POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

5 bar di New York yang menyajikan koktail Jepang

Di Manhattan, peminum dapat merasakan keterampilan dan ketepatan yang identik dengan bar koktail Tokyo

Amaretto asam di Katana Kitten. (Foto oleh Rana Dwizul untuk The Washington Post)

NEW YORK — Setelah Anda menunggu giliran, dan seorang nyonya rumah dengan gaun hitam glamor mengundang Anda ke rumah kereta bata abad ke-19 di jalan yang tenang di Gramercy Park, Anda masuk ke bar martini dan disambut dengan oshibori, atau handuk hangat. Bartender dengan kemeja putih dan dasi kupu-kupu mencampur minuman dengan balok es bening yang padat, diaduk dengan lembut.

“Koktail Jepang” telah menjadi kategori populer dalam beberapa tahun terakhir, tentu saja setelah pertumbuhan stratosfer wiski Jepang. Istilah ini mengacu pada teknik yang ditentukan oleh fokus dan presisi laser. Meskipun bartender mana pun bisa menghargai nilai-nilai ini, ada sesuatu yang istimewa tentang pengaruh Tokyo. Di seluruh Manhattan, semakin banyak tempat seperti Martini yang mengadopsi tipe ini.

Rasa perayaan meliputi banyak aktivitas di Jepang, mulai dari menyajikan teh hingga seni bela diri, kata Shingo Gokan, yang merupakan manajer kafe Angel’s Share yang legendaris di New York jauh sebelum mendirikan SG Group yang berbasis di Tokyo.

“Dalam upacara minum teh, Anda peduli dengan cara Anda memasuki ruangan, cara Anda membersihkan cangkir teh, membuat teh, dan menyajikannya. Setiap detail memiliki filosofi dan makna di baliknya,” kata Gocan. cukup siapkan minumannya dan sajikan untuk tamu. Setiap gerakan mempunyai makna, bahkan saat-saat hening sekalipun.

Dan di lima bar ini, Anda dapat merasakan sendiri tingkat layanan ini.

Izakaya adalah jawaban Jepang terhadap bar. Katana Kitten hanyalah jenis sambungan seperti itu. Hanya saja, jangan menyebutnya pub Jepang. Ini adalah bar Jepang-Amerika.

Ada poster “Star Wars”, “Taxi Driver”, dan “Beetlejuice” dengan teks bahasa Jepang. Tanda neon logo di atas pintu menyala seperti suar di Jalan Hudson yang sibuk di West Village.

Katana Kitten mencatat nomornya. 27 poin aktif Daftar 50 bar terbaik di dunia, yang diumumkan pada bulan Oktober pada sebuah upacara di Singapura. Menjadi tempat nongkrong santai dan ramai di lingkungan sekitar dengan menu yang sebagian besar ditempati oleh bar koktail kelas atas menunjukkan banyak hal tentang bagaimana manajer bar Masahiro Oroshido menyusun menu koktail yang menarik. Minuman ini menggunakan bahan-bahan yang umum di Jepang, namun dibiaskan melalui lensa khas Amerika. Hasilnya adalah Amaretto Sour—ditambah dengan wiski gandum hitam dan ditambah dengan semak plum Jepang, yukare, dan bumbu nasi shiso merah—dan Megaroni No. 2, Negroni yang dirancang ulang dengan shochu dan minuman keras plum tua.

READ  Perrie Edwards dan pacarnya Alex berbagi foto baru yang lucu dari bayi Axel

Juga, ada banyak bola tinggi Bola tinggi, terkadang ratusan dalam semalam. Wiski dan soda di sini berasal dari alat seperti keran yang ditemukan oleh House of Suntory, yang mengoperasikan beberapa penyulingan di seluruh Jepang, termasuk Pabrik Penyulingan Yamazaki yang berusia satu abad. Mesin yang ramping dan berteknologi tinggi ini mengeluarkan wiski Toki dan air soda dari Suntory pada suhu tepat di atas titik beku, menjaga agar balok es yang tajam tidak meleleh dan mengencerkan minuman setelah dituangkan ke dalam cangkir besar yang buram. Tingkat karbonasi dapat dikalibrasi, dan tingkat karbonasi Katana Kitten diatur ke intensitas ekstrim.

