POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akankah Manchester United membuat kejutan dan mengalahkan Liverpool pada sepak bola Senin malam? | berita sepak bola

Kesembilan belas dalam tabel, tanpa poin, tanda tanya tentang tim mana yang bermain dan manajer baru yang belum menetap di klub. Di atas kertas, pertandingan kandang Monday Night Football melawan Liverpool tidak terlihat bagus untuk Manchester United.

Setelah kalah dari Brighton dan Brentford dalam dua pertandingan pertama mereka musim ini, pasukan Eric ten Hag sedang berjuang saat ini, dan hal terakhir yang dibutuhkan United adalah salah satu tim terbaik di dunia. Jika hasil musim lalu bagus, Old Trafford bisa melihat palu nyata.

Tetapi sementara sebagian besar dunia sepakbola berbicara tentang bencana United pada hari Senin, perkembangan lain terjadi dengan Liverpool kehilangan lebih banyak poin di kandang dari Crystal Palace.

gambar:
Manchester United berada di dasar klasemen Liga Premier Inggris setelah dua kekalahan dari dua pertandingan

Tiba-tiba, tim asuhan Jurgen Klopp juga tidak memenangkan dua pertandingan pertama mereka – dan kemenangan United pada Senin malam tidak hanya akan mengurangi beberapa masalah, tetapi juga akan menempatkan mereka di depan rival terberat mereka di klasemen.

Jadi, apakah tim bersatu ini, yang kehilangan kepercayaan diri di lapangan dan di posisi terendah di Liga Premier, benar-benar memiliki peluang melawan The Reds Klopp?

Yah, Liverpool tidak memulai dengan baik sama sekali

Para pemain Liverpool bereaksi setelah pemain Crystal Palace Wilfried Zaha mencetak gol pertama timnya
gambar:
Liverpool cenderung mencetak gol pertama dalam beberapa pekan terakhir

Liverpool kehilangan poin reguler di awal musim mungkin tampak aneh bagi banyak orang, tetapi tren yang kembali ke musim lalu bisa berada di belakang awal kampanye yang goyah.

Dalam sembilan pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi – dengan pengecualian kemenangan Community Shield atas Manchester City di pra-musim – Liverpool telah kebobolan gol pertama pertandingan dalam delapan pertandingan, satu-satunya pengecualian adalah final Piala FA tanpa gol melawan Chelsea, di mana The Reds harus menang melalui tendangan. Ini juga kebobolan pertama dalam enam pertandingan Liga Premier terakhirnya.

READ  Tawaran yang 'tepat' akan membuat bintang Newcastle yang terkait dengan Chelsea, Adrian Rabiot pindah dari klub saat ini.

Sederhananya, Liverpool cenderung memulai pertandingan dengan lambat. Masing-masing dari sembilan pertandingan terakhir telah mengambil pola yang berbeda: baik Liverpool pantas tertinggal lebih awal – kebobolan 15 menit pertama dalam empat dari sembilan pertandingan terakhir – atau gagal memanfaatkan dominasi awal mereka dan kebobolan jaring di depan run of bermain.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Lima gol Mohamed Salah ke gawang Manchester United pada 2021/22 membuatnya menjadi satu-satunya pemain dalam sejarah Liga Inggris yang mencetak lima gol ke gawang Setan Merah dalam satu musim.

Alasan untuk ini tidak diketahui karena ada banyak faktor yang dapat berkontribusi untuk itu. Musim lalu dapat dicatat kelelahan yang dirasakan oleh para pemain Liverpool – mereka memainkan 64 pertandingan – tetapi penting untuk dicatat bahwa mereka tidak terkalahkan di semua kecuali satu pertandingan itu dalam 90 menit, sehingga mereka memiliki energi untuk pulih.

Ada juga pelanggaran individu dalam sembilan pertandingan terakhir, terutama di empat lini pertahanan teratas, sementara Liverpool menghadapi banyak tim kuat di stadion besar – seperti pertandingan sistem gugur dan final piala – babak ini. Old Trafford tentu dapat memberikan lingkungan yang menantang pada Senin malam, terutama karena Liverpool sudah menghadapi tekanan untuk mengejar ke puncak.

Liverpool memulai musim ini dengan cara mereka menyelesaikan pertandingan terakhir dengan tidak memulai dengan baik
gambar:
Liverpool memulai musim ini dengan cara mereka menyelesaikan musim lalu dengan tidak memulai pertandingan dengan baik

Sayangnya, setiap minggu [there is] “Situasi yang berbeda, tim yang berbeda. Kami harus siap untuk itu semua,” kata Klopp ketika ditanya tentang awal pertandingan yang buruk sebelum pertandingan terakhirnya.

United, yang kalah 4-0 dari Brentford setelah 35 menit pekan lalu, tahu betapa buruknya awal yang positif. Kemerosotan Liverpool yang telah dimulai dalam beberapa bulan terakhir harus menjadi perhatian mereka ketika mereka keluar dari terowongan pada hari Senin.

