POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amy Olson pensiun dari LPGA Tour untuk fokus menjadi ibu |  LPGA

Amy Olson pensiun dari LPGA Tour untuk fokus menjadi ibu | LPGA

Amy Olson selalu punya rencana ini.

Dimainkan di LPGA Tour selama 10 tahun. Dia menikah. Apa anda punya anak. Pensiun untuk fokus menjadi ibu.

Jadi, setelah mengumumkan kehamilannya pada Maret lalu, Olson tahu waktu terus berjalan dalam karier bermainnya. Dia berkompetisi di AS Terbuka Wanita di Pebble Beach Golf Links saat hamil tujuh bulan dan mengambil cuti hamil tidak lama kemudian, hingga akhirnya melahirkan putrinya, Carly Gray Olson, pada 15 September.

Menjadi seorang ibu adalah sesuatu yang seringkali mengubah pola pikir seorang atlet, dan Olson pun tidak terkecuali, membuatnya lebih mudah untuk berbagi melalui Instagram bahwa ia pensiun dari golf profesional, sebuah keputusan yang sangat membuat Olson tenang. Ketika saya akhirnya menekan tombol terbitkan.

“Sebenarnya impian terbesar saya adalah menjadi ibu kelas dunia dan istri kelas dunia,” kata Olson. “Itu adalah dua tujuan terbesar saya, dan itu terlihat berbeda untuk setiap orang. Namun bagi saya, itu berarti menjadi lebih hadir daripada yang bisa saya lakukan saat mengikuti Tour.

“Saya sangat menghargai apa yang ibu saya lakukan untuk saya dan saudara laki-laki saya, dan jenis kehidupan serta kehidupan rumah tangga yang dia bina. Dia adalah ibu rumah tangga. Dia akhirnya mendidik saya dan saudara laki-laki saya di rumah, dan dia adalah seorang panutan yang sangat besar bagi saya. Ada banyak hal yang dia lakukan, (dan) saya ingin bisa mengikuti jejaknya.

Setiap akhir, apa pun alasannya, sering kali terasa pahit, dengan momen kontemplasi dan bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika semuanya menjadi kenyataan. Tentu saja, Olson memiliki hal-hal yang ingin dia capai dalam karir golf profesionalnya namun tidak terwujud — memenangkan turnamen, memenangkan turnamen besar, bermain di Piala Solheim — tetapi dia bukanlah orang yang ingin tetap hidup .Dalam hidupnya.

“Ketika saya memikirkan tentang penyesalan, itu pasti sesuatu yang bisa saya lakukan secara berbeda,” kata Olson. “Saya yakin Anda bisa menunjukkan saat-saat yang berbeda di mana saya bisa memperlakukan seseorang dengan lebih baik. Saya bisa mengatakan sesuatu, dan saya tidak melakukannya. Bukan karena saya berjalan dengan sempurna. Namun dalam hal golf dan apa yang saya lakukan, Saya kira saya tidak bisa berusaha.” Lebih besar Saya rasa saya tidak bisa melakukan lebih banyak daripada yang saya lakukan.

READ  Penalti Welbeck untuk Man United, kartu merah McTominay, pelanggaran Virgil van Dijk

Ketika dia mengingat kembali dekade terakhirnya di LPGA Tour, beberapa momen lebih menonjol di benak Olson daripada momen lainnya. Kemenangan tidak berhasil diraihnya di Kejuaraan Amundi Evian pada tahun 2018 dan AS Wanita Terbuka pada tahun 2020, yang terakhir membuat Olson secara tak terduga kalah dari ayah mertuanya Lee pada Sabtu malam itu.

Beberapa hari terakhir di Houston sangat emosional bagi Olson, yang mengalami gelombang kesedihan selama babak final yang tertunda karena hujan dan ditunda hingga final hari Senin di Champions Club. Namun sekarang dia melihat ke belakang dengan penuh pengertian, mengetahui bahwa meskipun dia sangat sedih pada saat itu, dia akhirnya bertumbuh dari pengalaman itu.

“Dua turnamen besar yang saya ikuti, Evian dan kemudian US Open (Wanita), sama-sama berakhir menjadi sakit hati bagi saya entah itu tragedi seputar AS Open (Wanita) dengan meninggalnya mertua saya,” Olson merenung. “Ini benar-benar sulit. Tapi saya rasa ini merangkum banyak kehidupan di mana Anda memiliki hal-hal sulit yang harus dilakukan.”

“Anda berhasil melewatinya, Anda mengatasinya, dan Anda bergerak maju. Hal yang diajarkan golf kepada saya pada akhirnya adalah Anda terus berusaha. Anda terus berusaha. Anda terus bekerja keras. Anda tidak selalu bisa kendalikan hasilnya, tapi apa pun yang terjadi, Anda terus maju.

Ada saat-saat lain yang Olson ingat dengan jelas karena alasan yang sangat berbeda. Kadang-kadang hari-hari seorang atlet profesional menyatu, namun ada momen-momen yang entah kenapa akan selalu tersimpan dalam pikiran seorang pemain lama setelah skor akhir diumumkan.

