POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analisis: Saat pasar modal gelisah, ekuitas swasta masuk untuk mendanai akuisisi teknologi

Sebuah papan reklame terlihat di Wall Street di luar New York Stock Exchange di tengah pandemi virus corona (COVID-19) di wilayah Manhattan, New York City, New York, AS, 16 April 2021. REUTERS/Carlo Allegri

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

4 April (Reuters) – Ketika Thoma Bravo LLC mencari pemberi pinjaman untuk mendanai akuisisi perusahaan perangkat lunak bisnis Anaplan Inc (PLAN.N) bulan lalu, ia melewati bank dan langsung beralih ke pemberi pinjaman ekuitas swasta termasuk Blackstone Inc (BX.N). ) dan Apollo Global Management Inc (APO.N).

Dalam delapan hari, Thoma Bravo mendapatkan pinjaman $2,6 miliar sebagian berdasarkan pendapatan berulang tahunan, salah satu yang terbesar dari jenisnya, dan mengumumkan kesepakatan pembelian $10,7 miliar.

Kesepakatan Annaplan adalah contoh terbaru dari apa yang dilihat oleh orang dalam pasar modal sebagai pengaruh yang semakin besar dari perusahaan ekuitas swasta dalam peminjaman senjata dalam membiayai pembelian dengan leverage, terutama kepada perusahaan teknologi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Bank dan investor obligasi sampah menjadi gugup tentang kenaikan inflasi dan ketegangan geopolitik sejak invasi Rusia ke Ukraina. Ini telah memungkinkan perusahaan ekuitas swasta untuk masuk untuk mendanai kesepakatan yang melibatkan perusahaan teknologi yang bisnisnya telah berkembang dengan munculnya pekerjaan jarak jauh dan perdagangan online selama pandemi COVID-19.

Perusahaan pembeli, seperti Blackstone, Apollo, KKR & Co Inc (KKR.N) dan Ares Management Inc (ARES.N), telah mendiversifikasi bisnis mereka dalam beberapa tahun terakhir setelah mengakuisisi perusahaan untuk menjadi pemberi pinjaman perusahaan.

Pinjaman yang ditawarkan oleh perusahaan ekuitas swasta lebih mahal daripada utang bank, sehingga umumnya digunakan oleh usaha kecil yang tidak menghasilkan arus kas yang cukup untuk mendapatkan dukungan dari bank.

READ  Grup Chindata berada di puncak peringkat energi terbarukan Greenpeace di industri teknologi China

Sekarang, akuisisi teknologi adalah target utama untuk pinjaman dengan leverage ini karena perusahaan teknologi sering kali memiliki pertumbuhan pendapatan yang kuat tetapi arus kas yang kecil karena dihabiskan untuk rencana ekspansi. Perusahaan ekuitas swasta tidak terhambat oleh peraturan yang membatasi pinjaman bank kepada perusahaan yang menghasilkan sedikit atau tidak sama sekali untung, dan bank juga menjadi lebih segan untuk menanggung utang peringkat sampah dalam gejolak pasar saat ini. Perusahaan ekuitas swasta tidak perlu menjamin utang karena mereka menahannya, baik dalam dana perwalian swasta atau instrumen terdaftar yang disebut perusahaan pengembangan bisnis. Suku bunga yang lebih tinggi membuat pinjaman ini lebih menguntungkan bagi mereka. “Kami melihat sponsor melacak ganda operasi utang dari kesepakatan baru,” kata Sonali Jindal, mitra pembiayaan utang di firma hukum Kirkland & Ellis LLP. “Mereka tidak hanya berbicara dengan bank investasi, tetapi juga dengan pemberi pinjaman langsung. ” Data komprehensif tentang pinjaman non-bank sulit diperoleh, karena banyak dari kesepakatan ini yang belum diumumkan. Direct Lending Deals, penyedia data, mengatakan ada 25 kesepakatan akuisisi pada tahun 2021 yang didanai oleh lebih dari $ 1 miliar dalam apa yang disebut utang penyaringan konsolidasi dari pemberi pinjaman non-bank, lebih dari enam kali jumlah kesepakatan tersebut, di mana ada hanya empat di tahun sebelumnya. . Thoma Bravo mendanai 16 dari 19 akuisisi pada tahun 2021 dengan beralih ke pemberi pinjaman ekuitas swasta, banyak di antaranya ditawarkan berdasarkan berapa banyak pendapatan berulang yang dihasilkan perusahaan daripada berapa banyak arus kas yang mereka dapatkan. Irwin Mok, kepala pasar modal di Thoma Bravo, mengatakan bahwa pemberi pinjaman non-bank memberinya opsi untuk menambahkan lebih banyak utang ke perusahaan yang dia beli, dan seringkali kesepakatan dicapai lebih cepat daripada bank. “Pasar utang swasta memberi kami fleksibilitas untuk melakukan kesepakatan pinjaman pendapatan berulang, yang pasar agregat saat ini tidak dapat memberikan opsi itu,” kata Mock. Beberapa perusahaan ekuitas swasta juga menawarkan pinjaman pembelian dengan leverage. Misalnya, bulan lalu Apollo meningkatkan komitmennya dengan pinjaman terbesar yang pernah dibuat oleh perusahaan ekuitas swasta; Pinjaman $5,1 miliar kepada SoftBank Group Corp. (9984.T), didukung oleh aset teknologi di Vision Fund 2. Perusahaan ekuitas swasta yang tidak dibatasi memberikan utang menggunakan lembaga uang yang diinvestasikan dengan mereka, daripada mengandalkan basis deposan seperti yang dilakukan bank komersial. Mereka mengatakan ini melindungi sistem keuangan yang lebih luas dari potensi kerugiannya jika beberapa kesepakatan salah. “Kami tidak dibatasi oleh apa pun selain risiko ketika kami menawarkan pinjaman pribadi ini,” kata Brad Marshall, kepala kredit swasta Amerika Utara di Blackstone, sementara bank dibatasi oleh “apa yang akan dikatakan lembaga pemeringkat, dan bagaimana bank berpikir tentang penggunaan neraca mereka.” Beberapa bankir mengatakan mereka khawatir kehilangan pangsa pasar di pasar utang sampah. Lainnya lebih optimis, mencatat bahwa perusahaan ekuitas swasta memberikan pinjaman yang bank tidak diizinkan untuk memperpanjang di tempat pertama. Mereka juga mengatakan bahwa banyak dari pinjaman ini dibiayai kembali dengan hutang bank yang lebih murah begitu perusahaan peminjam mulai menghasilkan arus kas. Kesepakatan pinjaman langsung memungkinkan beberapa perusahaan ekuitas swasta membebani perusahaan dengan utang ke tingkat yang tidak akan diizinkan oleh bank, kata Stefan Feldjois, kepala merger dan akuisisi global di Goldman Sachs Group Inc (GS.N). “Meskipun itu mungkin sedikit meningkatkan risiko, mereka mungkin melihatnya sebagai hal yang positif,” kata Veldguis.

Pelaporan tambahan oleh Krystal Ho, Shibuike Ugo dan Anirban Sen di New York Pelaporan tambahan oleh Echo Wang Pengeditan oleh Greg Romelutis dan David Gregorio

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.