POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Kebijakan Timur India penting bagi Asia Tenggara?

Apakah Kebijakan Timur India penting bagi Asia Tenggara?

Tahun ini menandai peringatan 10 tahun kebijakan Act East India. Sebelumnya dikenal sebagai Kebijakan Melihat ke Timur ketika diluncurkan pada awal tahun 1990an, kebijakan ini dirancang ulang oleh Perdana Menteri Narendra Modi pada tahun 2014 untuk merevitalisasi dan mempercepat keterlibatan India di bidang timur. Hal ini menempatkan hubungan India dengan Asia Tenggara dalam konteks yang tepat.

Pemilu India saat ini adalah hasil dari upayanya untuk beralih ke arah Timur. data dari Pesta Bharatiya Janata (Pesta Bharatiya Janata) dan Kongres Nasional India Mengacu pada kerja sama Selatan-Selatan dalam satu atau lain bentuk. Namun, hanya BJP yang menunjukkan keinginan untuk melanjutkan hubungan strategis dengan kawasan Indo-Pasifik, dan juga Asia Tenggara.

Sedangkan Malaysia merupakan negara di Asia Tenggara dan mempunyai ciri khas tersendiri Kebijakan jangka panjang dari pandangan Timur Sehubungan dengan Jepang, Korea Selatan, dan baru-baru ini Tiongkok, konotasi “bergerak ke timur” biasanya tidak dikaitkan dengan India. Ketidaksesuaian persepsi antara India dan Malaysia mungkin menjadi alasan mengapa sulit mengukur dampak kebijakan India terhadap Malaysia satu dekade kemudian. Namun berlebihan jika mengklaim bahwa hal ini menyebabkan hal ini terjadi  Sang dermawan Keterlibatan strategis, hubungan ekonomi dan komunikasi dengan Malaysia.

Hubungan Malaysia-India mengalami ledakan momentum ketika mereka tidak terperosok dalam kompleksitas hubungan. itu Memperkuat kemitraan strategis Didirikan pada tahun 2015, Latihan pertahanan secara teratur Dilanjutkan pada tahun 2022. Dalam sesi Pertemuan Komite Gabungan Indo-Malaysia Tahun lalu setelah jeda 12 tahun Pengaturan kebijakan terkait.

Pengalaman Malaysia menunjukkan bahwa hubungan antar negara semakin terputus dari realitas geopolitik dan ekonomi saat ini.

Namun hubungan ekonomi belum berjalan dengan baik. Memang, perubahan paling signifikan terjadi sebelumnya dengan Perjanjian Kerjasama Ekonomi Komprehensif Malaysia-India pada tahun 2011, perjanjian perdagangan bebas kedua antara India dan negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Pengurangan tarif dan peluang liberalisasi ditawarkan Kegagalan untuk memperkuat Perdagangkan dua arah ke level yang diharapkan di Studi awalsedangkan MICECA Tingkat penggunaan Saat ini, perusahaan-perusahaan tertinggal dibandingkan perjanjian perdagangan bebas yang telah disepakati Malaysia dengan Jepang, Australia, dan Turki.

READ  Kuwait Airways memulai layanan ke Kuala Lumpur - Pelancong Bisnis

Memang benar adanya gelombang kunjungan diplomatik dan penandatanganan Delapan nota kesepahaman bilateral baru Periode dari tahun 2015 hingga 2017 menjanjikan momentum, namun antusiasme ini dengan cepat berubah menjadi sikap apatis dan kebuntuan dalam kondisi terburuk. Hubungan bisnis menjadi tidak dapat diprediksi karena pandemi COVID-19 dan meningkatnya angka infeksi Investigasi anti-dumping Melawan Malaysia oleh India, dan penerapan sementara oleh New Delhi Pembatasan impor minyak sawit Setelah itu Perdana Menteri Mahathir Mohamad Pernyataan tentang Kashmir. Sementara itu, Malaysia memperdalam perdagangannya dengan Asia Timur, khususnya Tiongkok, sedangkan India memperkuat hubungan ekonominya dengan india, Singapura, dan Amerika Serikat.

