POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Andreas Kronthaler untuk Vivienne Westwood RTW Musim Semi 2024 – WWD

Andreas Kronthaler untuk Vivienne Westwood RTW Musim Semi 2024 – WWD

Untuk menghormati pasangan hidup dan kolaboratornya Vivienne Westwood, yang meninggal tahun lalu, Andreas Kronthaler telah meninjau kembali dan mengerjakan ulang beberapa karya paling ikonik yang telah mereka desain bersama selama bertahun-tahun untuk Musim Semi 2024.

Berdasarkan arsip yang dia buat berdasarkan lemari pakaian Westwood sendiri, koleksi ini memberikan kesempatan langka bagi penggemar berat untuk mengumpulkan barang-barang ikonik yang ingin mereka beli, seperti jaket Inferno dari koleksi “Galeri” Musim Gugur 2005, dan kotak berwarna merah muda. jubah dari koleksi Musim Semi 2014 “Semuanya Terhubung”, topi jacquard raksasa setinggi lantai dari koleksi Musim Gugur 2009, dan gaun pengantin acak-acakan dengan desain korset berlebihan dari koleksi “War and Peace” Musim Semi 2012, yang dikenakan oleh cucu perempuan Westwood Cora Currie menutup pertunjukan.

“Saya pikir apa yang saya lakukan sudah pantas. Saya tidak merasa harus melangkah terlalu jauh. Saya tidak ingin melakukan peragaan busana dalam arti klasik seni dan pertunjukan fantasi. Saya ingin menggambar pada pakaian yang saya telah menyelamatkannya dari lemari pakaiannya sendiri, yang merupakan perjalanan yang sangat emosional.”

“Saat saya memotretnya, saya merasa ini harus menjadi koleksi berikutnya, entah bagaimana menjadi dasarnya. Saya tidak tahu bagaimana cara melakukannya. Lalu saya berpikir: ‘Oke, saya akan memasukkan nomornya ke dalam foto. topinya’ dan saya memilih nomor 34, yang merupakan tahun-tahun yang saya habiskan dengannya,” jelas sang desainer di balik layar.

Di musim ketika banyak desainer mencari karya yang paling layak secara komersial di arsip, Kronthaler menawarkan pendekatan yang berbeda. Ini telah menunjukkan cakupan yang luas dalam konteks punk, pengaruh global dan subversi aturan berpakaian sosial dan identitas seksual Inggris. Meskipun di atas kertas ini adalah remix yang bagus, namun terdengar segar dan nyata seolah-olah baru.

READ  108 Media membeli produk Malaysia Thawra Media

Kronthaler dengan rendah hati mengatakan bahwa merek tersebut adalah “99 persen miliknya”, namun kenyataannya warisan Westwood sama pentingnya dengan kesuksesan merek tersebut. Kecintaannya terhadap merek dan pengetahuan ensiklopediknya tentang merek itulah yang membuat Vivienne Westwood tetap hidup sebagai sebuah bisnis.

Untuk ulasan PFW lainnya, klik di sini.