POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FB Pixel no script

6 Catatan Startup Indonesia Laporan Peluang di Ekonomi Digital

Sebagai ekonomi terbesar di Asia Tenggara, ekonomi digital Indonesia memiliki potensi yang sangat besar. Faktanya, ekonomi digital adalah industri dengan pertumbuhan tercepat di negara ini. Diperkirakan akan mencapai US$124 miliar pada tahun 2025, menurut “e-Conomy SEA 2020“Laporan Google, Temasek, dan Bain & Company. Perkembangan ini dihasilkan dari populasi muda yang nyaman dengan teknologi konsumen baru dan peningkatan kelas menengah yang berinteraksi dengan pasar e-commerce yang berkembang pesat dan adegan startup yang dinamis.

Namun, Indonesia masih harus mengatasi banyak tantangan sebelum dapat membuka lebih banyak peluang. Pertama, tidak ada cukup profesional teknologi di negara ini; Bank Dunia memperkirakan akan ada kekurangan 9 juta pekerja teknologi terampil dan semi terampil di Indonesia pada tahun 2030. Kedua, sebagian besar usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), terutama yang berada di luar wilayah metro, belum mengadopsi alat untuk mengembangkan bisnis mereka, meskipun prevalensi dan pentingnya mereka dalam perekonomian negara.

Startup Indonesia, platform yang menampung database online terkait perusahaan teknologi, merilis laporan bertajuk “The Indonesia Digital Lookbook: The New Frontier of SEA Technology” untuk menjajaki peluang di ekonomi digital. Berikut adalah enam poin utama dari laporan tersebut.

#1. Startup Indonesia menerima investasi teknologi terbanyak di Asia Tenggara

Perusahaan teknologi di Asia Tenggara telah mengumpulkan investasi $19 miliar dalam 18 bulan terakhir. Perusahaan di Indonesia menguasai 38,7% modal, yang merupakan saham terbesar di kawasan. Pembiayaan putaran awal adalah segmen yang tumbuh paling cepat. Dalam kerangka waktu ini, sektor yang paling banyak didanai di negara ini adalah e-commerce dengan 54 transaksi investasi, diikuti oleh fintech dengan 51 transaksi dan 20 transaksi teknologi pendidikan.

READ  BSP mengatakan PHL siap untuk menangani perubahan kebijakan Fed

#2. Startup logistik sedang menuju pertumbuhan e-commerce yang eksplosif

Ada sekitar 4,9 juta pengiriman e-commerce di Indonesia setiap hari, dengan 65% ditangani melalui platform pengiriman last mile. Sektor logistik telah memiliki 14 kesepakatan investasi dalam 18 bulan terakhir, dipimpin oleh perusahaan unicorn baru, J&T Express, yang mengumpulkan $2 miliar pada bulan April dan putaran SiCepat $170 juta pada bulan Maret.

#3. Edtech sedang naik daun

Sekitar 60 juta siswa tidak dapat menghadiri kelas secara langsung, sehingga pengguna platform teknologi pendidikan naik 200% pada tahun 2021 dibandingkan dengan era pra-pandemi.

#4. Semua Mata tertuju pada Merek D2C

Laporan Startup Indonesia menyatakan bahwa merek yang berorientasi pada konsumen telah menarik perhatian perusahaan modal ventura dalam tiga tahun terakhir. Lebih dari 50% investasi D2C berada di sektor makanan dan minuman, dipimpin oleh startup kopi Kopi Kenangan, yang mengumpulkan $124,5 juta, dan pendanaan pesaing langsung sebesar $21,8 juta.

#5. UMKM adalah kuncinya

UMKM adalah tulang punggung perekonomian negara, membentuk 99% bisnis dan menyediakan lapangan kerja bagi 97% tenaga kerja. Dengan demikian, sejumlah startup teknologi berlomba untuk mendigitalkan usaha kecil. Dalam dua tahun terakhir, perusahaan modal ventura telah memompa hampir $ 3 miliar ke perusahaan yang berfokus pada UMKM, termasuk logistik dan startup pengiriman, serta pengembang keuangan mikro dan platform pembukuan.

# 6. Pasar yang Menjanjikan untuk SaaS

Sektor SaaS di Indonesia masih dalam masa pertumbuhan tetapi memiliki masa depan yang menjanjikan. Pengeluaran perangkat lunak Indonesia pada tahun 2020 diperkirakan sekitar $900 juta, naik 33% dari perkiraan tahun 2017 $672,5 juta. Dua segmen utama pasar SaaS adalah sistem point of sale (27,8%) dan perangkat lunak sistem informasi sumber daya manusia (16,7%). Selanjutnya, 58,3% startup SaaS saat ini masih dalam tahap awal.

Baca ini: Dengan jutaan orang online setiap tahun, daerah pedesaan di Indonesia mengalami perubahan besar