POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zheng Qinven berbicara tentang tidak memiliki keberanian untuk meminta foto dari Rafael Nadal

Zheng Qinven yang berusia 19 tahun menyebut Tiga Besar sebagai idolanya dan mengungkapkan bahwa dia masih menonton Roger Federer ketika dia bermain. “Dia sangat klasik di lapangan dan bahkan sekarang saya masih menonton videonya saat dia bermain. Tentu saja, Djokovic dan Nadal luar biasa.”

Saya mencoba belajar dari mereka,” kata Kenvin kepada situs WTA. Kenvin, peringkat 126 dunia, mengungkapkan bahwa dia melihat Rafael Nadal di tempat latihan minggu ini di Melbourne tetapi tidak memiliki keberanian untuk mendekatinya dan meminta bantuan. foto.

“Saya melihat salah satu latihannya dan itu bagus. Saya tidak punya nyali untuk meminta foto. Saya tidak ingin mengganggunya. Saya sangat ingin tanda tangan dan fotonya, tetapi mungkin ketika saya sudah lebih baik.”

Qinven bertujuan untuk finis di 30 besar

Qinven mengungkapkan bahwa dia ingin menyelesaikan 2022 di dalam 30 besar, tetapi mengakui dia tahu itu bukan tugas yang mudah.

“Saya tahu ini sangat sulit tetapi saya pikir level saya ada di sana. Saat ini saya harus melalui setiap pertandingan, poin demi poin. Saya pikir saya memiliki level untuk berada di sana.” Qinven diatur untuk menerima klasifikasi pekerjaan baru ketika daftar klasifikasi WTA diperbarui pada hari Senin.

Qinven menikmati minggu terbaik dalam karirnya di Grup Musim Panas Melbourne 1. Qinven mencapai semi-final di Melbourne sebagai kualifikasi, sebelum kalah dari mantan peringkat satu dunia Simona Halep. Halep, sekarang peringkat 20 dunia, mengalahkan Kenvin 6-3 6-2.

Halep tidak terlalu mempermasalahkan Chenvin tetapi memuji pemain berusia 19 tahun itu setelah pertandingan. “Sangat kuat. Beberapa bola yang bahkan belum pernah saya lihat. Ya, cukup terkejut mereka bisa memukul dengan sangat keras. Dia juga melakukan servis dengan keras; 180 servis pertama, yang sangat besar, dan dia sangat kecil. Saya merasa dia memiliki masa depan yang cerah,” Halep berkata tentang Qinven, di WTA Insider.

READ  Ini adalah musim keracunan karbon monoksida yang mematikan | Oleh Departemen Kesehatan Negara Bagian Washington | Komunikasi Kesehatan Masyarakat | Desember 2021