POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang dimaksud dengan rekrutmen tokoh-tokoh terkemuka?  Inilah nilai yang mereka tambahkan ke tempat kerja.

Apa yang dimaksud dengan rekrutmen tokoh-tokoh terkemuka? Inilah nilai yang mereka tambahkan ke tempat kerja.


Langkah-langkah yang dapat diambil oleh kantor mana pun untuk memperbaiki semangat kerja yang rendah

Jika Anda atau salah satu rekan kerja Anda ramah, menarik, dan dilengkapi dengan keterampilan lunak lainnya tetapi memiliki pengalaman teknis yang rendah, Anda mungkin disebut sebagai “perekrutan kepribadian.”

Para karyawan ini sering kali bersifat karismatik dan memiliki keterampilan interpersonal yang sangat baik, yang dapat memberikan manfaat besar di tempat kerja. Faktanya, apa yang disebut persona memiliki tujuan yang berharga: meningkatkan semangat kerja, menyemangati rekan kerja, dan dapat mencapai kesepakatan dengan pelanggan.

Manajer perekrutan mencari orang-orang yang memperjuangkan budaya perusahaan pada saat hanya sepertiga karyawan Amerika yang mengatakan bahwa mereka terlibat dalam pekerjaan, dan hampir separuh pekerja mengatakan mereka stres, menurut laporan tahunan Gallup. laporan Tentang kondisi tempat kerja.

“Perekrutan berbasis kepribadian mengacu pada karyawan yang dipekerjakan karena kepribadian mereka,” kata Vicki Salemi, pakar rekrutmen di Monster. “Pikirkan tentang karisma mereka dan kemampuan mereka untuk menyemangati tim langkah teratas di lapangan menyemangati tim. Dasar dari gaya dan sikap kerja mereka.

Hampir separuh pekerja – 48% – menganggap diri mereka sebagai karyawan pribadi, menurut A Penelitian baru-baru ini Dari situs kerja Monster. Dari jumlah tersebut, 85% mengatakan bahwa mereka mempunyai kemampuan untuk memperkuat hubungan dengan klien, pelanggan, dan rekan kerja. Sebanyak 71% lainnya mengatakan bahwa mereka meningkatkan budaya kerja, dan 70% mengatakan bahwa mereka meringankan suasana hati dan meningkatkan semangat kerja. Lebih dari setengahnya mengatakan mereka menunjukkan antusiasme terhadap acara yang disponsori perusahaan seperti happy hour.

Daniel Bennett, pendiri agensi kreatif DX Creative berusia 28 tahun, mengatakan kepada CBS MoneyWatch bahwa dia yakin dia dipekerjakan sebagai karakter di posisi sebelumnya di sebuah biro iklan.

“Anda dipekerjakan berdasarkan apakah orang menyukai Anda atau tidak,” katanya kepada CBS MoneyWatch. “Saya mendapat pekerjaan tanpa pengalaman, dan saya menganggap keunggulan saya dibandingkan kandidat lain adalah dengan membuat pewawancara tertawa dan bersenang-senang dengan saya, dibandingkan bersikap tabah dan memberi tahu mereka apa yang ingin mereka dengar.”

“Kesesuaian budaya yang tepat”

Ada juga konsensus relatif di antara karyawan tatap muka dan tradisional bahwa sifat paling berharga dari mantan karyawan adalah kemampuan mereka untuk membina hubungan dengan klien dan rekan kerja.

“Mereka adalah orang-orang di tim yang bisa bergaul dengan siapa pun, apalagi jika hubungan sedang tegang. Mereka bisa memperbaikinya dan mengubahnya menjadi hubungan yang positif,” kata Salemi.

Tentu saja, memiliki soft skill atau keterampilan teknis tidak harus berdiri sendiri-sendiri. “Yang ideal adalah kandidat yang memiliki keduanya,” kata Salemi. “Dia memiliki keterampilan teknis yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan dan sesuai dengan budaya yang tepat.”

“Ini adalah keseimbangan,” kata Bennett, pendiri agensi kreatif tersebut. “Bayangkan Anda pergi ke kantor dan tidak ada seorang pun yang memiliki kepribadian, dan Anda tidak bersenang-senang sama sekali. Itu adalah lingkungan yang sangat sulit untuk berhasil.”

Ia menambahkan, penunjukan tokoh-tokoh tersebut jauh dari kata buruk dalam pekerjaannya.

“Hanya karena Anda seorang karyawan yang berkarakter bukan berarti Anda buruk dalam pekerjaan Anda, itu hanya berarti karakter Anda memberi Anda semangat ekstra untuk mendapatkannya,” ujarnya.


Berapa banyak orang yang masih bekerja dari rumah? | jawabannya

Kebencian bisa berkembang

Di sisi lain, pekerja yang termasuk dalam kategori pekerjaan tradisional terkadang merasa kesal ketika rekan kerja yang mereka anggap tidak berpengalaman atau terlalu cerewet di kantor dihargai sebagai orang yang menyenangkan.

Sekitar empat dari 10 pekerja mengatakan mereka percaya karyawan dengan kepribadian mungkin mendapatkan peluang dan pengakuan yang tidak pantas mereka dapatkan, karena kepribadian mereka lebih dihargai daripada kerja keras atau kemampuan teknis dalam melakukan pekerjaan, menurut jajak pendapat Monster.

“Orang introvert mungkin tetap bersikap positif terhadap lingkungan kerja dan memiliki semangat kerja yang tinggi, namun tidak ekstrover seperti rekannya, dan mungkin terabaikan,” kata Salemi. “Mereka akan berkata, 'Saya membawa pekerjaan yang sama banyaknya, jika tidak lebih, dan inilah karakter yang meningkat, tetapi bukan untuk apa yang mereka anggap sebagai pekerjaan sebenarnya.'

Namun bagi sebagian orang, termasuk karyawan yang cerdas, mengobrol dengan rekan kerja di lorong atau di tempat pendingin air merupakan bagian integral dari pekerjaan, dan menciptakan nilai nyata bagi perusahaan.

di dalam video Di aplikasi media sosial TikTok, komedian Vienna Ayla mengolok-olok perekrutan karakter sambil juga menyoroti kelebihan mereka.

“Jadi pekerjaan ini membutuhkan pengalaman dan keterampilan di Excel selama lima tahun,” kata Ayla tentang peran fiksinya. “Saya tidak punya pengalaman dan mengira Excel ditujukan untuk astronot atau semacamnya. Tapi tahukah Anda apa yang saya punya? Saya punya sikap positif, dan saya pikir mereka benar-benar menyadarinya.”

Ayla juga mengatakan, karakter yang ia perankan terisolasi dari beberapa putaran PHK.

“Ada rumor tentang gaya rambut gila yang akan datang. Apa aku gugup?” Dia berkata. “Tidak. Saya selamat dari delapan kali PHK.”

READ  Formasi Superstar untuk AO Finals Festival telah dikonfirmasi