POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alaska melaporkan 6 kematian, dan 877 kasus pada hari Jumat karena rawat inap COVID-19 tetap mendekati level rekor

Alaska pada hari Jumat melaporkan enam kematian dan 877 COVID-19 baru kasus Karena rawat inap yang terkait dengan virus terbang di area rekor.

Jumlah terbaru adalah bagian dari apa yang digambarkan oleh pejabat kesehatan minggu ini sebagai titik stabilisasi potensial dalam kasus-kasus baru, meskipun para pejabat mengatakan tidak ada cukup bukti untuk mengatakan bahwa kasus-kasus mulai menurun, dan jumlah saat ini masih sangat tinggi.

Tingkat kasus Alaska per 100.000 kasus selama seminggu terakhir tetap yang tertinggi di negara ini, menurut data CDC.

Kematian yang baru dilaporkan termasuk lima penduduk, termasuk seorang pria Anchorage berusia 50-an, seorang pria Anchorage berusia 70-an, seorang pria Anchorage berusia 80-an atau lebih, dan seorang wanita daerah sensus Bethel berusia 80-an atau lebih, Dan wanita Fairbanks di dalam. tahun tujuh puluhan. Negara bagian juga melaporkan kematian non-residen lainnya dari seorang wanita berusia 50-an yang didiagnosis di Wasilla.

Rumah Sakit Memorial Fairbanks secara terpisah melaporkan dua kematian COVID-19 yang termasuk pasien di sana. Tidak segera jelas apakah kematian itu tercermin dalam data negara bagian.

Totalnya 673 Kematian penduduk terkait dengan virus dan 25 Kematian non-penduduk telah dilaporkan di Alaska sejak Januari 2020.

Pada hari Jumat, 225 orang dirawat di rumah sakit dengan virus di sekitar Alaska – di bawah Rekor baru 235 dibuat pada hari Kamis. Sebelum minggu ini, rekor rumah sakit sebelumnya adalah 223 pada 25 September.

Para pejabat mengatakan rawat inap dari COVID-19 kemungkinan akan tetap pada tingkat tinggi di sebagian besar negara bagian setidaknya selama beberapa minggu ke depan. Rawat inap adalah indikasi terlambat, yang berarti bahwa penurunan kasus akan memakan waktu beberapa minggu untuk pulih di rumah sakit.

“Saya hanya berharap kita semua menyadari bahwa kita belum keluar dari hal ini,” kata Jared Kosen, presiden dan CEO Asosiasi Rumah Sakit dan Rumah Perawatan Negara Bagian Alaska, Jumat.

Di Mat-Su, hampir setengah dari pasien rumah sakit telah tertular COVID-19, dan tidak ada tempat tidur perawatan intensif yang tersedia, Data negara muncul. Di Fairbanks North Star Borough, sepertiga dari semua pasien rumah sakit memiliki COVID-19, dan tiga tempat tidur ICU tetap terbuka.

Kosin mengatakan bahwa setelah berbulan-bulan stres berkepanjangan pada sistem perawatan kesehatan negara, mudah untuk tidak peka terhadap angka-angka semacam ini.

Tetapi “mengelola lantai rumah sakit dengan tingkat penerimaan sedemikian rupa sehingga tidak akan ada pada skala ini belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya. “Sampai kami dapat menghapus penerimaan ini, dan benar-benar berhenti melihat volume yang berkelanjutan pada tingkat ini, sistem rumah sakit kami dikompromikan dalam banyak hal.”

[Pfizer says its COVID-19 vaccine is more than 90% effective in younger children]

Crisis Care Standards aktif di 20 fasilitas perawatan kesehatan di seluruh negara bagian, dan Kosin mengatakan tantangan tetap ada di sekitar unit perawatan intensif penuh, sumber daya yang langka dan rasionalisasi perawatan sesekali. Kosen mengatakan sejumlah pekerja perawatan kesehatan outsourcing yang dikontrak ke negara bagian telah membantu, tetapi itu belum menyelesaikan krisis di dalam rumah sakit.

“Semua orang berada di bawah tekanan sekarang,” katanya.

Hanya di bawah 65% orang Alaska yang berusia 12 tahun atau lebih telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19.

Selama seminggu terakhir, 9,89% dari semua tes COVID-19 telah kembali positif.

READ  186 gembala kebun binatang diberitahu bahwa mereka menembak rabies karena kelelawar liar