POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anak lumba-lumba yang sakit menjadi lebih baik dengan susu yang diberi susu tabung, uluran tangan

Anak lumba-lumba yang sakit menjadi lebih baik dengan susu yang diberi susu tabung, uluran tangan

Dubai: Dari tempat Mustafa Moin di belakang konter, dia melihat banyak wajah Dubai. Mereka datang – lelah, lapar, lelah – untuk istirahat dan secangkir karak.

Para pekerja berhenti dalam perjalanan ke tempat kerja. Sopir taksi selamat setelah shift panjang. Emirat sedang berlayar pada tengah malam. Pelanggan mengatakan secangkir teh manis dengan susu untuk meringankan beban hari, lama harga hanya 1 dirham, hanya di bawah 30 sen AS.

Tapi sekarang, karena kekurangan rantai pasokan dan perang Rusia di Ukraina menaikkan harga segala sesuatu mulai dari sandwich sarapan di Manhattan hingga ayam tinga di Meksiko, penjual teh di Dubai menaikkan harga minuman nasional UEA secara tidak resmi. Moin mengatakan dia tidak punya pilihan selain menaikkan harga menjadi 1,50 dirham, atau lebih dari 40 sen.

“Semuanya semakin mahal bagi kami – susu, gula, teh celup. Ini bisa terasa jauh dari gedung pencakar langit Dubai yang berkilauan,” kata Moin tentang etalase satu kamar di Satwa, lingkungan yang ramai dengan pekerja Asia Selatan. pada sepeda reyot. Bahkan harga cangkir menjadi dua kali lipat. ” “Kami juga harus hidup.”

Selama hampir dua dekade, Karak—obat mujarab gula, susu bubuk, dan teh yang dicampur kapulaga—harganya hampir sama, hanya koin dirham baja berlapis nikel. Dirham adalah 100 fil.

“Ini bukan tentang lima puluh fil. “Mereka membuat perubahan kecil dan kecil,” kata Zeeshan Razak, seorang akuntan dari Kerala, India, sambil menyeruput teh bersama rekannya. “Kami khawatir tentang apa artinya itu.”

Itu adalah salah satu manisan langka yang bisa dibeli dengan dirham di Dubai, yang menarik orang-orang terkaya di dunia dan gerombolan pekerja migran bergaji rendah.

READ  AS menimbulkan masalah di Laut China Selatan: editorial China Daily

“Itu bagian dari merek mereka yang harganya 1 dirham,” kata Abdullah Mousous, seorang pecinta Karak Palestina yang dibesarkan di UEA dan dikenal karena beasiswa tehnya. “Orang-orang menimbun koin sehingga mereka selalu memilikinya.”

Tetapi kenaikan inflasi memiliki efeknya. Harga makanan penutup Dh1 lainnya di Dubai, es krim McDonald’s, baru-baru ini naik menjadi Dh2. Waralaba McDonald’s UEA mengatakan membuat “keputusan sulit” karena kenaikan mendadak dalam “biaya operasi, peralatan, tenaga kerja, dan bahan baku”.

Warga merasa kesal.

“Dalam lima tahun saya di sini, ini adalah waktu terburuk,” kata Arslan, seorang pengemudi yang disewa oleh aplikasi dari provinsi Punjab Pakistan yang minum empat cangkir karak berkafein sehari untuk mengisi bahan bakarnya pada malam 12 jamnya. shift: sewa, makanan, bensin – saya tidak bisa mengejar.” “Tidak ada cara untuk mengurangi.”

Dia hanya menyebut nama depannya karena takut akan pembalasan, mengatakan bahwa pemilik rumah mengancam akan memanggil polisi karena dia tidak bisa membayar sewa.

Tingkat inflasi tahunan Dubai dipercepat ke rekor 7,1 persen bulan lalu, dengan pertumbuhan lebih cepat dalam harga konsumen dalam makanan, transportasi dan hiburan, menurut otoritas statistik emirat.

Banyak yang diingatkan tentang dampaknya setiap hari – ketika mereka pergi ke Karak. Pada malam hari, alun-alun kosong dan sudut jalan Old Dubai dipenuhi dengan pekerja penggosip dan melompat-lompat melalui ponsel mereka di atas cangkir yang mengepul.

“Saya akan membayar 1,50, baik, tetapi semuanya bertambah,” kata Anaij Ola, pengendara pengiriman makanan berusia 29 tahun dari Bangladesh, beristirahat dari Karak di samping sepedanya. “Saya datang ke sini untuk menghasilkan uang, bukan membelanjakannya.”

Meskipun ukurannya sederhana, Fijn al-Karak berisi volume sejarah Uni Emirat Arab.

READ  Update Pajak Indonesia: PPN dibebankan oleh pemerintah atas pengalihan properti tertentu

“Karak lahir karena kebutuhan,” kata Mousus, sarjana Karak. “Itulah yang memungkinkan situasi ekonomi selama beberapa dekade.”

Teh telah menyebar selama bertahun-tahun, menjadi ritual sosial – serta rutinitas yang sangat diperlukan.

Tren telah menyebar ke Emirat, yang secara tradisional membuat teh Arab dengan tinta hitam tetapi sekarang mengklaim teh susu sebagai bagian dari warisan mereka. Otoritas Pariwisata Dubai mempromosikan situs Karak terbaik bagi pengunjung.

“Ini nostalgia bagi saya. Itu adalah sarapan setiap hari, berkeliling dengan mobil kami,” kenang Ahmed Kazim, orang Emirat yang membantu menemukan toko kelas atas yang populer di Karak, Project Chaiwala. Ini adalah budaya Emirates. Anda akan melihat seorang pria dengan sepedanya berhenti di sebelah Lamborghini.”

Harga Karak adalah 50 fils untuk seperempat abad, naik menjadi satu dirham pada tahun 2004 ketika Dubai bergegas untuk membangun cakrawala gurun yang berkembang.

Beberapa orang takut jika harga terus naik, bahan penting dari kelas pekerja yang menciptakannya akan hilang.

Shashank Upadhyay, pemilik toko roti di distrik Karama lama Dubai, mencoba menjual Karak seharga dua dirham awal tahun ini. Tapi dia cepat mundur setelah melihat pelanggannya sebagai “terganggu”.

“Di wilayah ini, teh sangat penting,” kata Obadiai. “Jika kita terus menaikkannya, itu akan menjadi masalah bagi orang-orang yang pergi ke restoran mewah. Tapi itu untuk pekerja lokal, seperti kita.”