POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Andy Murray mengakui 'itu tidak mudah' setelah kekalahan keenam berturut-turut

Andy Murray mengakui 'itu tidak mudah' setelah kekalahan keenam berturut-turut

Andy Murray mengakui “tidak mudah untuk bersaing” setelah kekalahan keenam berturut-turut

Andy Murray kembali menderita kekalahan, kalah pada putaran pertama di Marseille dari pemain Ceko Tomas Machak.

Murray kalah 5-7, 4-6 di lapangan keras dalam ruangan di selatan Prancis, kekalahan keenam berturut-turut bagi mantan unggulan teratas itu sejak Oktober.

Pemain berusia 36 tahun itu terakhir kali menang di ATP Tour melawan Jannik Hanfmann di Basel, dengan sembilan kekalahan dalam 10 pertandingan kompetitif terakhirnya.

Namun, Murray tampaknya percaya bahwa sesi latihannya yang sukses akan membuahkan hasil pada waktunya, “yang merupakan satu-satunya cara untuk menemukan solusi untuk memenangkan pertandingan. Ini juga dapat dipraktikkan dalam pelatihan dan upaya untuk meningkatkan gaya dan sensasi bermain Anda. Namun apa yang terjadi dalam latihan tidak selalu berarti pertandingan.

“Pada tahun 2016, ketika saya finis pertama di dunia, pelatih saya memberi tahu saya bahwa saya mungkin memenangkan dua atau tiga set latihan sepanjang tahun… Tahun ini, saya memenangkan hampir semua set dan saya tidak bisa memenangkan satu pertandingan pun. !Anda harus tampil dalam kompetisi, itulah satu-satunya hal yang penting.

Murray telah mengindikasikan bahwa ia mungkin turun ke level Challenger di ATP Tour, sesuatu yang ia lakukan tahun lalu yang membuatnya memenangkan gelar di Aix-en-Provence, Nottingham dan Surbiton.

Ia tampaknya belum berpikir untuk pensiun. “Mungkin saya harus bermain untuk tim United. Hal termudah bagi saya adalah meninggalkan karier saya. Namun saya akan melanjutkannya karena saya menyukai permainan dan saya menyukai latihan.”

Petenis peringkat 49 dunia itu melanjutkan: “Saat ini, tentu tidak mudah untuk bersaing. Namun apa yang terjadi sekarang tidak mempengaruhi karier saya. Tidak ada jumlah kekalahan yang akan mengubah apa yang Anda capai saat Anda berada dalam kondisi prima dan pinggul. Namun ketika Anda tidak bisa menang, Anda juga kehilangan kepercayaan diri. Saya belum pernah mengalami hal itu dalam karier saya.

“Di Beijing dan Percy tahun lalu, saya kalah dalam dua pertandingan dari mereka [Alex] De Minaur saat melakukan servis untuk match point. Hal ini terjadi selama tiga bulan terakhir. Jarang terjadi Anda kalah dalam keadaan seperti ini. Tapi dia masuk sepuluh besar dan saya kalah dengan selisih kecil, seperti yang terjadi padanya [Stefanos] Tsitsipas atau [Tommy] kencing. “Saya bisa menjadi kompetitif.”

Murray selanjutnya dijadwalkan berkompetisi di Timur Tengah pada Kejuaraan Doha dan Dubai, di mana ia harus mempertahankan posisi runner-up pada event sebelumnya.

Dalam garis dasar…

Ini adalah periode yang sulit dalam karier Andy Murray, namun terlepas dari semua masalah kebugarannya, ini masih jauh dari titik terendah dalam masa jabatan mantan pemain nomor 1 itu sebagai pemain tenis profesional. Hal yang dibutuhkan dan tampaknya diambil oleh Murray adalah bahwa ia jarang diabaikan oleh lawan mana pun, namun ia tampaknya kurang memiliki keunggulan tersebut saat ini. Masuk ke kancah Challenger mungkin merupakan ide terbaik setelah Indian Wells dan Miami, terutama karena musim lapangan tanah liat bukanlah tempat baginya untuk mulai meraih kemenangan di tur utama.


Baca selengkapnya – Jadwal Andy Murray: Di manakah juara Grand Slam tiga kali itu mencoba kembali ke performa terbaiknya?


Bergabunglah >> Dapatkan peralatan tenis senilai $700/£600 dari Tennishead CLUB

Sosial>> Facebook, Twitter & Youtube

Baca >> Majalah tenis terbaik di dunia

Toko >> Perlengkapan tenis dengan harga termurah dari partner terpercaya kami

READ  IPL 2024 - Shreyas Iyer kembali sebagai kapten KKR