POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

9.000 selebaran mungkin mati lemas lagi di Indonesia

Perbesar / Kepulauan Banga Belitung, Indonesia – 21 Desember 2020: Petugas kesehatan melakukan uji antigen cepat pada penumpang di Bandara Deepti Ameer di Pangkal Penang.

Sejak Desember lalu, lebih dari 9.000 penumpang telah menjalani tes cepat virus korona saat terbang dari Bandara Internasional Kulanamu di Madonna, Indonesia, yang mungkin telah diuji karena sebelumnya menggunakan kain katun di dalam hidung.

Polisi Medan menangkap empat pekerja farmasi yang bekerja dengan bandara untuk melakukan tes dan manajer lokal perusahaan farmasi besar Kimia Pharma. Polisi setempat mengatakan karyawan Kimia Pharma yang berbasis di Madonna mencuci dan menerbitkan kembali kain katun untuk pengujian ketika mereka memiliki hingga 1,8 miliar rupee (5.000 hingga 125.000) di saku mereka.

Penumpang di Indonesia harus menunjukkan hasil tes COVID-19 negatif sebelum naik, dan banyak yang memilih fasilitas untuk diuji di bandara. Sejak skandal Swab dimulai pada bulan Desember, pekerja Gimia Pharma telah menguji 100 hingga 200 penumpang setiap hari di bandara, beberapa dengan tes baru dan lainnya dengan tes terkait kain yang dapat digunakan kembali.

Dugaan penipuan terungkap ketika penumpang mulai mengeluh tentang tes positif palsu, Menurut BBC. Sebagai tanggapan, polisi setempat menunjukkan seorang petugas yang menyamar sebagai penumpang dalam pencarian tersebut. Petugas tersebut melakukan tes positif di bandara, tetapi kemudian menerima tes negatif di tempat lain. Polisi menggeledah pos pemeriksaan bandara dan menemukan kain tersebut sedang didaur ulang. Mereka juga menyita lebih dari 149 juta rupee ($ 10.000).

Kepala Polisi Meadow RZ Banga Putra Simanjundak mengatakan kepada wartawan bahwa polisi sekarang sedang berusaha melacak para penumpang, untuk melihat apakah COVID-19 berasal dari kain daur ulang. Menurut South China Morning Post (SCMP).

READ  Djokovic desak parpol berhenti bicara soal penundaan pemilu

Tempat pengujian Kimia Pharma sekarang ditutup dan bandara, bersama dengan perusahaan lain, akan menawarkan pengujian kepada penumpang. Seorang pejabat bandara yang berbicara tanpa menyebut nama kepada SCMP mengatakan staf bandara terkejut dengan skandal itu.

“Kami tidak tahu apakah ini terjadi dan kami tidak yakin ada orang yang akan melakukan hal seperti itu,” kata pejabat itu. “Maskapai mengandalkan Bandara Kulanam untuk memfasilitasi tes ini, tapi insiden itu tidak di bawah kendali kami.”

“Dilanggar melalui hidung saya”

Dua pengacara hak asasi manusia kini menggugat Kimia Pharma atas usapan kotor. SCMP mengatakan jaksa penuntut Rando Sibarani dan Kamal Payne melakukan perjalanan melalui Bandara Madden hampir setiap minggu dari Desember 2020 hingga Februari 2021 untuk menghadiri sidang Mahkamah Agung di Jakarta. Ciparani mencurigai ada yang tidak beres dalam beberapa tesnya di bandara.

Dia mengatakan kepada SCMP:

Itu adalah pengalaman yang buruk karena mereka melakukan tes dengan sangat dalam dan memaksa saya untuk menyeka hidung saya beberapa kali sambil duduk dan saya mengeluh bahwa prosedur ini tidak dilakukan secara profesional. Sekarang, dengan menggunakan mundur, saya ragu mengapa saya harus menyeka hidung saya berkali-kali dan mengujinya begitu dalam, karena mereka menggunakan kain bekas yang sudah dicuci ulang, yang membuat prosedurnya jauh lebih sulit. Saya pikir saya telah menjadi korban penipuan serius dan telah dilanggar melalui hidung saya.

Ciparani dan Bane menuntut Rs 1 miliar (000 69.000) sebagai kompensasi dari Kimia Pharma untuk penumpang yang terkena dampak. Mereka juga ingin Kimia Pharma menghentikan uji cepat di bandara lain. “Kami ingin tahu apakah masih ada kasus yang lebih besar untuk ditemukan di sini,” kata Payne.

READ  Pertemuan DEWG G20 ketiga berfokus pada aliran data lintas batas

Seorang juru bicara Gimia Pharma mengatakan kepada wartawan bahwa perusahaan sedang berupaya untuk mencegah penipuan serupa di masa mendatang. “Kami memiliki perombakan total untuk memitigasi insiden tersebut sehingga tidak terjadi lagi,” kata perwakilan tersebut.

Indonesia telah mencatat hampir 1,7 juta COVID-19 dan lebih dari 46.000 kematian selama epidemi. Kelima karyawan yang ditangkap menghadapi hukuman 10 tahun penjara jika terbukti bersalah.