“Ada kenangan lain yang saya miliki yang mungkin tidak diingat orang lain, namun di Kia Classic, saya berada di posisi keenam melalui (33) hole,” kenang Olson. “Saya seperti, 'Saya akan melewatkan cut di sini.' Saya akhirnya membuat beberapa birdie untuk lolos cut. Kemudian, pada akhir pekan, saya finis di urutan ke-10 dan finis kedua.

READ  BGHL (Pound Sterling): NAB (s)

“Jadi bisa membalikkan keadaan dan terus mempercayainya meskipun keadaan tidak berjalan baik di awal turnamen itu, dan membalikkan keadaan dan mencatatkan laju luar biasa yang berakhir di posisi kedua, itu adalah hal yang luar biasa. seru.”

Kegembiraan Olson kini mencakup waktu tengkurap, mengganti popok, car seat, dan pakaian bayi, dan dia sangat bahagia karenanya. Banyak yang bertanya-tanya apakah dia akan mengalihkan perhatiannya ke proyek yang dia minati atau berupaya menjadi pemain Pickerball profesional begitu dia memutuskan untuk meninggalkan golf. Namun waktu luang Olson sedikit lebih terbatas dengan adanya Carly.

“Sekarang agak sulit karena saya sedang bepergian,” kata Olson. “Saya tidak bisa begitu saja memasukkannya ke dalam kereta dorongnya dan bermain Pickleball. Ini akan menjadi salah satu hal yang ingin kami lakukan sebagai sebuah keluarga. Saya tidak sabar menunggu sampai dia dapat mengambil dayung, dan kami dapat memukulnya kembali. dan sebagainya. Grant dan saya, kami senang menjadi rekan satu tim di lapangan Pickerball.” Kami mungkin senang saling mengalahkan di tim lawan, tetapi menjadi aktif dan mampu melakukan hal-hal ini bersama keluarga dan teman kami jelas merupakan bagian dari rencana.

Hari Ibu ini menandai tahun pertama Olson bersama putrinya, dan meskipun dia tidak mengucapkan selamat tinggal pada LPGA Tour di turnamen seperti turnamen lainnya, dia ingin rekan-rekannya mengetahui betapa dia menikmati bermain dan menjalani hidup bersama mereka. Sepuluh tahun terakhir. Mengucapkan selamat tinggal pada sesuatu yang selalu ada dalam hidup Anda sejak Anda masih kecil sangatlah sulit, terutama bagi pemain seperti Olson, yang telah mengembangkan hubungan pribadi yang mendalam dengan banyak orang yang berkompetisi dengannya minggu demi minggu di Tur. Namun dia lega melihat jalannya sebagai pegolf profesional akan segera berakhir.

READ  Kuhnemann muncul saat masalah cedera Australia berlanjut

“Saat Anda mencapai akhir perjalanan apa pun, yang Anda ingat adalah orang-orangnya,” kata Olson. “Saya mendapat banyak teman baik selama berada di sana, dan itu mungkin hal tersulit dalam melangkah maju dan menyadari bahwa Anda tidak akan melihat mereka dalam tugas sehari-hari seperti yang saya lakukan sebelumnya Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pemain lain di LPGA. Saya menikmati waktu kami di fairways. Ada banyak percakapan yang terjadi di sela-sela pengambilan gambar, dan saya menikmati semuanya.

Terlepas dari perpisahan yang pahit ini, Olson lebih siap dari sebelumnya untuk babak baru ini dan berharap dapat mengejar impian baru sebagai ibu Carly. Siapa yang kamu kenal? Kita mungkin melihatnya lepas landas lagi di masa depan, namun rencana tersebut masih terlalu jauh di masa depan, untuk saat ini, karena Olson belum cukup berlatih untuk berpikir untuk berkompetisi untuk terakhir kalinya di ajang pensiun.

“Saya ingin orang-orang tahu bahwa jika saya kembali dan menyelesaikan pertandingan, atau jika saya bermain di kualifikasi AS Terbuka (wanita) atau apa pun, itu akan menyenangkan,” kata Olson. “Ini bukan soal karierku lagi. Ini bukan pekerjaanku lagi. Aku ingin itu menjadi tanda bahwa aku berada dalam pola pikir yang berbeda sekarang. Menurutku, hal terbesarnya adalah aku punya mimpi yang berbeda. Bukan berarti mimpi itu sudah pudar.” sampai pada titik di mana saya tidak ingin angkat bicara. Tapi saya punya “Mimpi yang lebih besar dan prioritaskan sekarang.”

Saat dia merayakan Hari Ibu pertamanya di rumah bersama Carly dan Grant, pemikiran tentang kemenangan, lapangan golf, dan gelar besar akan menjadi hal terjauh dari benak Olson.

Sebaliknya, ia akan menikmati momen bersama keluarganya, puas dengan kehidupan di luar golf profesional, dan bersemangat dengan segala hal di masa depan, peran sebagai ibu, dan sebagainya.

Amy Olson