531 Jalan Hudson; https://www.kataanakitten.com;

Perayapan pizza di Brooklyn membuktikan keunggulan potongan pizza New York

Dengan pintu kayu berat berwarna pirang dan eksterior hitam mengkilat, Bar Goto menonjol di Jalan Eldridge yang berpasir, di Lower East Side, seperti pria yang mengenakan tuksedo di parade truk besar. (Pos terdepan kedua dibuka di Brooklyn pada Januari 2020.)

Diperbarui dan dimodernisasi di lantai dasar sebuah gedung apartemen berusia seabad, kotak perhiasan di sebuah bar ini sama mudahnya dengan pintu masuk yang mungkin Anda bayangkan. Dengan furnitur kayu dan kimono berbingkai milik ibu pemilik Kenta Goto yang berfungsi sebagai tanda berkilau, desain minimalisnya membuat Anda tertarik. Fokus pada minuman.

Goto, penduduk asli Tokyo, bekerja selama tujuh tahun di mendiang Bigo Club, salah satu bar pionir yang memimpin kebangkitan koktail klasik Amerika di awal tahun 2000-an. Lewat sini, Koktailnya didasarkan pada formula klasik, tetapi menggabungkan cita rasa Jepang.

Mulailah dengan Sakura Martini, gin martini yang ditambah dengan sake dan dimahkotai dengan bunga sakura. Awalnya dimaksudkan sebagai minuman musiman, minuman ini menjadi sangat populer Ini dengan cepat menjadi menu pokok. Hojicha Old Fashioned adalah sajian klasik berbahan dasar cognac dan rum dengan teh hijau panggang dan coklat pahit.

READ  Panaracer melanjutkan tradisi tersebut dengan merilis rangkaian warna edisi terbatas pada bingkai GravelKing-nya

Setiap minuman dilengkapi dengan salah satu piring kecil tak berujung yang dapat disantap sebagai camilan, misalnya Seledri kupas yang populer, dipotong menjadi batang berukuran 6 inci dan diberi minyak wijen, biji wijen, serpihan shiso merah, dan kombu.

Jalan Eldridge 245; https://www.bargoto.com/

Pedagang kaki lima di Singapura memiliki kantor pusat baru di New York

Bar West Village ini adalah reinkarnasi dari bar aslinya, yang beroperasi di ruang tersembunyi di ujung restoran Jepang lantai dua di East Village. Peraturan tersebut tertera pada tanda di pintu masuk bar: “Tolong tenang!” “tidak ada tempat.” “Tidak ada cerutu atau pipa.”

Aturan formal sudah hilang di venue baru yang dibuka pada Juni 2023 ini, namun sudah ada tingkat kesopanan yang terasa natural di sini. Ruangannya indah, dengan lukisan dinding bergaya Italia yang dipindahkan dari lokasi aslinya. Lukisan kerub surgawi menciptakan latar teater untuk pertunjukan para bartender.

Minuman dikocok hingga ritme tersinkronisasi yang kompleks, dan koktail diaduk dengan fokus setingkat ahli bedah jantung. Proses ketat ini terasa seperti dilatih dan dipraktikkan, tetapi seperti yang dijelaskan oleh kepala bartender Atsushi Nakayama kepada saya, tidak ada yang spesifik. Pengalaman nyata berarti memiliki bakat untuk beradaptasi.

“Pikirkan bagaimana bahan-bahannya tidak sama dari hari ke hari – atau bahkan dari jam ke jam,” katanya. “Ukuran esnya mungkin tidak sama, mungkin suhunya berbeda. Jeruknya mungkin lebih asam. Anda harus beradaptasi.”

