POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analis Forrester mengklasifikasikan VM sebagai teknologi “ketinggalan zaman atau berisiko” • Sejarah

Firma analis Forrester Research menerbitkan panduan perencanaan 2023 untuk rekayasa dan pengiriman teknologi dan memperingatkan bahwa departemen TI akan menghadapi peningkatan pengawasan pengeluaran karena kondisi ekonomi yang semakin ketat.

“Tidak seperti menanggapi pandemi, yang membutuhkan investasi besar-besaran dalam teknologi yang mendukung model pengiriman baru, pengalaman digital, dan bekerja di mana saja, menanggapi hambatan ekonomi saat ini membutuhkan pengoptimalan dan rasionalisasi,” dokumen itu menyatakan, menambahkan bahwa departemen TI juga akan diperlukan. untuk Melestarikan “lingkungan modern dan tangguh – tanpa merusak strategi teknologi tepat guna masa depan organisasi.”

Perusahaan harus kembali menggunakan outsourcing untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya

Untuk melakukan ini, perusahaan merekomendasikan tiga strategi, salah satunya berjudul “Kurangi atau hindari investasi yang tidak berarti atau berisiko.”

Infrastruktur Mesin Virtual berada di puncak daftar investasi semacam itu karena “teknologi cloud-native sekarang menjadi dasar untuk TI di seluruh perusahaan karena platform container berbasis Kubernetes dan lingkungan pengembangan cloud cukup matang untuk diadopsi secara luas.”

Forrester juga memperingatkan bahwa akuisisi Broadcom atas VMware “telah meningkatkan momok harga yang lebih tinggi dengan lebih sedikit inovasi dari pemimpin tradisional dalam teknologi perangkat keras virtual.” Jadi para analis menyarankan pengguna harus “mempertimbangkan perampingan atau setidaknya mempertahankan keadaan stabil di lingkungan mesin virtual”.

Teknik basi atau berbahaya lainnya termasuk:

  • Teknologi DevOps yang memerlukan integrasi manual karena dapat memperumit rantai pasokan perangkat lunak;
  • kapasitas mandiri dan alat manajemen aset, atau alat ITSM yang tidak sesuai untuk layanan non-TI;
  • Aplikasi bisnis yang “tidak meningkatkan fokus pada bisnis yang tepat dan hasil yang berfokus pada pelanggan.” Singkirkan mereka yang lebih memilih aplikasi yang menghasilkan uang;
  • Solusi titik untuk manajemen data seperti gudang data, manajemen data master, atau platform pembersihan data;
  • Jaringan 5G pribadi, karena mereka berkembang perlahan, dan manfaat yang mereka janjikan kemungkinan akan tersedia menggunakan teknologi nirkabel lainnya.
READ  Untuk regulator bank, raksasa teknologi sekarang terlalu besar untuk gagal

Strategi Forrester lainnya adalah berinvestasi pada alat yang mengoptimalkan biaya dan/atau membantu merasionalisasi portofolio.

Perusahaan menyarankan bahwa alat manajemen biaya cloud diperlukan dan akan disambut. Disarankan juga untuk menggunakan AIOps dan manajemen layanan perusahaan, bersama dengan database manajemen konfigurasi, karena semuanya meningkatkan efisiensi.

Sistem data cloud direkomendasikan karena mereka memusatkan data dan menghilangkan kebutuhan untuk membuat salinan untuk melayani berbagai kelompok pengguna di seluruh dunia.

Teknologi ekstraksi dokumen cerdas yang mengidentifikasi dan menarik teks penting dari dokumen diusulkan sebagai “kemampuan yang dibutuhkan tenaga kerja digital” karena meningkatkan otomatisasi dan ditingkatkan oleh kecerdasan buatan.

Strategi ketiga Forrester adalah pengukuran biaya, yang telah diusulkan sebagai alasan lain untuk pengendalian biaya cloud.

Dokumen tersebut mengidentifikasi biaya tenaga kerja sebagai item lain untuk dipantau.

“Perusahaan harus sekali lagi beralih ke outsourcing sebagai cara untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya,” saran dokumen itu. ®