dan non-diskriminatif. Didirikan pada tahun 1961 dan dengan delapan anggota pendiri, APO saat ini memiliki 21 negara anggota: Bangladesh; Kamboja; Republik Tiongkok. Fiji; Hongkong; India; Indonesia; Iran; Jepang; Republik Korea; Republik Demokratik Rakyat Laos; Malaysia; Mongolia; Nepal; Pakistan; orang Filipina; Singapura; Srilanka; Thailand; Turki. Dan Vietnam.

APO berupaya membentuk masa depan kawasan ini dengan mendorong pembangunan sosial dan ekonomi para anggotanya melalui layanan konsultasi kebijakan nasional, bertindak sebagai wadah pemikir, inisiatif peningkatan kapasitas kelembagaan, dan pertukaran pengetahuan untuk meningkatkan produktivitas.

Kontak

Untuk detailnya hubungi:

Telepon: +81-3-3830-0411

Sumber: Organisasi Produktivitas Asia