POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aplikasi Teknis di Seluruh Industri, Prioritas Utama: ETILC

Subkomite Teknis ETILC bertemu untuk menetapkan arah tindakan untuk tahun mendatang. Sedangkan agenda tahun 2020 terdiri dari tiga poin: mendukung ekosistem startup, meningkatkan komunikasi, dan mendorong pengembangan keterampilan; Untuk tahun 2022, para anggota memutuskan untuk fokus pada area yang memiliki aplikasi di seluruh industri. Mereka akan mengambil masukan dari perusahaan non-teknologi karena mereka adalah pengguna utama teknologi dan software yang diproduksi oleh perusahaan teknologi. Rapat dipimpin oleh Nitin Sahni, pendiri dan CEO Kamadhenu Technologies

aplikasi teknologi

Bicara tentang Web 3.0, AI, Teknologi Cloud, Keamanan dan 5G saat ini mendominasi sektor teknologi. Sementara pekerjaan dapat dilakukan di bidang-bidang ini, tujuannya adalah untuk memperkenalkan intervensi teknis ke bagian-bagian ekonomi yang lebih penting.

“Pendekatan yang lebih sistematis bagi kami tahun ini adalah mengidentifikasi kebutuhan industri, memetakan kemajuan di geografi lain, dan mendorong peningkatan teknologi di berbagai sektor.”

– Nitin Sahni, Pendiri dan CEO, Kamadhenu Tech

Di bidang manufaktur, investasi di bidang teknologi bergantung pada pengembalian investasi yang bisa diperoleh perusahaan. Menurut analisis McKinsey, ada 10 rantai nilai industri di India yang dapat menghasilkan total nilai tambah $320 miliar. Sepuluh tersebut adalah – Dirgantara/Pertahanan, Furnitur/Kulit/Karet, Pakaian Jadi/Tekstil, Farmasi, Kendaraan/Komponen Kendaraan, Barang Modal/Peralatan Mesin, Logam/Bahan Dasar, Pertanian/Makanan, Elektronik/Semikonduktor, dan Kimia. Adopsi teknologi akan membantu rantai nilai ini meningkatkan produktivitas dan menerapkan teknologi otomatisasi.

Untuk sektor pertanian, intervensi teknologi sedang meningkat. Pemerintah telah meluncurkan misi pertanian digital untuk periode 2021 hingga 2025 untuk proyek-proyek di bidang kecerdasan buatan, blockchain, penginderaan jauh, dan teknologi GIS. Tujuan utama para petani adalah untuk meningkatkan pendapatan mereka dan MoU untuk program percontohan telah ditandatangani dengan CISCO, Ninjacard, Jio Platforms, ITC dan NCDEX e-markets. Teknologi akan membantu memutuskan tanaman terbaik untuk ditanam, praktik yang akan memaksimalkan hasil dan mengelola logistik.

Mendorong keragaman dan inklusi melalui teknologi
Bekerja untuk mempersempit kesenjangan ekonomi dan membuat pendidikan dan perawatan kesehatan lebih mudah diakses melalui teknologi adalah area fokus yang kritis.

Menurut Forum Ekonomi Dunia, teknologi dapat menjadi pendorong keragaman dan inklusi yang sangat efektif karena wawasan berbasis data dan solusi skalabel. Aspek-aspek ini memberikan kontra-narasi dan memaksa kita untuk mempertanyakan metode kita saat ini. Forum Ekonomi Dunia juga telah menerbitkan Perangkat Keanekaragaman dan Inklusi yang menguraikan cara-cara di mana teknologi dapat digunakan untuk membuat tempat kerja menjadi terpencil dan beragam. Manfaat praktik DEI juga meningkatkan profitabilitas, inovasi, dan keterlibatan.

Fokus kita harus ganda. Bekerja pada penggunaan efektif teknologi saat ini, dan pengenalan teknologi di bidang yang tidak bergantung pada teknologi.

– Balaji Sridhar, Wakil Presiden Asosiasi, Pasar dan Pasar

Beberapa tantangan utama yang dihadapi India dalam hal perawatan kesehatan adalah: kurangnya akses untuk penduduk pedesaan, ketidaksetaraan sosial, penelitian medis dan perawatan kesehatan swasta yang mahal. Sebagian besar masalah ini dapat diatasi sampai batas tertentu melalui implementasi teknologi.

Tantangan perawatan kesehatan kita karena tidak memiliki cukup klinik dan tingginya inflasi biaya perawatan kesehatan dan infrastruktur memerlukan pemikiran inovatif baru untuk menyelesaikannya. Selain pembelanjaan, peraturan, dan kebijakan pemerintah yang sesuai, teknologi seperti komputasi awan, Internet of Things, 5G, kecerdasan buatan, robotika, drone, augmented reality, realitas virtual, dan blockchain dapat berdampak signifikan pada solusi yang kami terapkan untuk meningkatkan layanan kesehatan bagi semua.

READ  Virginia Tech diundang ke New Era Pinstripe Bowl vs.Marland

Lokalisasi teknologi

“Kita harus memikirkan bagaimana kita dapat menggunakan teknologi untuk mencapai tujuan keragaman, kesetaraan, dan inklusi.”

– Amitabh Rai, Direktur Pelaksana, Ericsson India

Area potensial lain yang perlu dipertimbangkan adalah lokalisasi teknologi, yaitu mengadaptasi teknologi ke India. Karena India adalah negara besar berpenduduk 1,3 miliar orang dengan penetrasi ponsel cerdas sebesar 43%, pelokalan sangat penting untuk kesuksesan karena negara ini sangat beragam dalam bahasa, dialek, dan dialek. Juga, dalam hal konsumsi konten, India sangat cepat dalam mengadopsi jaringan media sosial, layanan streaming, dll. Dan ada peluang besar untuk membuat konten ini lebih mudah diakses. Menurut perkiraan industri, pada tahun 2025, 65% populasi akan memiliki langganan Internet seluler.

Kerjasama dengan pemerintah

Para anggota berencana untuk bertemu NITI Aayog dan pulang ke daerah, di mana sebagian besar nilai dapat diciptakan.

“Untuk menentukan sifat perkembangan teknologi, kita harus bertemu dengan perwakilan pemerintah dan meminta masukan mereka dan menyelaraskan agenda kita dengannya.”

– Himanshu Joel, Direktur Pelaksana dan CEO Azpiro

proses kerja
Sebuah komite pengarah telah dibentuk dipimpin oleh Nitin Sahni, termasuk Himanshu Joel, Dinesh Agarwal, Balaji Sridhar dan Matthew Chaco, CEO Precision Infomatic. Komite Pengarah akan mengadakan pertemuan lagi sebelum perwakilan subkomite menyelesaikan pertemuan mereka dengan pemerintah.

“Penting bagi kita untuk menangkap agenda dan tujuan dari subkomite yang mencakup industri sehingga semua orang dapat berkontribusi. Kita juga harus memiliki database keahlian materi pelajaran”

– Madhav Bhadra, CEO, AQM Technologies