POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang kami pelajari dari Grand Final Eurovision 2021

Eurovision 2021 adalah eksperimen berani dalam mengalahkan virus Corona – tetapi lebih dari itu. Apa lagi yang dia katakan pada kita?

Kemenangan Maneskin dengan “Zitti E Buoni”, sebuah lagu yang penuh dengan baris tanpa warna dan kata-kata tentang merokok, bukanlah satu-satunya tanda kembalinya rock. Saluran Finlandia Blind berada di urutan keenam dengan lagu Nu-metal “Dark Side”, sementara The Black Mamba, mewakili Portugal, menempati posisi kedua belas dengan “Love Is On My Side,” sebuah rock klasik tahun 1970-an. Itu salah tempat di katalog belakang oleh Paul McCartney.

Selama beberapa tahun terakhir, musik pop Spanyol telah meroket di tangga lagu pop Amerika dan Eropa berkat karya serupa Kelinci jahatDan Rosalia Dan Jim Tangana. Apakah sekarang waktunya untuk bahasa Prancis? Pada hari Sabtu, Barbara Braffy berada di urutan kedua ke Prancis dengan lagu “Voil√†” – sebuah potongan lagu tradisional yang oleh banyak kritikus dibandingkan dengan lagu-lagu Edith Piaf. Tempat ketiga ditempati oleh Swiss “Jeon Tears” dengan lagu “Tout l’Univers” dalam bahasa Prancis juga.

James Newman, memasuki Inggris, mengalami rasa malu terbesar malam itu – dia tidak menerima poin dari juri, atau poin dari penonton juga. Ini adalah pertama kalinya Inggris berhenti dari nol sejak 2003. Apakah itu ada hubungannya dengan Brexit?

Namun, itu mungkin juga tidak terjadi. Jerman, kekuatan dominan dalam politik Eropa, hanya menerima tiga suara pada hari Sabtu, dan berada di urutan kedua. Aksesi Spanyol hanya memenangkan enam suara. Belanda 11.

READ  Disneyland Paris telah membuka hotel bertema Marvel: hotel terbaru di taman Disney World

Proses pemungutan suara untuk Eurovision rumit dan memakan waktu berjam-jam, dan termasuk juri yang tersebar di 39 negara – beberapa tidak dekat Eropa, seperti Australia – serta pemungutan suara terpisah oleh publik. Namun, pada hari Sabtu, penghitungan suara adalah salah satu hal terpenting dalam kompetisi tersebut. Ketika pemungutan suara diumumkan, keunggulan bergeser beberapa kali di antara tindakan, dengan Prancis dan Swiss tampaknya menjadi pemenang yang mungkin pada awalnya, sebelum Islandia ikut campur dan Italia tersapu oleh dukungan populer yang besar. Ini mungkin rumit, tetapi mungkin upacara penghargaan besar lainnya, seperti Grammy Awards, harus mempertimbangkan untuk mengadopsi sistem tersebut dan melibatkan penonton juga.