POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alejandro Mayorkas: Dewan Perwakilan Rakyat memilih untuk memberhentikan Menteri Keamanan Dalam Negeri

Alejandro Mayorkas: Dewan Perwakilan Rakyat memilih untuk memberhentikan Menteri Keamanan Dalam Negeri

  • Ditulis oleh Bernd Debusmann Jr. dan Jacqueline Howard
  • berita BBC

Penjelasan video,

Saksikan: Partai Republik bersorak setelah pemakzulan Mayorkas

Dewan Perwakilan Rakyat dengan suara tipis memutuskan untuk memakzulkan Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas, menjadikannya anggota pemerintah pertama yang menghadapi pemakzulan dalam hampir 150 tahun.

Banyak anggota Partai Republik menyalahkan Mayorkas atas masuknya migran yang belum pernah terjadi sebelumnya di perbatasan AS-Meksiko.

Dewan yang dipimpin Partai Republik memberikan suara 214 berbanding 213 yang mendukung tindakan ini, setelah upaya pertama pada pekan lalu gagal.

Kasus ini kini dibawa ke Senat yang dipimpin Partai Demokrat, dan tampaknya kasus tersebut akan gagal.

Presiden Joe Biden pada hari Selasa menyebut pemungutan suara tersebut sebagai “tindakan keberpihakan yang tidak konstitusional” dan “aksi politik.”

Penentang Mayorkas menuduhnya gagal memenuhi sumpahnya untuk “melaksanakan tugas kantornya dengan baik dan setia” karena gagal berbuat lebih banyak untuk mengamankan perbatasan.

Pemungutan suara sebagian besar terbagi berdasarkan partai, dengan 210 anggota Partai Demokrat memberikan suara menentang pemakzulan.

Dua anggota Partai Demokrat melewatkan pemungutan suara karena sakit dan penundaan penerbangan. Judy Chu dari California tertular virus corona, dan pesawat Lois Frankel mengalami kerusakan mekanis di negara bagian asalnya, Florida.

Tiga pembelot Partai Republik – Tom McClintock dari California, Ken Buck dari Colorado, dan Mike Gallagher dari Wisconsin – memilih tidak.

Ketiganya juga memberikan suara menentang upaya pertama untuk memakzulkan Mayorkas, dengan alasan bahwa memakzulkan seseorang yang tidak melakukan kejahatan serius akan melemahkan hukuman konstitusional dan tidak akan banyak membantu mengatasi krisis di perbatasan. Gallagher sejak itu mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri kembali.

Lebih dari 6,3 juta imigran diketahui memasuki Amerika Serikat secara ilegal sejak tahun 2021, menjadikan imigrasi sebagai isu kontroversial secara politik menjelang pemilu November.

Inilah yang menjadi fokus utama kampanye Donald Trump untuk menggulingkan Biden dari jabatannya.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan tak lama setelah pemungutan suara, Biden membela Mayorkas dan menyebutnya sebagai “pegawai negeri yang terhormat.”

“Beliau dengan setia menjunjung tinggi supremasi hukum dan menunjukkan komitmen yang mendalam terhadap nilai-nilai yang menjadikan bangsa kita besar,” kata Presiden.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Partai Republik menuduh Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas gagal menjalankan tugasnya dalam mengamankan perbatasan Amerika

Juru bicara Departemen Keamanan Dalam Negeri Mia Ehrenberg menuduh Partai Republik menghabiskan waktu mereka “menginjak-injak Konstitusi” daripada “bekerja untuk menyelesaikan tantangan serius di perbatasan kita.”

Ketua DPR dari Partai Republik Mike Johnson mengatakan Mayorkas “pantas dimakzulkan”.

Selama dua dengar pendapat di bulan Januari, Partai Republik menuduh Mayorkas gagal menegakkan kebijakan imigrasi dan berbohong tentang keamanan perbatasan. Mayorkas tidak memberikan kesaksian, meskipun juru bicara Departemen Keamanan Dalam Negeri mengatakan dia menawarkan diri untuk memberikan kesaksian.

Pada Selasa malam, Partai Republik mengamankan kemenangan mereka dengan suara tambahan dari Pemimpin Mayoritas DPR Steve Scalise, yang melewatkan pemungutan suara minggu lalu karena dia menjalani perawatan kanker.

Pemakzulan – proses yang diatur dalam Konstitusi AS – merupakan langkah pertama dalam memberhentikan pejabat federal karena kejahatan tingkat tinggi atau pelanggaran ringan.

Hal ini memerlukan mayoritas sederhana di Dewan Perwakilan Rakyat yang beranggotakan 435 orang. Hal ini kemudian mengarah pada sidang pemakzulan di Senat, namun keberhasilannya memerlukan dua pertiga mayoritas di Senat yang beranggotakan 100 orang.

Namun Mayorkas tampaknya tidak berada dalam bahaya kehilangan pekerjaannya.

Senat Kongres dikontrol secara ketat oleh Partai Demokrat, dan beberapa senator Partai Republik – termasuk James Lankford, Tommy Tuberville dan Mitt Romney – mengkritik pemakzulan tersebut.

Lankford mengatakan kepada wartawan bahwa dia akan “mati saat tiba” di Senat.

DPR dijadwalkan menyerahkan pasal pemakzulan ke Senat pada 26 Februari saat kembali dari masa reses.

Menteri Kabinet terakhir yang dicopot adalah Sekretaris Perang William Belknap pada tahun 1876, meskipun ia mengundurkan diri tak lama sebelum pemungutan suara.

Jajak pendapat bulan Januari yang dilakukan oleh CBS – mitra BBC di AS – menunjukkan bahwa hampir separuh warga Amerika memandang situasi di perbatasan sebagai krisis, dan 63% menginginkan kebijakan yang “lebih keras”.

Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS mengatakan pada hari Selasa bahwa penyeberangan perbatasan turun 50% pada bulan Januari, menghubungkan penurunan yang signifikan ini dengan “tren musiman, serta peningkatan upaya penegakan hukum.”

Para ahli juga memuji peningkatan penegakan hukum yang dilakukan pemerintah Meksiko dengan penurunan “pertemuan” migran di perbatasan setelah pertemuan bulan Desember antara Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Presiden Meksiko Andres Manuel López Obrador.

Di Amerika Serikat, penyeberangan migran juga telah bergeser secara geografis dari Texas ke Arizona dan California, dan para pejabat negara bagian memuji peralihan tersebut ke upaya keamanan perbatasan yang dilakukan secara sepihak.

READ  Prancis akan menjadi negara yang paling banyak dikunjungi di dunia pada tahun 2025