POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akar Antroposen yang dalam dapat ditemukan di hutan tropis

Orang-orang telah lama membentuk lanskap tropis melalui berburu, mengolah tanah, dan menciptakan perkembangan perkotaan yang kompleks termasuk Angkor, ibu kota Kekaisaran Khmer (Kamboja) antara abad ke-9 dan ke-15. Kredit: R Hamilton

Edisi khusus baru dari Prosiding National Academy of Sciences Menyajikan pendekatan interdisipliner untuk mengeksplorasi pengaruh manusia pada hutan tropis dan sistem lahan terkait.


Hutan tropis secara teratur muncul dalam berita sebagai garis depan perubahan iklim dan tantangan keberlanjutan manusia. Mereka adalah beberapa habitat terestrial yang paling terancam di planet ini, dan oleh karena itu penting untuk diskusi tentang Antroposen – periode ketika aktivitas manusia menjadi faktor utama yang mempengaruhi sistem Bumi.

Dalam kumpulan artikel berdampak tinggi baru yang diedit oleh para peneliti dari Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia dan Institut Penelitian Smithsonian, para peneliti dari berbagai bidang dan latar belakang menunjukkan bahwa jika kita ingin merencanakan masa depan yang lebih baik, kita harus melihat jauh ke masa lalu untuk akar Anthropocene di daerah tropis.

Hutan Tropis dan Antroposen – Sekarang dan Dulu

Ketika berpikir tentang Antroposen, kita sering memikirkan aktivitas manusia yang memiliki dampak nyata pada ekosistem: pembakaran bahan bakar fosil, debu nuklir, atau peningkatan produksi plastik dan polusi sejak abad ke-20 dan seterusnya.

Namun, kita juga sekarang tahu bahwa karena hutan tropis menampung lebih dari setengah keanekaragaman hayati planet ini, menghasilkan hujan dalam jumlah besar, menahan tanah di tempat, dan menyimpan karbon dalam jumlah besar, perubahan manusia di lingkungan ini sebenarnya dapat menyebabkan rantai Penuh dengan umpan balik—proses yang bergema di seluruh wilayah, benua, dan bahkan Bumi.

Salah satu editor volume baru, Patrick Roberts, mencatat bahwa perubahan manusia atas hutan tropis “mungkin bukan hanya fenomena baru-baru ini”.

“Meskipun hutan tropis sering dianggap sebagai ‘liar’ murni sebelum kegiatan industri, kita sekarang tahu bahwa pemburu, produsen makanan, dan bahkan penduduk kota telah menghuni – dan memodifikasi – lingkungan ini untuk waktu yang lama,” kata Roberts. “Mengingat bahwa habitat ini terintegrasi ke dalam berbagai sistem Bumi, ini membuka kemungkinan menemukan akar yang sangat awal untuk Antroposen.”

Berbagai lanskap tropis dikelola

yang baru PNAS Sebuah fitur khusus berjudul “Hutan Tropis sebagai Situs Utama di Antroposen” menunjukkan berbagai metode yang sekarang digunakan para peneliti, mulai dari mikroskop bertenaga tinggi hingga inti sedimen, dari penggalian arkeologi hingga pemindaian laser di udara, untuk mengeksplorasi berbagai cara yang dilakukan orang berinteraksi dengan ekosistem tropis, serta iklim dan tanah melintasi ruang dan waktu.

Akar yang dalam dari . dapat ditemukan

Hutan tropis mewakili beberapa habitat liar yang paling terancam di planet ini. Kredit: R Hamilton

Seperti yang dikatakan Rebecca Hamilton, editor fitur lainnya, “Makalah-makalah dalam volume ini menyelidiki berbagai interaksi manusia-hutan, termasuk eksploitasi telur burung raksasa di New Guinea, dan efek budidaya padi pada tumbuhan runjung purba yang terancam di tenggara Cina, membandingkan Antara kehidupan perkotaan tropis dunia Maya klasik dan Angkor yang lebih besar.

Dolores Piperno, editor ketiga volume ini, menjelaskan betapa pentingnya rekonstruksi rinci interaksi manusia-lingkungan adalah metode konservasi modern.

‘Partisipasi manusia dengan hutan tropis Berbagai bentuk, dengan masyarakat lokal beradaptasi dengan skenario lokal. Di Cagar Alam Medio Putumayo-Algodón di Peru, misalnya, kami menyoroti bagaimana masyarakat adat dikelola Hutan Tutupan dan keanekaragaman hayati selama 5.000 tahun, dan pelestariannya selama periode perubahan politik, ekonomi dan sosial yang besar.”

Dari Antroposen Global hingga praktik konservasi yang lebih adil di daerah tropis

Namun, memahami asal usul Antroposen di daerah tropis tidak hanya penting bagi keanekaragaman hayati modern dan perlindungan ekosistem. Ini juga mengungkapkan proses sejarah miring yang meletakkan dasar bagi bagaimana orang berinteraksi dengan daerah tropis, dan sistem Bumi secara lebih luas, hari ini.

Artikel-artikel yang berfokus pada Kepulauan Canary, Cabo Verde, dan Equatorial New Guinea, misalnya, menyoroti cara-cara di mana kedatangan penjajahan Eropa, diikuti oleh industrialisasi, mengganggu ekologi sosial sistem tropis melalui konversi lahan (misalnya untuk pertanian) dan kegiatan Pribumi yang terpinggirkan.

“Istilah ‘Antroposen’ dapat menunjukkan bahwa penderitaan keberlanjutan kita saat ini telah dihasilkan secara merata dari semua masyarakat manusia, dan dengan demikian mempengaruhi mereka semua secara setara. Namun, kontributor buku ini menjelaskan bahwa, selama 500 tahun terakhir khususnya, telah sebuah proses yang tidak setara dan seringkali tidak seimbang,” kata Roberts.

“Masyarakat adat di daerah tropis sering menjadi yang paling terpinggirkan dalam sejarah manusia baru-baru ini,” lanjut Hamilton. “Koleksi ini menunjukkan bahwa sudah waktunya untuk menyadari pentingnya jangka panjang dari pengelolaan tanah adat tradisional di daerah tropis.”

Secara keseluruhan, para peneliti berharap makalah tentang fitur khusus ini akan mendorong keterlibatan yang lebih besar dari pembuat kebijakan dan ahli ekologi dengan kelompok dan cendekiawan Pribumi dari ilmu kuno dan sosial.

Roberts menyimpulkan, “Dengan cara ini, kita memiliki peluang terbaik untuk mengembangkan masa depan yang lebih adil, berkelanjutan, dan tangguh untuk interaksi manusia-lingkungan di lingkungan kritis yang sering disalahpahami ini.”


Kematian penduduk asli setelah penjajahan Spanyol tidak selalu mengarah pada pertumbuhan kembali hutan


informasi lebih lanjut:
Hutan tropis sebagai situs utama di Antroposen: perspektif masa lalu dan sekarang. Prosiding National Academy of SciencesDan DOI: 10.1073/pnas.2109243118

kutipan: Akar dalam Antroposen dapat ditemukan di hutan tropis (2021, 27 September) Diperoleh 27 September 2021 dari https://phys.org/news/2021-09-deep-roots-anthropocene-tropical-forests.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  OAS mengadopsi resolusi mengutuk penindasan di Nikaragua