POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anak lumba-lumba yang sakit menjadi lebih baik dengan susu yang diberi susu tabung, uluran tangan

Anak lumba-lumba yang sakit menjadi lebih baik dengan susu yang diberi susu tabung, uluran tangan

Rayong, Thailand – Seekor anak lumba-lumba Irrawaddy – sakit dan terlalu lemah untuk berenang – tenggelam di genangan air di pantai di Thailand ketika para nelayan menemukannya.

Para nelayan dengan cepat memberi tahu para pendukung lingkungan laut, yang menyarankan mereka bagaimana memberikan perawatan darurat sehingga tim penyelamat dapat membawa anak itu ke Pusat Penelitian dan Sumber Daya Kelautan dan Pesisir Thailand untuk mendapat perhatian dokter hewan.

Anak itu dijuluki Paradon, yang secara kasar diterjemahkan sebagai “beban persaudaraan”, karena para peserta tahu sejak hari pertama bahwa menyelamatkan nyawanya bukanlah tugas yang mudah.

Lumba-lumba Irrawaddy, yang dianggap sebagai spesies yang terancam punah oleh International Union for Conservation of Nature, ditemukan di perairan pantai dangkal Asia Selatan dan Tenggara dan di tiga sungai di Myanmar, Kamboja, dan Indonesia. Kelangsungan hidup mereka terancam oleh hilangnya habitat, polusi dan perburuan.

Pejabat dari Pusat Penelitian Kelautan percaya bahwa sekitar 400 lumba-lumba Irrawaddy tetap berada di sepanjang pantai timur negara itu, di perbatasan dengan Kamboja.

Sejak nelayan menemukan Paradon pada 22 Juli, puluhan dokter hewan dan sukarelawan telah membantu merawatnya di pusat penampungan di Rayong di Teluk Thailand.

“Kami mengatakan di antara kami sendiri bahwa kemungkinan dia bertahan sangat rendah, mengingat kondisinya,” Thanavan Chomchoen, seorang dokter hewan di pusat tersebut, mengatakan pada hari Jumat. Biasanya lumba-lumba yang ditemukan terjebak di pantai dalam keadaan yang begitu mengerikan. Peluang lumba-lumba ini untuk bertahan hidup biasanya sangat kecil. Tapi kami melakukan yang terbaik hari itu.”

Para pekerja menempatkannya di kolam air laut, mengobati radang paru-paru yang membuatnya sangat sakit dan lemah, dan menyewa sukarelawan untuk mengawasinya sepanjang waktu. Mereka harus membawanya ke dalam tangkinya untuk mencegahnya tenggelam dan memberinya susu, pertama dengan selang, kemudian dengan botol setelah ia sedikit pulih.

READ  Saham berjangka naik menjelang hari perdagangan pertama di bulan Desember

Satu atau dua dokter hewan dan sukarelawan tetap bertugas untuk setiap shift kerja delapan jam, dan pekerja lainnya menangani pompa air dan menyaring serta membuat susu untuk anak sapi di siang hari.

Setelah sebulan, kondisi Paradon membaik. Anak sapi yang diyakini berusia antara 4 dan 6 bulan sekarang dapat berenang dan tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi. Tetapi lumba-lumba, yang panjangnya 138 sentimeter (4,5 kaki) dan panjang sekitar 27 kilogram (59 pon) pada tanggal 22 Juli, masih lemah dan tidak mendapatkan cukup susu meskipun tim telah berupaya untuk memberinya makan setiap 20 menit atau lebih.

Thippunyar Thipjuntar, seorang penasihat keuangan berusia 32 tahun, adalah salah satu dari banyak sukarelawan yang datang untuk bekerja di penitipan anak bersama Paradon.

Tipponia mengatakan bahwa wajah bulat bayi Baradon dan mulutnya yang melengkung seperti senyuman, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memeluknya dan khawatir tentang perkembangannya.

“Dia tidak cukup makan tetapi dia hanya ingin bermain. Saya khawatir dia tidak mendapatkan nutrisi yang cukup,” katanya kepada The Associated Press pada hari Jumat saat dia memberi makan Paradon yang sedang tidur, memekik di lengannya. Di sini untuk menjadi sukarelawan, Anda tentu saja semoga dia tumbuh kuat dan hidup.”

Somana Kagunwatanakul, direktur pusat kelautan, mengatakan Paradon akan membutuhkan perawatan jangka panjang, mungkin hingga satu tahun, untuk disapih dari susu dan dapat mencari makanannya.

“Kalau kita biarkan dia pergi saat sudah sembuh, masalahnya dia tidak akan bisa minum susu. Kita harus merawatnya sampai dia memiliki giginya, lalu kita harus melatihnya makan ikan, menjadi bagian dari pod. Itu akan memakan waktu, ”kata Somana.

READ  Kamboja menegaskan kembali perlunya pencabutan blokade AS terhadap Kuba

Pengasuh Paradon percaya bahwa perawatan yang penuh kasih dan diperpanjang sangat berharga.

“Jika kita bisa menyelamatkan satu lumba-lumba, itu akan membantu pengetahuan kita, karena belum banyak kasus yang berhasil dalam merawat hewan jenis ini,” kata dokter hewan Thanavan. “Jika kita bisa menyelamatkannya dan dia selamat, kita akan belajar banyak dari ini.”

“Kedua, saya pikir dengan menyelamatkannya, dan memberinya kesempatan untuk hidup, kami juga meningkatkan kesadaran tentang konservasi jenis hewan ini, yang langka, dan tidak banyak yang tersisa.”