POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analis mengatakan Jakarta menyeimbangkan dengan memperdalam hubungan dengan Beijing

Analis mengatakan Jakarta menyeimbangkan dengan memperdalam hubungan dengan Beijing

Diperbarui pada 11:11 ET pada 2021-06-18

Analis mengatakan hubungan tumbuh antara Indonesia dan China, karena Jakarta menyeimbangkan kepentingan ekonomi dengan kekhawatiran atas klaim luas Beijing dan dugaan pelanggaran hak asasi manusia.

China bukan investor terbesar di Indonesia, tapi bukan investor terbesar di Indonesia Investasi Di negara terbesar dan terpadat di Asia Tenggara, ia telah tumbuh dengan mantap, dua kali lipat menjadi hampir $4,8 miliar pada tahun 2020 dari $2,4 miliar pada tahun 2017.

“Sepertinya semuanya datang dari China saat ini – vaksin dan investasi – dan Pak Luhut berada di garis depan itu,” sindir tokoh bisnis Indonesia Cherul Tanjung kepada Menteri Senior Luhut Panjitan selama acara online pada bulan Februari.

Luhut, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi telah bertemu dua kali sejak awal tahun.

Awal bulan ini, Luhut memimpin delegasi Indonesia untuk melakukan pembicaraan dengan Wang di China, di mana mereka menandatangani lima perjanjian kerja sama di sektor infrastruktur, kelautan dan investasi, yang rinciannya belum diumumkan.

Pada bulan Januari, Wang mengunjungi kampung halaman Luhut di Sumatera Utara.

China mendanai proyek-proyek di Indonesia sebagai bagian dari program pembangunan infrastruktur global yang ambisius, One Belt, One Road (OBOR). Di antaranya proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung senilai US$6 miliar yang diharapkan selesai tahun depan.

Dan tahun ini, Indonesia menyetujui proposal China untuk melakukan studi pada proyek Bendungan Lambakan senilai $400 juta di Kalimantan Timur, dekat lokasi calon ibu kota Indonesia di kabupaten Binajam Pasir Utara.

Luhut mengatakan kepada pengusaha Cherul di sebuah acara Februari bahwa investasi China ini tidak memiliki batasan.

Mereka tidak mendikte apa-apa,” kata Luhut, yang dikenal luas sebagai tangan kanan Presiden Joko “Jokowi” Widodo.

READ  Indonesia meloloskan undang-undang reformasi pajak utama, pajak pertambahan nilai akan naik tahun depan

Aristyo Rezka Darmawan, dosen hukum internasional di Universitas Indonesia, mengatakan penguatan hubungan antara Indonesia dan China membawa risiko besar.

respon suam-suam kuku

“Misalnya, banyak pengamat mengkritik Indonesia – negara Muslim terbesar di dunia – karena setengah hati menanggapi dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang terhadap etnis minoritas Muslim Uyghur,” tulis Aristyo dalam artikel terbaru di situs ISEAS – The Institut Yusuf Ishak di Singapura.

Pernyataan Kementerian Luar Negeri China tentang kunjungan Luhut pada Juni mengatakan bahwa Indonesia menganut “prinsip tidak mencampuri urusan dalam negeri negara lain” dan siap “membantu masyarakat Indonesia dan masyarakat internasional untuk lebih memahami perkembangan dan kemajuan Xinjiang China.”

Negara-negara Barat dan kelompok hak asasi manusia menuduh China melakukan pelanggaran mengerikan terhadap Muslim Uyghur di Xinjiang, yang dibantah dengan marah oleh China.

Saksi dan ahli bersaksi tentang penghilangan paksa, sterilisasi paksa, kontrasepsi paksa, pengambilan organ dan penyiksaan oleh otoritas China di Xinjiang, di pengadilan London bulan ini menyelidiki apakah perlakuan China terhadap Uyghur dan Muslim Turki lainnya merupakan genosida.

“Kebijakan luar negeri Indonesia dapat didorong oleh kepentingan ekonomi dan pertimbangan transaksional,” tulis Aristoteles. “Tetapi Jakarta harus menjaga celah dalam pendekatannya ke China dan juga berusaha untuk mengimbangi hubungannya yang berkembang dengan Beijing dengan mengejar hubungan yang lebih dalam dengan kekuatan besar lainnya dengan kepentingan di Indo-Pasifik.”

Urungkan batas

Sementara itu, Indonesia dan China telah memasuki beberapa sengketa hak maritim di perairan Kepulauan Natuna Indonesia, yang terletak di bagian selatan Laut China Selatan.

