POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akankah Indonesia memasuki balap luar angkasa?

Piaget, Indonesia – Selama 15 generasi, klan Abrav hidup seperti nenek moyang mereka. Mereka bertani dengan bajak kayu di jurang hutan hujan, mengumpulkan tanaman obat dan memasang perangkap untuk menangkap ular dan babi hutan.

Tanah yang mereka tempati di Pulau Piaget adalah segalanya bagi mereka: identitas mereka, sumber mata pencaharian mereka dan hubungan dengan leluhur mereka. Tapi sekarang klan kecil itu khawatir bahwa Indonesia akan kehilangan tempatnya di dunia karena mengejar pencarian lama untuk memasuki zaman ruang angkasa.

Pemerintah Indonesia mengklaim telah mengakuisisi 250 hektar tanah klan beberapa dekade lalu dan telah merencanakan sejak 2017 untuk membangun stasiun ruang angkasa kecil di sana untuk meluncurkan roket. Pemimpin klan mengatakan rencana itu akan memaksa mereka keluar dari rumah mereka.

Presiden Indonesia Joko Widodo secara pribadi mempresentasikan ide peluncuran roket dari Indonesia kepada pendiri SpaceX Elon Musk tahun lalu, tanpa menyebut satu situs pun. Bapak. Musk belum menandatangani kesepakatan atau mengomentarinya secara terbuka. Namun kemungkinan keterlibatannya memicu serangkaian tindakan oleh pejabat Piaget untuk memperbaiki daerah tersebut, serta oposisi baru dari penduduk asli pulau itu.

Memodernisasi negara Asia Tenggara dengan bandara baru, pembangkit listrik, dan jalan raya. Menciptakan platform luar angkasa sebagai bagian dari inspirasi Joko, Seringkali tidak peduli sama sekali tentang dampak lingkungan. Ini adalah bagian dari sejarah terverifikasi negara dalam menggunakan metode yang meragukan untuk mendapatkan tanah dari masyarakat adat, meninggalkan beberapa kelompok miskin sementara menguntungkan orang Indonesia yang berpengaruh. Dan organisasi internasional.

Menurut para pemimpin suku Piaget, mendirikan pangkalan ruang angkasa di situs itu berarti menebang pohon di hutan lindung, mengganggu habitat burung yang terancam punah, dan mengusir penduduk asli.

Piagg, hampir seukuran Maui, terletak di utara pulau New Guinea dan merupakan bagian dari provinsi Papua di Indonesia. Selama Perang Dunia II, ketika Jenderal Douglas MacArthur berjuang untuk merebut kembali Pasifik, pasukan AS mengalahkan Jepang dalam pertempuran besar. Pada tahun 1960-an, sebagai bagian dari Indonesia, PBB menyerahkan bekas wilayah Belanda di Papua Barat kepada Indonesia dengan syarat rakyat memilih Indonesia.

Sebaliknya, dalam referendum 1969 Dianggap telah ditipu oleh banyak paus, Indonesia menangkap seribu pemimpin suku – termasuk pemimpin Beacon – yang menahan mereka sampai mereka memilih untuk bergabung dengan Indonesia, yang secara paradoks dikenal sebagai “The Act of Free Choice”.

Klan Abirao, salah satu dari 360 klan di Biak, kini memiliki sekitar 90 anggota. Sebagian besar tinggal di desa Warbon, timur laut pulau itu, sekitar satu setengah mil dari lokasi pelabuhan antariksa yang diusulkan.

Pusat kehidupan klan adalah pohon heliotrope yang mekar di laut.

Ombak perlahan-lahan melipat di atas pasir putih di dekatnya, dan kupu-kupu hitam, coklat dan putih terbang di antara cabang-cabangnya. Anggota klan menganggap pohon itu suci dan mengklaim bahwa itu melambangkan asal usul Abrav. Mereka sering pergi ke pohon untuk mempersembahkan sesajen dan doa kepada leluhur mereka. Terkadang, mereka berkumpul di sana dan berkemah selama beberapa hari. Jika pangkalan ruang dibangun, pepohonan akan menjadi tak terbatas seperti pantai tempat ikan Abrav sering memancing dan hutan tempat mereka bercocok tanam.

“Bagi orang Papua, tanah adalah simbol,” kata kepala suku Morton Abrav, yang baru-baru ini duduk di bawah naungan pohon suci suatu sore. “Kami akan kehilangan identitas kami dan tidak ada klan lain yang akan menerima kami di tanah mereka. Ke mana anak cucu kami akan pergi?”

