POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Antonio Conte berbicara tentang Tottenham dan memimpin pesaing untuk pekerjaan itu | Tottenham Hotspur

Tottenham telah memulai pembicaraan dengan Antonio Conte tentang menjadi manajer mereka. Daniel Levy telah mengawasi pencarian ekstensif untuk mengamankan pengganti permanen Jose Mourinho, yang, bukan tanpa rasa frustrasinya, sekarang dianggap sebagai pesaing utama.

Levi membahas persyaratan pribadi dengan Conte, dari Dia meninggalkan pekerjaannya sebagai manajer Inter Milan Rabu lalu, tiga setengah minggu setelah memimpin klub meraih gelar Serie A pertamanya dalam 11 tahun.

Tottenham juga mencoba untuk menunjuk mantan direktur olahraga Juventus Fabio Paratici karena Levi mempertimbangkan untuk kembali ke struktur manajemen dua tingkat, menimbulkan pertanyaan tentang masa depan Steve Hitchen, kepala staf de facto. Levy sebelumnya bekerja dengan Damien Comolli, Frank Arnesen, dan David Plett sebagai direktur atletik.

Juventus mengumumkan Rabu lalu untuk tidak memperbarui kontrak Paratici, yang membuatnya meninggalkan klub setelah 11 tahun. Conte bekerja dengannya antara 2011 dan 2014 ketika ia memenangkan tiga gelar Serie A bersama Juventus.

Conte, yang memenangkan Liga Premier bersama Chelsea pada tahun 2017, akan menjadi tanggal yang menarik, jika sedikit bertentangan dengan profil pelatih yang diprioritaskan Levy. Ada keraguan di beberapa tempat tentang apakah kesepakatan akan tercapai.

Conte meninggalkan Inter karena dia tidak senang dengan rencana mereka untuk menjual sekitar €80 juta pemain untuk menutup neraca keuangan mereka. Dia menginginkan dukungan penandatanganan dan lebih banyak kesempatan untuk membangun kemenangan gelarnya. Pria berusia 51 tahun itu dapat mengharapkan Levy melakukan hal serupa, tetapi tidak jelas dari mana uang itu akan berasal, karena Spurs telah menderita kerugian besar baru-baru ini.

Levy menulis di acaranya di akhir musim bahwa dia menginginkan seorang manajer “yang nilainya mencerminkan nilai-nilai klub hebat kami dan kembali [the team] Untuk bermain sepak bola seperti yang kita kenal – mengalir bebas, ofensif dan menghibur – sambil tetap merangkul keinginan kami untuk melihat pemain muda berkembang dari akademi kami bersama dengan talenta berpengalaman.”

Dalam banyak hal, model tersebut adalah sosok yang mirip dengan Mauricio Pochettino, manajer sebelum Mourinho, yang bekerja luar biasa dengan anggaran yang relatif kecil, mengembangkan kumpulan pemain muda untuk mengamankan kualifikasi Liga Champions dalam empat musim berturut-turut.

The Fiver: Daftar dan dapatkan email sepak bola harian kami.

Pochettino bergabung dengan Paris Saint-Germain pada Januari dan Levi menjelajahi kepulangannya. PSG mengindikasikan mereka tidak mau membiarkan dia pergi; Dia memiliki dua tahun lagi di kontraknya.

retribusi sebelumnya Saya berbicara dengan Erik Ten Hag dari Ajax, yang tetap menjadi pesaing, terlepas dari kehadiran klubnya menyebabkan perpanjangan satu tahun untuk kesepakatannya. Hansi Flick juga ada dalam bingkai, hanya untuk meninggalkan Bayern Munich dan Anda setuju untuk bertanggung jawab atas Joachim Löw Sebagai pelatih Jerman usai Piala Eropa 2020. Ada pembicaraan dengan Ralf Rangnick, yang diyakini terkait dengan posisi manajer. Ketertarikan Tottenham pada Julian Nagelsmann dan Brendan Rodgers tidak mengarah pada apa pun, seperti sebelumnya Pergi dari RB Leipzig ke Bayern Munich Yang terakhir mengatakan dia berkomitmen untuk Leicester.

READ  Tema permainan: Nickel Alexander Walker menggantikan Paul yang cedera di skuad Pelican awal melawan Mavericks