POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

All That Breathes Memenangkan Penghargaan L’Oeil D’or untuk Film Dokumenter Terbaik – Tenggat

India Semuanya bernafas Dia mengikuti kemenangannya di Festival Film Sundance dengan memenangkan penghargaan dokumenter paling penting di Cannes.

Film ini disutradarai oleh Chunak Sinyang mendokumentasikan dua saudara Muslim di Delhi yang mendedikasikan waktu berjam-jam untuk memulihkan kesehatan burung kertas hitam yang sakit, dianugerahi penghargaan L’Œil d’or (“Mata Emas”) pada sebuah upacara pada hari Sabtu.

Dari rumah sakit burung darurat di ruang bawah tanah kecil mereka, ‘Kite Brothers’ merawat ribuan makhluk memesona yang jatuh setiap hari dari langit New Delhi yang dipenuhi kabut asap. “Dengan meningkatnya toksisitas lingkungan dan kerusuhan sipil, hubungan antara keluarga Muslim ini dan layang-layang yang terabaikan merupakan kronik puitis dari keruntuhan ekologi kota dan meningkatnya ketegangan sosial.”

Shunak Sen, Direktur All That Breathes
Atas perkenan Salim Khan

Juri Golden Eye yang diketuai sutradara Anisska Holland memberi hormat Semuanya bernafas Untuk mengingatkan kita bahwa “setiap kehidupan berarti, dan setiap tindakan kecil berarti. Anda dapat mengambil kamera Anda, Anda dapat menyelamatkan seekor burung, Anda dapat memburu beberapa momen pencuri kecantikan, itu penting. Ini adalah perjalanan yang menginspirasi mengamati tiga Don Quixote yang mungkin tidak menyelamatkan seluruh dunia tetapi mereka menyelamatkan.” dunia mereka.”

Sutradara Ukraina Irina Celik bergabung dengan Belanda sebagai juri (Bumi berwarna biru seperti jeruk), aktor Prancis Pierre Delonchamp, jurnalis Alex Vicente dan sutradara Maroko Hicham Fellah. Juri memberikan hadiah khusus kepada MARIOPOLIS 2, sebuah film dokumenter yang berpusat pada invasi Rusia ke Ukraina. Sutradara Lituania Mantas Kvidaravicius dibunuh oleh pasukan militer Rusia di Ukraina pada bulan April saat syuting filmnya. Tunangannya Hanna Belobrova menyelesaikan film setelah kematiannya.

READ  Finn Wittrock Memimpin 'Green Lantern' Seri HBO Max sebagai Guy Gardner - Batas Waktu

Juri menulis dalam kutipan: “Penghargaan khusus kami diberikan kepada film yang tidak mungkin dibandingkan dengan film lain dari kompetisi – hingga pernyataan radikal, berani, artistik, dan sangat eksistensial. MARIOPOLIS 2. “

L’Œil d’or Prize dibuat pada tahun 2015 oleh LaScam, sebuah asosiasi penulis, sutradara, penerjemah, fotografer, dan lainnya yang bekerja di media kehidupan nyata Prancis. Itu datang dengan hadiah 5.000 euro. Pemenang penghargaan sebelumnya adalah wajah tempat (2017) dan sama (2019), keduanya mendapat nominasi Academy Award.

Semuanya bernafas Ini akan dirilis di bioskop pada musim gugur. HBO. Dokumenter Dia mengambil judul distribusi televisi di seluruh dunia sebagai Cannes lepas landas; Ini akan tayang perdana di HBO dan platform streaming saudara HBO Max pada tahun 2023. Pada bulan Januari tahun ini, Semuanya bernafas Memenangkan Grand Jury Prize untuk Film Dokumenter Internasional di Sundance Film Festival. Itu juga ditampilkan di Festival Film DocAviv di Tel Aviv dan di Festival Film Krakow di Polandia.

Layang-layang hitam terbang masuk
Layang-layang hitam terbang tinggi di All That Breathe
Dokumenter HBO / Film Naik Daun

Saudara Muhammad Saud dan Nadim Shehzadeh adalah bintang Semuanya bernafasMereka telah merehabilitasi 20.000 layang-layang hitam selama bertahun-tahun. Burung menderita polusi berat di Delhi dan menghadapi bahaya lain saat mencoba bertahan hidup di ibu kota. Sebagai burung pemangsa, mereka adalah karnivora, yang mungkin membuat mereka dihina dari umat Hindu di India, yang sebagian besar vegetarian. Saudara Muslim tidak menentang diet burung karnivora. Bahkan, mereka menghabiskan banyak waktu menggiling daging untuk memberi makan burung.

Dia mencatat momen narasi puitis dalam film: “Dikatakan bahwa memberi makan layang-layang mendapatkan ‘hadiah’ (kredit agama). Ketika mereka makan daging, mereka berpaling dari kesulitan Anda.”

READ  "Pusaran air" yang mengarah ke akhir pekan yang mengantuk; Anime 'Devil Slayer' # 2 di BO Domestik - Batas waktu

Ini adalah kemenangan kedua berturut-turut untuk film dokumenter India L’Œil d’or. Malam mereka yang mengetahui sesuatuDisutradarai oleh sutradara India Payal Kapadia, itu menang tahun lalu. Dalam indikasi lain dari kekuatan industri film dokumenter India, menulis dengan apiSebuah film oleh sutradara India Rentu Thomas dan Schmidt Ghosh untuk jurnalis wanita dari kasta Dalit India, menerima nominasi Oscar awal tahun ini.