POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

3 Situs pemakaman kuno mengisyaratkan banyak migrasi manusia purba melalui Asia Tenggara: Peringatan sains

Tiga kerangka yang ditemukan di tempat perlindungan batu yang dihiasi dengan seni cadas berpigmen merah mengungkapkan ritual penguburan manusia purba yang mengikuti jalur yang dilalui dengan baik melalui Kepulauan Sunda Kecil di Indonesia, meskipun terpisah ribuan tahun.

Selain memperdalam pemahaman kita tentang evolusi dan diversifikasi praktik penguburan, penemuan dari Pulau Alor tenggara Indonesia memperkaya penemuan masa lalu yang telah memberikan beberapa petunjuk tentang metode migrasi manusia purba ke selatan.

Pemakaman merupakan ekspresi budaya yang unik untuk mengeksplorasi gelombang migrasi melalui terminal Pleistosen hingga periode Holosen di Asia Tenggara. Dia berkata Sophia Chamber-Caro, seorang arkeolog di Australian National University.

Dari pemosisian dan perawatan tubuh hingga ada atau tidak adanya barang kuburan dekoratif, penguburan Asia Tenggara “memberikan ekspresi sosial terkait dengan deposisi almarhum,” kata Samper-Caro dan rekan. tuliskan Dalam makalah mereka.

Studi sebelumnya telah mengidentifikasi Asia Tenggara sebagai A Tempat peleburan manusia purba yang melintasi dan (mungkin) melintasi jalan di lanskap yang sangat berbeda selama zaman es terakhir, Pleistosen.

Melintasi pulau, lautan, dan jembatan darat yang sekarang tenggelam Pelaut terampil lebih jauh ke selatan Sampai mereka menyeberang Wallacea dan melakukan perjalanan ke Australia, yang, pada saat itu, melekat pada New Guinea sebagai bagian dari daratan yang jauh lebih besar. sahul.

Dengan begitu banyak kemungkinan rute dan begitu sedikit bukti arkeologis, sulit untuk menentukan dengan tepat ke arah mana dan kapan orang melakukan migrasi yang luar biasa itu.

Dalam karya sebelumnya, Samper-Carro et al Itu mulai menyatu Gambaran yang lebih lengkap tentang pergerakan manusia modern melalui pulau-pulau di tenggara Indonesia menggambarkan sisa-sisa manusia paling awal di daerah tersebut.

READ  Kekurangan minyak goreng di Indonesia memburuk, dua tewas dalam antrian untuk emas cair, World News

Analisis komparatif dari penggalian asli menyarankan empat gelombang perpindahan Kepulauan Sunda Kecil — termasuk Flores — tempat para peneliti menemukan Ukuran pint Homo floresiensis.

“Penggalian pertama kami pada tahun 2014 menghasilkan kail ikan dan tengkorak manusia yang berusia lebih dari 12.000 tahun.” Dia berkata Chambor-Caro, penemuan paling awal di tempat perlindungan batu Trang Ban Le, menghasilkan tengkorak berusia 17.000 tahun.

Dua tengkorak ditemukan pada tahun 2014 di Tran Ban Le, Pulau Alor. (Samper-Caro dkk., J. Hmm. Evolusi2019)

Tapi ada lebih dari cerita ini. Empat tahun kemudian, ketika para peneliti kembali untuk menggali lebih jauh situs pemakaman dan memperluasnya ke tenggara, mereka menemukan dua mayat lagi terkubur dalam posisi berbeda, satu di atas yang lain.

Kerangka pertama, berusia sekitar 7.500 tahun, ditemukan di sebuah makam berbentuk oval yang dipenuhi dengan serpihan cangkang dan dibingkai oleh bebatuan berwarna oker. Di bawahnya ada kerangka berusia 10.000 tahun yang duduk di kuburan melingkar yang ditumpuk. Turbo bom Di pangkalan.

Di bawahnya ada tubuh dengan tengkorak berusia 12.000 tahun. Betina itu relatif kecil, para peneliti berspekulasi, yang mungkin mencerminkan populasi yang agak terisolasi secara genetik di pulau-pulau itu.

Patut dicatat bahwa kait kerang yang ditempatkan di leher kerangka wanita yang hampir lengkap itu tergeletak di sisi kirinya. Para peneliti menggunakan dekorasi ini untuk mengkonfirmasi usia jenazah.

Di atas segalanya, mereka menduga bahwa gundukan kuburan menggambarkan perubahan dan kontinuitas dalam perilaku sosial manusia modern, menunjukkan bahwa tempat perlindungan batu di pulau Alor tampaknya telah digunakan berulang kali sebagai tanah pemakaman selama ribuan tahun.

“Tiga pemakaman yang sangat tidak biasa dan menarik menunjukkan praktik kamar mayat yang berbeda, yang mungkin terkait dengan penemuan beberapa rute migrasi baru-baru ini melalui Kepulauan Wallacea ribuan tahun yang lalu,” kata Chamber-Caro. Menjelaskan.

READ  Para ilmuwan mengidentifikasi ancaman tsunami baru yang dapat mendatangkan malapetaka di kota-kota pesisir

Namun, beberapa fitur penguburan ini menunjukkan kesamaan dengan kuburan lain yang ditemukan di daratan dan pulau Asia Tenggara, menunjukkan bahwa manusia purba dapat bertukar informasi budaya ketika mereka bermigrasi. Tetapi praktik penguburan ini mungkin berasal dari lokal.

Seiring dengan studi makanan, analisis genetik dari sisa-sisa sekarang sedang berlangsung. Para peneliti berharap bahwa profil genetik dapat mengungkapkan bukti kelompok migrasi berbeda yang mengarah pada manusia modern yang saat ini tinggal di pulau-pulau tersebut.

“Upaya masa depan ini akan memberi kami wawasan yang lebih dalam untuk menafsirkan gaya hidup masyarakat yang tinggal di daratan dan pulau Asia Tenggara selama Pleistosen dan Holosen,” kata tim tersebut. menyimpulkan.

Diterbitkan di Penelitian PLOS SATU.