Pada Januari 2020, Jakarta mengirimkan kapal perang dan pesawat tempur ke wilayah tersebut setelah puluhan kapal penangkap ikan China didampingi Coast Guard China memasuki Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia.

READ  Gempa berkekuatan 5,9 melanda Indonesia, menewaskan tujuh orang

Natalie Sambi, direktur eksekutif Verve Research, sebuah think tank independen yang berbasis di Australia, mengatakan kepada BenarNews bahwa serangan China di dekat Natuna “berbahaya dalam hal jumlah kapal dan durasinya … salah satu dari banyak serangan yang mengguncang Indonesia. lembaga keamanan.”

Indonesia juga memprotes China atas apa yang digambarkannya sebagai perlakuan seperti budak terhadap pelautnya yang bekerja di kapal penangkap ikan China. Setidaknya 16 pelaut Indonesia yang bekerja di kapal China telah meninggal sejak akhir 2019, menurut para pejabat.

Sambhi mengatakan posisi Indonesia di Laut Natuna konsisten – menyeimbangkan kekhawatiran tentang kedaulatan dengan kebutuhan investasi dan bantuan COVID-19.

“Sementara para pembuat kebijakan ini sangat menyadari erosi lambat kepercayaan nasional dan bahkan hak berdaulat yang dipaksakan oleh serangan China, mereka sangat menyadari kendala regresi saat ini,” katanya.

Dewi Fortuna Anwar, peneliti senior politik internasional di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), mengatakan pandemi COVID-19 telah memberikan dorongan untuk hubungan yang lebih erat antara Jakarta dan Beijing.

Di tengah nasionalisme vaksin di banyak negara, China rela membagikan vaksinnya. Sikap niat baik ini membuka jalan bagi kepercayaan, ”kata Dewey kepada Pinar News.

Sambhi mengatakan sikap Indonesia “juga menyeimbangkan interaksi Indonesia dengan kekuatan besar lainnya seperti Amerika Serikat, India dan Jepang.”

Dia mengutip fakta bahwa Indonesia menerima dukungan pencarian dan penyelamatan dari Australia, India, Singapura dan Amerika Serikat setelah kapal selam KRI Nanggala-402 tenggelam pada bulan April, menewaskan semua 53 pelaut di dalamnya.

Jakarta juga menerima bantuan dari China, yang mengirimkan tiga kapal untuk mendukung upaya mengangkat bangkai kapal itu, meski tidak berhasil, dari perairan Bali pada kedalaman setengah mil.

READ  Bank Pembangunan Asia memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2021 menjadi 3,5 persen

‘Menguntungkan negara’

Rizal Sukma, mantan Duta Besar Indonesia untuk Inggris, mengatakan Indonesia terbuka untuk bekerja sama dengan siapa pun selama itu menguntungkan negara.

Kami bekerja dengan China di sektor-sektor di mana kami percaya kerja sama sangat penting untuk kepentingan nasional kami. Indonesia akan bekerja dengan negara mana pun saat kita membutuhkannya dan membela siapa pun saat dibutuhkan. Ini prinsip kami,” kata Rizal kepada Pinar News.

“Jika Amerika Serikat serius membangun hubungan dengan negara-negara ASEAN, termasuk Indonesia, maka tentu kita juga harus terbuka untuk itu,” katanya, merujuk pada 10 anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara.

Sementara itu, Yossi Rizal Damuri, kepala ekonomi di Center for Strategic and International Studies (CSIS) Indonesia, mengatakan China kini dalam posisi untuk berinvestasi di banyak negara.

“Sekarang China telah matang secara ekonomi, ia dapat berkembang dengan melakukan apa yang dilakukan Jepang pada 1970-an,” kata Yuz kepada Pinar News.

“Dalam 10 tahun terakhir, mereka lebih banyak berinvestasi dalam sumber daya alam, tetapi tren sekarang adalah membangun basis produksi di negara-negara. Jika Indonesia dapat mengambil manfaat dari ini, kami akan mendapat banyak manfaat.”

Dia menambahkan bahwa hubungan ekonomi yang tumbuh tidak mungkin membuat Indonesia bergantung pada China.

Investor terbesar kami adalah Singapura, sebelumnya Jepang. Sudahkah kita menjadi tergantung pada kedua negara ini? kata Yuz.

“Geopolitik dapat mempengaruhi hubungan ekonomi, tetapi sebaliknya tidak mungkin.”