POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Blinken in Southeast Asia: Is This the Real ‘Pivot’?

Apakah ini “poros” yang sebenarnya? – diplomat

Berdasarkan geografinya, Amerika Serikat telah lama menganggap dirinya sebagai kekuatan di Pasifik. Itu juga menjadi sangat terlibat dalam perang di kawasan itu, pertama dengan perang 1899-1902 melawan pemberontak nasionalis di Filipina, diikuti dengan mengirim pasukan ke teater Pasifik selama Perang Dunia II untuk menangkap serangan gencar pasukan Jepang di Asia-Pasifik. wilayah. dan terakhir di Korea dan Vietnam, keduanya merupakan produk Perang Dingin yang berjuang untuk menahan penyebaran komunisme.

Di era pasca-Perang Dunia II, dimulai dengan Presiden Harry Truman dan penerusnya, Washington mendapati dirinya terlibat di Asia secara permanen. Selama bertahun-tahun, aliansi dan kemitraan AS di kawasan – dengan Korea Selatan, Jepang, Australia, dan sebagian besar negara ASEAN – telah membuktikan ketahanan dan kemampuan mereka untuk menjaga perdamaian. Konflik antarnegara bagian, kecuali Perang Indo-Pakistan tahun 1971, relatif terbatas, dan wilayah tersebut tidak mengalami perang skala penuh sejak tahun 1945.

Dimulai dengan berakhirnya Perang Dingin, ketika ekonomi Asia terus menanjak dan kebijakan mereka menjadi semakin liberal, dan ketika China terus mencari ke dalam, Amerika memiliki lebih sedikit alasan untuk mengkhawatirkan Asia.

Namun prospek “abad Asia” yang ditandai dengan janji-janji perdamaian dan kemakmuran yang langgeng sangat kontras dengan Timur Tengah. Di sana, Amerika mendapati dirinya memiliki daftar panjang negara-negara yang bermusuhan, dan dengan keamanan energi menjadi perhatian utama kebijakan luar negeri, Washington menjadi semakin sibuk dengan kawasan itu.

Pada pergantian abad, dengan munculnya ekstremisme agama dan terorisme global dan dimulainya perang panjang Amerika di Irak dan Afghanistan, banyak diplomat Asia melihat pergeseran pengaruh negara adidaya di wilayah tersebut. Ketika Amerika berperang untuk menjaga dirinya dan sekutunya aman dari ancaman yang ditimbulkan oleh aktor non-negara di Timur Tengah dan di tempat lain, Partai Komunis Tiongkok (PKT) di bawah Xi Jinping memutuskan sudah waktunya untuk menegaskan kembali dirinya di panggung dunia. Amerika Serikat bukan lagi kekuatan dominan yang tak terbantahkan.

READ  Gubernur Bank Indonesia Identifikasi 5 Tantangan Perekonomian Global Tahun Depan

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Sekarang, dengan pasukan AS keluar dari tanah Afghanistan dan Washington berencana untuk menarik pasukan tempur dari Irak dalam waktu dekat, panggung ditetapkan untuk kebijakan luar negeri Washington dan lembaga keamanan nasional untuk memperbarui hubungan negara di Asia. Berbeda dengan masalah kebijakan lainnya, ada konsensus bipartisan yang kuat tentang pandangan China, sifat Partai Komunis China, dan potensi ancaman yang ditimbulkan Beijing terhadap kepentingan keamanan nasional AS di Asia dan di tempat lain.

Kunjungan pertama Menteri Luar Negeri Anthony Blinken ke Asia ditandai dengan kunjungannya ke Jakarta, di mana ia memaparkan visinya tentang peran masa depan Amerika di kawasan Indo-Pasifik. Tidak seperti rekan-rekannya di pemerintahan Trump, yang memiliki pandangan serupa tentang China, Blinken dan timnya menyadari peran penting aliansi dan kemitraan dalam menjaga ketertiban keamanan yang dipimpin AS di Asia.

Selama kunjungannya baru-baru ini ke Jakarta, misalnya, Blinken menegaskan kembali komitmen pemerintahan Biden untuk memperdalam hubungannya dengan Indonesia. Menekankan pentingnya strategis hubungan bilateral, Blinken dan mitranya dari Indonesia Retno Marsudi juga membahas aspek ekonomi, termasuk pendanaan AS untuk proyek infrastruktur, dan bahkan melangkah lebih jauh untuk melengkapi kepemimpinan Indonesia di kawasan Indo-Pasifik, mengingatkannya akan hal itu. Publik menggambarkannya sebagai “demokrasi terbesar ketiga di dunia dan pendukung kuat tatanan internasional berbasis aturan”.

Mengambil kelas pertama di Universitas Indonesia untuk memaparkan visinya tentang kebijakan Amerika di Indo-Pasifik, Blinken mengatakan kepada hadirin bahwa ia ingin merevitalisasi aliansi perjanjian dengan Jepang, Korea Selatan, Australia, Filipina, dan Thailand. Blinken juga berbicara tentang pendalaman kerja sama antar sekutu di kawasan, dalam forum-forum seperti hubungan trilateral antara Amerika Serikat, Jepang dan Korea Selatan, perjanjian keamanan AUKUS dengan Australia dan Inggris, dan Kuartet Jepang, India dan Australia, untuk melestarikan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.

READ  Perusahaan bangunan negara Indonesia dan Eskita Kariya akan mendapatkan $ 1 miliar pinjaman baru

Di bidang ekonomi, Blinken mencatat bahwa pemerintahan Biden sedang menyusun kerangka kerja ekonomi komprehensif untuk kawasan Indo-Pasifik, tambal sulam inisiatif kebijakan yang akan mencakup perdagangan, ekonomi digital, rantai pasokan fleksibel, teknologi, dekarbonisasi dan energi bersih, serta infrastruktur.

Terakhir, Blinken juga mengatakan bahwa “Negara-negara Indo-Pasifik menginginkan lebih banyak investasi dari AS, dan kebijakan sentralisasi pemerintahan Biden di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara akan melibatkan pemerintah AS untuk lebih terlibat dalam perdagangan dengan mengidentifikasi peluang yang tidak ditemukan oleh perusahaan AS. sendiri.” Lebih mudah bagi mereka untuk membawa keahlian dan modal mereka ke tempat dan sektor baru.”

Dibandingkan dengan kebijakan luar negeri pemerintahan Trump yang berpusat pada AS, visi Blinken telah menjadi angin segar bagi para politisi dan diplomat di Asia. Ini pasti awal yang baik. Tetapi sementara para pemimpin berbicara dengan nada positif tentang kunjungan Blinken, ada beberapa dosis skeptisisme yang sehat di balik pintu tertutup.

Misalnya, seorang diplomat Indonesia yang terkenal mempertanyakan kemampuan Washington untuk memenuhi janjinya untuk membawa lebih banyak investasi swasta ke Asia dan pembiayaan infrastruktur. Dia ada benarnya: diplomasi perdagangan Amerika sangat lemah, dan harapan bahwa birokrasi Amerika akan mereformasi dirinya sendiri untuk mencapai hasil yang lebih baik mungkin dengan mudah tidak realistis.

Alasan lain untuk bersikap skeptis adalah pertanyaan tentang keberlanjutan. Bahkan jika pemerintahan Biden akan menepati janjinya, tidak ada jaminan bahwa kebijakan itu akan diikuti oleh pemerintahan masa depan. Kepresidenan Trump lainnya atau kepresidenan seperti Trump, yang tidak melampaui kemungkinan, akan berarti Amerika mundur dari komitmennya.