Data perdagangan mencerminkan perkembangan ini. Pangsa perdagangan Malaysia-India dalam total perdagangan Malaysia mencapai puncaknya sekitar 4% pada tahun 2017 sebelum turun menjadi kurang dari 3% saat ini. India tidak lagi termasuk dalam 10 mitra dagang utama Malaysia, dan jatuh ke peringkat 10 besar Tempat kedua belas Pada tahun 2023. Dari tahun 2019 hingga 2023, pertumbuhan perdagangan bilateral rata-rata kurang dari 3% per tahun, yang merupakan laju paling lambat dalam dua dekade terakhir, dan hal ini bertentangan dengan tujuan “memperluas” partisipasi ekonomi.

Perdana Menteri Malaysia saat itu Mahathir Mohamad dalam pertemuan tahun 2019 dengan Narendra Modi di Vladivostok sebelum perselisihan mengenai pernyataan Mahathir tentang Kashmir (Galeri foto Middle East Airlines/Flickr)

Sementara hubungannya sudah saya mengangkatnya Sejak tahun 2023 dengan kembalinya kunjungan tingkat tinggi dan perjanjian yang memungkinkan perdagangan bilateral Ditetapkan dalam rupee IndiaMalaysia berisiko kalah jika dibandingkan dengan mitra-mitranya yang lebih proaktif di Asia Tenggara. Singapura, misalnya, sangat agresif dalam mengejar peluang investasi dengan India: negara kotanya merupakan 97% dari total aliran masuk FDI ke India sejak tahun 2000, termasuk, baru-baru ini, S$5 miliar dari investasi yang diumumkan Di Tamil Nadu. india yang perdagangannya dengan India Hampir dua kali lipat Selama periode 2019 hingga 2023, negara ini telah mempercepat pertukaran antar-bisnis dengan India dalam beberapa tahun terakhir melalui Dialog ekonomi dan keuangan Dan sebuah Forum Bisnis masing-masing.

READ  Sri Lanka bergabung dengan blok perdagangan RCEP untuk membangun kembali ekonominya yang dilanda krisis: Presiden Wickremesinghe

Namun, kawasan ini masih kekurangan mekanisme penting untuk lebih memperkuat hubungan, khususnya transportasi. Itu adalah beberapa negara Asia Tenggara undangan Untuk perjanjian hubungan udara, namun kepentingan lokal di India menentangnya. Pada bulan April 2024, AirAsia Mengumumkan Jalan baru menuju Guwahati, Assam, di timur laut India. Upaya Malaysia untuk terhubung secara lancar dengan India bagian timur laut, dikembangkan Sebagai pintu gerbang ke Asia Tenggara, hal ini patut diapresiasi. Jika hal ini membuka jalan bagi kesepakatan yang lebih luas antara India dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), maka hal ini akan menjadi lebih baik.

Dalam kedok struktural dan fungsionalnya saat ini, jangkauan dan keterlibatan India melalui 'Kebijakan Timur' masih jauh dari harapan. Dalam kasus Malaysia, hal ini dapat diatasi melalui perombakan menyeluruh terhadap pengaturan Kemitraan Strategis yang Ditingkatkan. Mengingat konteks geopolitik yang sangat berbeda dengan satu dekade lalu, hal ini harus mencerminkan prioritas era baru dan mencerminkan tujuan bersama dalam hubungan bilateral. Modernisasi MICECA dapat lebih mengintegrasikan tren perdagangan saat ini, seperti e-commerce, UKM, dan ketahanan rantai pasokan. Selain itu, kelompok kerja gabungan harus dibentuk antara Kementerian Investasi, Perdagangan dan Industri Malaysia dan Kementerian Perdagangan dan Industri India untuk menyelesaikan tantangan misalnya Peningkatan penggunaan hambatan non-tarif Dan Dugaan pengelakan standar aturan asal barang berbasis FTA. Yang paling penting, hal ini harus mengidentifikasi instrumen kebijakan industri yang saling melengkapi, menjawab seruan “kerjasama bersama”. Misalnya, buatan India Dan Malaysia Rencana Induk Industri Baru 2030 Keduanya mengidentifikasi langkah-langkah untuk meningkatkan nilai tambah dan inovasi di bidang manufaktur.

Pada akhirnya, kebijakan “Pindah ke Timur” merupakan inti dari ambisi India untuk terlibat lebih dalam dengan Asia Tenggara. Namun pengalaman Malaysia menunjukkan bahwa hubungan antar negara semakin terputus dari realitas geopolitik dan ekonomi saat ini. Perlu adanya perhatian baru.

READ  Sebuah studi menemukan bahwa emisi deforestasi jauh lebih tinggi daripada deforestasi yang diperkirakan sebelumnya