POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alibaba melonjak hingga 6,5% di tengah reli teknologi menjelang pendapatan

Alibaba Group Holdings Ltd. memimpin saham perusahaan teknologi China lebih tinggi pada hari Kamis karena investor menggeser posisi menjelang hasil kuartalannya, meskipun kehati-hatian tetap ada tentang sejumlah hambatan potensial di depan.

Saham raksasa e-commerce naik sebanyak 6,5% di Hong Kong, di antara yang berkinerja terbaik di Hang Seng Tech Index, yang naik 3,4%. Saham berada di jalur untuk kenaikan hari kedua setelah kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan menyebabkan pasar yang lebih luas jatuh minggu ini.

Pemulihan melalui teknologi terjadi karena investor mulai mengekspos kembali setelah menetapkan terlalu banyak risiko sebelumnya, menurut Vy Cern Ling, direktur pelaksana Union Bancaire Privee di Singapura. Dia menambahkan bahwa kenaikan semalam dalam indikator pembangunan ekonomi China juga memberikan dorongan yang kuat.

Investor akan fokus pada panduan masa depan Alibaba ketika perusahaan melaporkan setelah jam kerja, terutama setelah penutupan Covid yang keras di China selama kuartal kedua menghambat pertumbuhan. Kekhawatiran tentang ekonomi yang melambat, tindakan keras regulasi yang sedang berlangsung, dan meningkatnya ketegangan China-AS juga memperumit ekspektasi tersebut.

Bahkan dengan pemulihan dua hari, Alibaba masih turun lebih dari 20% tahun ini di Hong Kong, mengikuti Hang Seng Tech. SoftBank Group Corp mengumpulkan hingga $22 miliar tunai dengan menjual kontrak berjangka menggunakan saham Alibaba, Financial Times melaporkan, menambah tekanan jual ke depan jika SoftBank memilih untuk tidak membeli kembali saham Alibaba.

Berikut tiga grafik yang menunjukkan hambatan yang menunggu saham Alibaba:

Analis memperkirakan penjualan April-Juni Alibaba turun 0,9% dari tahun sebelumnya, menandai kontraksi pendapatan kuartalan pertama. Beberapa analis juga fokus pada langkah-langkah pemotongan biaya dan rencana pengeluaran investasi dalam hasil perusahaan.

READ  Apakah Anda mencari solusi untuk penundaan Anda? bertemu burung biru

Daiwa Capital Markets melihat penurunan penjualan yang lebih besar, karena perdagangan inti dapat “mengalami gejolak rantai pasokan pada bulan April dan Mei,” tulis analis termasuk John Choi dalam sebuah catatan bulan lalu.

Saham Alibaba telah jatuh lebih dari 21 persen dari tertinggi Juli yang menempatkan saham di dekat wilayah oversold secara teknis. Saham jatuh di bawah MA 50-hari dan 100-hari, yang memberikan beberapa dukungan. organisasi baru Penalti Dalam kesepakatan sebelumnya, investigasi kebocoran data yang dilaporkan dan ekonomi makro yang lemah membuat saham jatuh. Berita bahwa co-founder Jack Ma berencana untuk menyerahkan kendali Ant Group juga menciptakan ketidakpastian.

Investor mencoba mengukur pemulihan bisnis Alibaba di kuartal mendatang setelah China mulai melonggarkan aturan karantina dan berjanji untuk mendukung ekonomi. Ketegangan geopolitik dan kekhawatiran resesi global telah menghentikan kenaikan ekspektasi pendapatan analis baru-baru ini, membawa estimasi pendapatan 12 bulan ke depan perusahaan kembali ke level 2019.

© Bloomberg 2022