Jalan Hutan 45; https://www.angelssharenyc.com/

Takuma Watanabe menghabiskan delapan tahun sebagai kepala bartender di Angel’s Share sebelum berangkat untuk membuka destinasi tiga lantai yang menakjubkan ini pada bulan April 2022. Dentingan es dalam shaker dan musik jazz yang lembut menjadi soundtrack malam itu.

Martiny’s lebih mewah dari pendahulunya tetapi tetap menyenangkan, seolah-olah Angel’s Share bersekolah di sekolah pascasarjana dan mendapat pekerjaan di sebuah perusahaan desain mewah di London. Bagian dari nuansa unik tersebut berasal dari menu yang dibuat oleh Wayne Cheng, yang sebelumnya pernah tampil di Eleven Madison Park dan Masa yang bergengsi. Namun daya tarik sebenarnya di sini adalah koktail yang dibuat dengan ahli oleh Watanabe. Dia sering berada di belakang bar di lantai pertama lounge, mengenakan jaket putih. (Lantai dua, dilengkapi dengan perabotan antik, menampilkan semangat yang lebih lurus.)

READ  Kebahagiaan gastronomi: 3 resep eksotis untuk meningkatkan menu pesta Anda

“Seteguk pertama sangat penting,” dia memberitahuku dengan sedikit nada mendesak ketika dia melihat minumanku yang baru tiba ada di sana sementara aku menunggu pacarku kembali dari kamar mandi. Saya memesan Signature 50/50, versi klasik setengah gin, setengah vermouth yang rumit dan berwarna merah tua. Di sini, yang terakhir adalah campuran sherry (untuk asam), port (untuk rasa manis) dan cognac (untuk tubuh).

Dia berusaha keras untuk menyesuaikan suhu sempurna untuk minumannya – mengaduk untuk mencapai tingkat pengenceran yang tepat sambil memperhitungkan waktu yang diperlukan untuk membawa minuman ke atas.

“Saat saya mencium bau gin,” katanya sambil menarik napas dalam-dalam sambil mengaduk minuman untuk pelanggan beruntung lainnya, “saatnya menuangkan gin.”

Jalan 121 E 17; https://www.martinys.com/

Panduan bergambar tentang anjing yang akan Anda temui di New York City

“Moga” adalah istilah Jepang yang berarti “gadis modern”. Moga Bar dirancang dengan tema “Great Gatsby” yang membangkitkan suasana Jepang tahun 1920-an, ketika para wanita di negara tersebut menukar kimono mereka dengan pakaian gaya Barat.

Bar adalah bagian dari restoran lengkap. Kepala Koki Shintaro Eleazar Tozzo juga bertanggung jawab atas menu minuman dan rutin bekerja di belakang bar pada Minggu malam.

Peran gandanya memberinya sudut pandang utama untuk menampilkan pasangan koktail, sebuah praktik yang umum Di restoran-restoran di kota-kota Jepang, tetapi tidak sebanyak di Amerika Serikat. Akarnya dapat ditelusuri kembali ke tahun 1950-an, ketika bola-bola tinggi populer di Tokyo. Kandungan alkoholnya yang rendah menjadikannya campuran nutrisi yang masuk akal. Ini menjadi lebih rumit hari ini.

“Ini tidak seperti makanan Itu pasti “Pertama, kita bisa membuat makanan berdasarkan koktailnya.” Dia menunjukkan bahwa sebagian besar proses memasak dilakukan dengan berbagai macam minuman beralkohol, dan citarasanya selaras dengan makanannya.

Pada suatu Minggu malam yang panas di bulan Agustus, Lee Shintaro mencampurkan Muga, campuran wiski Jepang tua, rum agricole, minuman keras plum tua, dan pahit. Ini disajikan dengan balok es paling murni yang pernah Anda lihat di Amerika Serikat

Atas rekomendasinya, saya memesan kari, yang memiliki efek kimiawi pada koktailnya. Rempah-rempahnya menambah kenikmatannya.

Jalan Houston 128 W.; https://www.barmoga.com/