READ  Laporan dan sorotan Grand Prix FP1 Austria 2021: Verstappen memimpin Ferraris dalam membuka latihan Austria - dengan Hamilton di P7

Klopp juga kehilangan beberapa pemain

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Gary Neville dan Jamie Carragher membahas kartu merah Darwin Nunez karena menyundul Joachim Andersen saat Liverpool bermain imbang 1-1 dengan Crystal Palace di Anfield

Banyak yang telah dikatakan tentang moral di kubu United selama dua minggu terakhir. Tapi semuanya tidak baik-baik saja di Liverpool, terutama ketika datang ke ruang medis.

“Rasanya seperti kami memiliki penyihir di gedung itu,” kata Klopp, yang merasa hidup “sulit” dengan begitu banyak absen di tim pertamanya pada tahap awal musim ini.

Fokus utama Liverpool adalah lini tengah mereka, dengan Thiago Alcantara absen satu bulan lagi, dan Curtis Jones serta Alex Oxlade-Chamberlain juga ada di meja perawatan. Ini membuat Jordan Henderson, Harvey Elliott dan James Milner mendukung Fabinho di lini tengah, dengan Naby Keita dipahami tidak senang dengan waktunya yang singkat bermain untuk Liverpool.

infografis

Sementara itu, Joel Matip mencurigakan di pertahanan, jadi Nat Phillips dan Joe Gomez akan memperebutkan tempat bersama Virgil van Dijk di tengah pertahanan – sementara ada kekurangan striker yang serius dengan Darwin Nunez diskors setelah kartu merahnya melawan Crystal Palace, diogo. Jota masih cedera dan Roberto Firmino baru pulih dari cedera dan belum 100 persen.

Liverpool mungkin memiliki skuad yang kuat – dan banyak pemain bisa kembali menghadapi Manchester United – tetapi tim Klopp tidak akan berada dalam kondisi puncak yang dibawanya saat kedua tim memainkan derby musim lalu.

Apakah Liverpool semakin boros?

Liverpool lebih boros dalam beberapa bulan terakhir daripada di awal tahun
gambar:
Liverpool lebih boros dalam beberapa bulan terakhir daripada di awal tahun

Salah satu alasan yang bisa menjelaskan sedikit perbedaan bentuk Liverpool adalah kurangnya finishing klinis.

READ  Naoya Inoue vs Nonito Donaire 2: Prediksi Pertarungan, Kartu Bawah, Waktu Mulai, Peluang, Pratinjau, Pilihan Pakar

Pasukan Klopp gagal mencetak gol di babak pertama dalam enam dari sembilan pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi – tetapi melihat lebih dekat pada permainan Liverpool menunjukkan bahwa mereka tidak beralih ke gaya permainan yang berbeda sama sekali.

Sejak awal perjalanan yang menantang ini dari awal Mei, Liverpool sama bagusnya dengan bola dan menciptakan lebih banyak peluang daripada di paruh pertama 2022 – satu-satunya perbedaan adalah kualitas penyelesaian akhir.

Sentuhan akhir Liverpool telah tergelincir dalam beberapa bulan terakhir
gambar:
Sentuhan akhir Liverpool telah tergelincir dalam beberapa bulan terakhir

Akurasi tembakan The Reds dan gol-per-90 telah turun secara signifikan sejak awal Mei dan mereka hanya mengonversi 1,63 peluang per game – meskipun menciptakan rata-rata 16 per game.

Dengan Nunez yang diskors serta Firmino dan Jota kurang intensitas pertandingan dan tidak 100 persen, Liverpool mungkin harus menemukan inspirasi khusus di Old Trafford jika mereka ingin memperbaiki masalah ini.

Tapi sejauh ini – ada faktor kebenaran

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Gratis untuk ditonton: Cuplikan dari kemenangan Liverpool atas Manchester United di Premier League

Meskipun Liverpool menderita cedera dan kekhawatiran kecil tentang pemecatan mereka, mereka masih memiliki kartu truf utama dalam diri Mohamed Salah.

Musim lalu, pemain sayap Mesir itu membuat banyak masalah bagi United, mencetak lima gol dan membuat assist dalam dua pertandingan, yang dimenangkan The Reds secara agregat 9-0.

Sementara hasil gol Salah sedikit menurun di akhir musim lalu, terutama setelah Piala Afrika, jersey nomor 11 Liverpool memulai musim ini dengan cara yang dinamis.

Mohamed Salah melakukan selebrasi usai mencetak gol kedua untuk Liverpool (AP)
gambar:
Mohamed Salah melakukan selebrasi usai mencetak gol kedua Liverpool di Fulham

Setelah mencetak satu gol dan satu assist di akhir pekan pembukaan musim di Fulham, Salah menciptakan delapan peluang sendirian dalam undian untuk Crystal Palace – yang paling banyak dicapai pemain mana pun di Liga Premier dalam hampir 12 bulan.

Akan ada banyak tekanan di pundak Salah dalam hal kreativitas dan mencetak gol pada Senin malam, tetapi pemain Liverpool itu telah menunjukkan bahwa dia bisa mengatasinya.