POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alat peraga mengambang dan sedikit tidur: Orang Rusia menggambarkan pembuatan film pertama di dunia di luar angkasa | Rusia

Alat peraga film mereka melayang, sulit tidur, dan mereka menggunakan Velcro untuk menjaga semuanya tetap di tempatnya, tetapi kru film Rusia pertama di luar angkasa senang dengan hasilnya dan “memfilmkan semua yang kami rencanakan.”

Yulia Peresild, salah satu aktor paling glamor di Rusia, dan sutradara film Klim Shipenko Dia kembali ke Bumi pada hari Minggu setelah menghabiskan 12 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) Syuting film pertama di orbit, mencoba mengalahkan Amerika Serikat.

Plot The Challenge sebagian besar dirahasiakan bersama dengan anggaran. Ini berpusat di sekitar seorang ahli bedah yang dikirim ke Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk menyelamatkan seorang astronot.

Berbicara kepada wartawan pada hari Selasa, Peresild, 37, menyesalkan bahwa jadwal syuting yang sibuk meninggalkan sedikit kesempatan untuk menikmati pemandangan.

“Kami baru menyadari sehari sebelum kami pergi bahwa kami tidak menghabiskan cukup waktu untuk melihat ke luar jendela,” katanya.

“Saya memiliki perasaan yang campur aduk. Di satu sisi, rasanya seperti selamanya tetapi di sisi lain rasanya seperti kami baru saja tiba dan harus segera kembali.”

Peresild dan Shipenko mengatakan mereka baik-baik saja tetapi masih memiliki beberapa masalah dalam menyesuaikan diri dengan gaya gravitasi.

“Kita harus belajar lagi cara berjalan,” kata Peresild.

Kosmonot Rusia Oleg Novitsky (tengah), aktris Yulia Peresild dan sutradara film Klim Shipenko setelah kembali dari Stasiun Luar Angkasa Internasional Foto: Andrei Shelpin/Gagarin Cosmonaut Training Scent/Af/Getty Images

Chebenko dengan riang mengatakan kepada wartawan bahwa tugas itu adalah “tantangan besar” dan mereka harus terus-menerus beradaptasi dengan adegan film.

Mereka merekam lebih dari 30 jam cuplikan yang nantinya akan dimodifikasi menjadi sekitar 30 menit.

“Kami merekam semua yang kami rencanakan,” kata Shipenko dari Pusat Pelatihan Kosmonot Yuri Gagarin di luar Moskow.

Sutradara film berusia 38 tahun yang mengenyam pendidikan di Amerika Serikat itu mengatakan sinema siap menaklukan ruang angkasa.

Sinema mencari bentuk baru. “Alam semesta juga siap menyambut banyak eksperimen,” kata Shipenko.

Dia mengatakan bahwa waktunya di Stasiun Luar Angkasa Internasional dipenuhi dengan penemuan profesional, dan menambahkan bahwa dia tidak akan pernah bisa memotret apa yang dia foto di luar angkasa di Bumi.

Jika proyek berlanjut di jalur yang benar, kru Rusia akan mengalahkan film Hollywood yang diumumkan tahun lalu oleh bintang Mission: Impossible Tom Cruise bersama NASA dan SpaceX Elon Musk.

Peresild mengatakan dia harus menggunakan Velcro untuk menyimpan barang-barangnya termasuk lipstik dan maskara, sementara berbagai perlengkapan film seperti peralatan medis melayang di luar angkasa.

“Ini sangat kecil dan terbang begitu cepat,” katanya.

Aktris itu mengatakan bahwa dia tersentuh oleh suasana hangat di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kerja sama dari kru internasional. Dia bilang dia tidur nyenyak di orbit dan empat jam tidur sudah cukup untuk mendapatkan istirahat yang baik.

“Ini bagus untuk anak perempuan – tidak ada bekas sama sekali di bantal,” katanya sambil tertawa.

Yulia Peresild dibantu turun setelah pendaratan kapsul ruang angkasa Soyuz MS-18 Rusia di Kazakhstan
Yulia Peresild dibantu turun setelah pendaratan kapsul ruang angkasa Soyuz MS-18 Rusia di Kazakhstan Foto: Roscosmos/AFP/Getty Images

Kru film memberikan penghormatan kepada kosmonot Rusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional yang mengatakan mereka sangat kooperatif dan akan memiliki peran besar dalam film tersebut.

Shipenko mengatakan kosmonot Oleg Novitsky, Anton Shkaplerov dan Pyotr Dubrov membantu mengadaptasi naskah dan membuat dialog lebih alami.

“Orang-orang menemukan bahwa mereka memiliki bakat untuk berakting,” katanya. “Saya membuat mereka menemukannya,” katanya sambil tertawa.

Peresild mengatakan para astronot harus melakukan “tugas yang sangat banyak” di siang hari, tetapi “tetap bekerja dengan kami di malam hari.”

Misi kru film menambah daftar panjang langkah pertama untuk industri luar angkasa Rusia setelah sejumlah kemunduran termasuk peluncuran yang gagal.

Soviet meluncurkan satelit pertama, Sputnik, dan mengirim hewan pertama ke orbit, seekor anjing bernama Laika, pria pertama, Gagarin, dan wanita pertama, Valentina Tereshkova.

Dengan Agence France-Presse dan The Associated Press

READ  Perwakilan Operasi Khusus Bikramjit Kanwarpal meninggal karena COVID-19. Richa Chaddha, Neil Nitin Mukesh, Vikram Bhatt, dan lainnya menghargai