READ  Acar ikan mentah dan tahu isi: Koki muda ingin mengajak orang Indonesia menikmati masakan lokal

Beberapa anggota marga telah bekerja di bagian lain Indonesia, tetapi mereka yang tinggal di Warbon sering hidup dari ikan yang mereka tangkap dan talas, singkong dan ubi yang mereka tanam. Klan mempraktikkan pertanian nomaden, seperti menebang pohon di hutan untuk tanaman di tempat baru setiap dua tahun.

Beberapa berjalan atau naik sepeda motor ke desa terdekat Koram untuk beribadah di Gereja Kristen Injili Pniel. The Warbans, mendiami lebih dari 1.000 orang, termasuk anggota dari beberapa klan lain yang menikah dengan Abravs tetapi mempertahankan identitas klan nenek moyang laki-laki mereka. Gereja juga menentang stasiun luar angkasa.

Pejabat Indonesia, yang mendukung rencana tersebut, mengatakan teluk, 70 mil selatan khatulistiwa, akan ideal untuk meluncurkan roket ke Pasifik. Berencana untuk menempatkan SpaceX Puluhan ribu satelit komunikasi Di orbit di tahun-tahun mendatang.

“Ini kekayaan kami,” kata Bupati Pantai Herry Ario Knob, yang mendorong ruang. “Daerah lain mungkin minyak atau emas. Kami diberi letak geografis yang strategis.

Untuk menarik Musk, dia mengatakan perusahaan mobilnya Tesla juga dapat bekerja sama dengan Indonesia untuk mengembangkan baterai kendaraan listrik. Joko mengusulkan karena Indonesia adalah produsen nikel terbesar di dunia. Para pejabat mengatakan tim SpaceX melakukan perjalanan ke Indonesia awal tahun ini untuk membahas kemungkinan kerja sama.

Tesla mengajukan rencana produksi baterai ke Indonesia pada Februari, tetapi pemerintah menolak untuk merilis rinciannya. Untuk permintaan komentar Bpk. Musk dan perusahaannya tidak menanggapi. Pada bulan September, Bpk. Joko memperkuat program luar angkasa dengan menggandakan anggarannya dan menempatkannya di bawah Badan Riset dan Inovasi Nasional yang baru.

Laxana Tri Handoko, kepala badan yang secara pribadi memeriksa situs Piagg bulan lalu, mengatakan pulau itu masih merupakan pilihan yang layak, tetapi akan membutuhkan 10 kali lebih banyak lahan untuk membangun situs luar angkasa besar yang dia bayangkan. Kontroversi situs Biak mungkin telah mendorongnya untuk memilih lokasi alternatif, seperti Pulau Morotai, 550 mil barat laut Biak.

READ  Orang-orang berpengaruh yang dilukis dengan topeng lucu akan dipenjara dan dideportasi dari Bali | Berita

Faktor penting adalah memastikan bahwa pemerintah memiliki hak yang “jelas dan bersih” atas tanah. “Piaget bukan satu-satunya tempat,” katanya. “Kami memiliki banyak pilihan.”

Peta pemerintah menunjukkan bahwa hampir semua tanah leluhur klan Abrav, termasuk beberapa rumah, berada dalam zona penyangga yang diusulkan, yang akan dihapus dari populasi jika pangkalan ruang kecil dibangun. Peta juga menunjukkan bahwa lokasi proyek asli hampir seluruhnya berada di dalam hutan lindung.

Badan antariksa itu telah lama mengklaim telah membeli 250 hektar tanah dari klan Abrav pada 1980. Tetapi klan mengklaim bahwa tanah itu tidak pernah dijual. Keempat laki-laki yang menandatangani dokumen pemberian gelar agen itu bukan anggota marga dan tidak berhak menjual menurut pemimpin marga.

Generasi yang lebih tua terlalu terintimidasi untuk melawan karena militer Indonesia akan mengambil tindakan militer terhadap Piaget dan memenjarakan siapa pun yang mengkritik pemerintah sebagai separatis.

“Diam adalah satu-satunya pilihan,” kata Jerson Abrav, seorang pendeta Protestan dan sepupu dari pemimpin suku. Dia menolak jaminan pemerintah bahwa pelabuhan antariksa akan menyediakan lapangan kerja.

“Mereka mengatakan program luar angkasa akan menciptakan lapangan kerja, tetapi tidak ada ahli luar angkasa di klan dan desa kami,” katanya. “Mereka mengatakan kami harus menebang pohon, mencabut akar dan menggali fondasi selama tiga tahun. Setelah itu, pesta perpisahan akan diadakan untuk kami, setelah itu hanya mereka yang memiliki kartu akses yang dapat memasuki area tersebut. ”

Dera Menra Sijapat Dilaporkan dari Biak, dan Richard c. padang rumput Dari Bangkok.