POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang dikatakan Nvidia tentang permintaan chip AI dapat berdampak lebih dari sekadar perdagangan teknologi

Apa yang dikatakan Nvidia tentang permintaan chip AI dapat berdampak lebih dari sekadar perdagangan teknologi

Antusiasme kecerdasan buatan telah menyebar ke seluruh pasar saham.

Laporan pendapatan Nvidia (NVDA) pada Rabu malam akan menandai satu tahun sejak pembuat chip tersebut pertama kali mengejutkan Wall Street dengan permintaannya akan chip kecerdasan buatan. Sejak itu, penyebutan AI telah meroket dalam laporan pendapatan, meningkat 186% sejak kuartal pertama tahun 2023, menurut penelitian Bank of America.

Hal ini terjadi ketika perbincangan seputar AI dengan cepat beralih dari pembuat chip AI seperti Nvidia (NVDA) dan AMD (AMD) ke pengguna AI seperti Alphabet (GOOG, GOOGL), Meta (META), Amazon (AMZN), dan Microsoft (MSFT) . . Baru-baru ini, para ahli strategi menyoroti ekspansi ke sektor lain yang dapat memperoleh manfaat dari peningkatan penggunaan energi, seperti energi (XLE), utilitas (XLU), dan komoditas.

“Ini bukan lagi hanya tentang NVDA,” Ohsung Kwon, ahli strategi ekuitas di Bank of America di AS dan Kanada, menulis dalam sebuah catatan kepada kliennya pada hari Senin.

Transformasi ini telah dimulai di pasar. Beberapa logam mulia, termasuk tembaga (HG=F), yang menurut para ahli strategi akan mendapat manfaat dari belanja AI, mencapai titik tertinggi baru-baru ini. Sektor utilitas dan energi termasuk di antara sektor dengan kinerja terbaik di S&P 500 (^GSPC) tahun ini, masing-masing naik sekitar 15% dan 13%.

Hal ini telah merembes ke nama-nama individu yang kini menyaingi kenaikan pesat saham Nvidia sejak awal tahun 2024. Saham Vistra Corp (VST) yang berbasis di Texas naik hampir 140% tahun ini, sementara Constellation Energy (CEG) naik hampir 90%. %, yang sejalan dengan kebangkitan Nvidia tahun ini.

Dalam sebuah catatan pada hari Minggu, Mike Wilson, kepala investasi di Morgan Stanley, mencatat utilitas sebagai sektor yang kelebihan beban, dan mencatat bahwa sektor ini menawarkan “keuntungan dari tema kekuatan AI.” Wilson menekankan bahwa tim energi dan utilitas Morgan Stanley yakin listrik dapat meningkat dari 3% total konsumsi AS pada tahun 2023 menjadi sekitar 10% pada tahun 2030, didorong oleh pusat data AI baru yang berukuran 50 kali lebih besar dari pusat data sebelumnya.

READ  Pembicara Pemula di bidang Teknologi – Teknologi

“Baik penyedia listrik tradisional maupun alternatif mempunyai potensi untuk mendapatkan ulasan positif di tengah meningkatnya kebutuhan akan listrik pusat data AI dan kesepakatan listrik yang lebih menguntungkan untuk pusat data,” tulis Wilson.

Perusahaan juga telah memainkan peran mereka dalam membangun kecerdasan buatan.

Penelitian yang dilakukan oleh tim strategi ekuitas Goldman Sachs yang dipimpin oleh David Kostin menunjukkan bahwa penyebutan kecerdasan buatan meningkat pada kuartal pertama. Lebih dari 66% perusahaan di sektor energi menyebutkan AI dalam laporan pendapatan mereka pada kuartal ini, naik dari 19,1% pada kuartal lalu.

Mengingat implikasi gambaran besarnya, investor akan memantau dengan cermat laporan warna Nvidia mengenai permintaan chip AI.

Sejauh ini, Nvidia telah berulang kali mengejutkan investor dalam hal ini, secara konsisten mengalahkan ekspektasi para analis untuk hasil kuartalan dan meningkatkan prospeknya untuk kuartal berikutnya di tengah kuatnya permintaan untuk server AI-nya.

Entah tren ini berlanjut atau berhenti, hal ini mungkin berdampak pada berbagai sektor.

“Jika pasar terbangun dan berkata, 'Hei, mungkin kami sedikit bersemangat mengenai hal ini dan mungkin kami sedikit menunda sebagian dari pendapatan ini,' dan itu tercermin dalam penilaian tersebut.” “Di sinilah saya pikir Anda mempunyai potensi untuk sedikit goyah,” kata ahli strategi Jack Manley kepada Yahoo Finance.

Brasil - 22/03/2024: Dalam ilustrasi ini, logo Nvidia Corporation ditampilkan di layar ponsel cerdas, dengan representasi grafis pasar saham di latar belakang.  (Ilustrasi foto oleh Rafael Henrique/SOPA Images/LightRocket via Getty Images)

Logo Nvidia ditampilkan di layar ponsel cerdas, dengan representasi grafis pasar saham di latar belakang. (Rafael Henrique/Gambar SOPA/LightRocket melalui Getty Images) (Gambar SOPA melalui Getty Images)

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance. Ikuti dia di X @_joshschafer.

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa pasar saham terkini yang menggerakkan harga saham.

READ  Bay Area kehilangan pekerjaan teknologi, karena kota-kota lain menambahkan ribuan. Akankah kembali mendominasi?

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance