POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yoon akan berangkat ke india dan India untuk menghadiri KTT ASEAN dan G20 minggu depan

Yoon akan berangkat ke india dan India untuk menghadiri KTT ASEAN dan G20 minggu depan

Logo KTT G20 yang menyala ditampilkan di atas jembatan di New Delhi, India, Selasa, menjelang pertemuan para pemimpin G20 minggu depan. [AFP/YONHAP]

Presiden Yoon Suk-yeol minggu depan akan melakukan kunjungan tujuh hari ke india untuk menghadiri serangkaian pertemuan terkait ASEAN dan India untuk KTT G20, kantor kepresidenan mengumumkan pada hari Kamis.

Mulai Selasa depan, Yoon akan melakukan perjalanan empat hari ke Jakarta untuk menghadiri pertemuan dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan mengadakan pertemuan puncak bilateral dengan Presiden Indonesia Joko Widodo dan Kim Tae-hyo, wakil penasihat keamanan nasional utama. Katanya dalam konferensi pers.

Dia akan didampingi oleh Ibu Negara Kim Keun-hye.

Yoon akan menghadiri KTT Korea Selatan-ASEAN dan KTT ASEAN Plus Tiga, yang dijadwalkan pada hari Rabu, dan KTT Asia Timur yang dijadwalkan pada hari Kamis. Indonesia memegang jabatan presiden pertemuan ASEAN tahun ini.

Kelompok ASEAN Plus Three didirikan pada tahun 1997 sebagai wadah untuk membahas kerja sama antara ASEAN dan tiga mitranya di Asia Timur, Korea Selatan, Jepang, dan Tiongkok.

Para pemimpin dari 18 negara diperkirakan akan berpartisipasi dalam Forum Regional KTT Asia Timur, sebuah kesempatan untuk membahas masalah-masalah keamanan utama di kawasan ini dan secara internasional, termasuk ancaman nuklir dan rudal Korea Utara.

Pertemuan puncak Yoon dengan Widodo, yang rencananya akan diadakan di istana presiden pada Jumat pagi, merupakan bagian dari kunjungan bilateral resmi, sebagai tanggapan atas perjalanan dua hari Presiden Indonesia ke Seoul pada Juli 2022 yang berfokus pada kerja sama ekonomi. Hal ini bertepatan dengan peringatan lima puluh tahun terjalinnya hubungan diplomatik antara Korea dan Indonesia pada tahun ini.

READ  Universitas Waseda Resmikan Rumah Sastra Internasional Waseda (Perpustakaan Haruki Murakami)

Kunjungan resmi tersebut atas undangan Indonesia dan diharapkan menghasilkan serangkaian perjanjian bilateral.

Yoon juga akan bertemu dengan warga Korea yang tinggal di Indonesia pada Selasa malam dan menghadiri Festival Pemuda Korea-ASEAN untuk Mempromosikan Kemampuan Data AI dan makan malam yang diselenggarakan oleh Indonesia pada hari Rabu.

Yoon juga akan menghadiri pertemuan bisnis Korea-Indonesia yang diselenggarakan oleh kamar dagang kedua negara.

Sekitar 40 eksekutif dari perusahaan besar diperkirakan akan berpartisipasi dalam konferensi tersebut, termasuk CEO Hyundai Motor Group Euisun Chung, Chairman LG Group Koo Kwang-mo, Chairman Lotte Group Shin Dong-bin, dan Chairman LS Koo Ja.-eun.

Yoon dijadwalkan mengadakan pertemuan bilateral dengan para pemimpin negara termasuk Malaysia, Filipina, Singapura dan Kamboja di sela-sela kegiatan ASEAN.

Seorang pejabat senior kepresidenan mengatakan bahwa diskusi sedang berlangsung dengan Tokyo dan Beijing mengenai KTT Korea-Jepang-Tiongkok yang akan diadakan tahun ini.

Namun dia menekankan bahwa “mengadakan pertemuan puncak antara Korea Selatan, Jepang dan Tiongkok akan sulit dilakukan selama kunjungan ini.”

Korea Selatan saat ini menjabat sebagai presiden KTT trilateral, yang belum pernah diadakan lagi sejak tahun 2019.

Wakil Utama Penasihat Keamanan Nasional Kim Tae-hyo berbicara pada konferensi pers di Kantor Kepresidenan Yongsan di pusat kota Seoul pada hari Kamis tentang kunjungan Presiden Yun Seok Yul ke Indonesia dan India minggu depan untuk menghadiri acara ASEAN dan G20. [JOINT PRESS CORPS]

Wakil Utama Penasihat Keamanan Nasional Kim Tae-hyo berbicara pada konferensi pers di Kantor Kepresidenan Yongsan di pusat kota Seoul pada hari Kamis tentang kunjungan Presiden Yun Seok Yul ke Indonesia dan India minggu depan untuk menghadiri acara ASEAN dan G20. [JOINT PRESS CORPS]

Pada 8 September, Yoon akan berangkat ke New Delhi, India untuk perjalanan tiga hari guna menghadiri pertemuan ekonomi G20.

India memegang kursi kepresidenan G20 tahun ini, menjadi tuan rumah pertemuan puncak bertema “Vasudaeva Kutumbakam,” atau “Satu Bumi, Satu Keluarga, Satu Masa Depan,” yang diambil dari teks kuno Sansekerta.

READ  Thailand, yang menjadi tuan rumah APEC, bertujuan untuk membuat kemajuan perdagangan di tengah ketegangan geopolitik

Yoon dijadwalkan bertemu warga Korea yang tinggal di India segera setelah kedatangannya di negara tersebut dan akan menghadiri acara G-20 yang dimulai pada 9 September.

Dalam sesi pertama “Satu Bumi” yang membahas masalah perubahan iklim, lingkungan hidup, dan energi terbarukan, Yoon diharapkan menekankan peran kepeloporan Korea dalam mengatasi krisis iklim.

Yoon juga akan menghadiri jamuan makan yang diselenggarakan oleh Perdana Menteri India Narendra Modi.

Ia juga akan bertemu dengan para pengusaha di India dan mengadakan pembicaraan bilateral dengan negara-negara termasuk India, Spanyol dan Argentina.

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping dilaporkan akan menghadiri KTT G20 tahun ini, dengan perhatian terfokus pada apakah Yun dan Xi akan mengadakan KTT bilateral di sela-sela acara tersebut.

Yun dan Xi mengadakan pertemuan bilateral pertama mereka pada November 2022 di Bali, Indonesia, di sela-sela pertemuan G20 tahun lalu. Ini merupakan pertemuan puncak bilateral pertama antara presiden Korea Selatan dan Tiongkok sejak Desember 2019.

Hal ini menyusul pertemuan puncak trilateral Yoon dengan para pemimpin AS dan Jepang bulan lalu di Camp David di Amerika Serikat, yang membantu melembagakan kerja sama antara ketiga negara di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik.

Pejabat senior tersebut mengatakan bahwa sejauh ini “belum ada pemberitahuan” mengenai apakah Xi akan menghadiri KTT G20, meskipun presiden Tiongkok tersebut sudah sering hadir di masa lalu.

“Diskusi KTT Korea-Tiongkok bisa saja diadakan tergantung siapa yang diutus Tiongkok, atau bisa saja ditunda hingga acara multilateral berikutnya,” tambahnya.

Rangkaian pertemuan bilateral di sela-sela acara ASEAN dan G20 juga akan menjadi peluang untuk mempromosikan tawaran Korea menjadi tuan rumah World Expo 2030 di Busan.

READ  Asia Minute: Marcos mengatakan Filipina akan mengirim lebih banyak perawat ke luar negeri

“Tujuan dan hasil yang diharapkan dari perjalanan ini adalah pertama-tama untuk sepenuhnya mempromosikan inisiatif solidaritas Korea-ASEAN,” kata Kim kepada wartawan, “melaksanakan diplomasi global yang bertanggung jawab dan melakukan upaya sekuat tenaga untuk menjadi tuan rumah Busan Expo.”

Kunjungan ini juga diharapkan dapat memperluas pasar ekspor, mendiversifikasi rantai pasokan industri teknologi tinggi, dan meningkatkan kepemimpinan digital Korea.

Choi Sang-mook, sekretaris senior presiden untuk urusan ekonomi, mengatakan pada konferensi pers terpisah bahwa pasar ASEAN dan India bersama-sama menyumbang 21 persen dari ekspor Korea. Dia mengatakan Yoon “berencana menciptakan momentum untuk mengakhiri dampak negatif ekspor yang berlanjut sejak Oktober lalu melalui diplomasi penjualan aktif.”

Choi menekankan bahwa Indonesia memiliki perekonomian terbesar di antara sepuluh negara anggota ASEAN dan kaya akan mineral utama termasuk nikel, mengingat potensi besar kerja sama ekonomi.

Ia menambahkan, “India, negara tuan rumah KTT G20, merupakan negara dengan jumlah penduduk terpadat di dunia dengan jumlah penduduk lebih dari 1,4 miliar jiwa, dan salah satu negara dengan potensi pertumbuhan terbesar, karena mencatat tingkat pertumbuhan ekonomi. lebih dari dua kali lipat tingkat pertumbuhan Tiongkok.” tahun lalu”. .

Ini adalah tahun kedua Yun menghadiri KTT ASEAN dan G20 yang diadakan pada November tahun lalu.

Yoon dan Ibu Negara Kim diperkirakan akan kembali ke Korea pada 11 September.

Ditulis oleh Sarah Kim [[email protected]]