POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yellen akan bertemu dengan mitranya dari Tiongkok minggu ini menjelang pembicaraan Biden-Xi

Yellen akan bertemu dengan mitranya dari Tiongkok minggu ini menjelang pembicaraan Biden-Xi

(Bloomberg) — Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan Menteri Keuangan Tiongkok akan mengadakan pembicaraan selama dua hari di San Francisco minggu ini, sebuah langkah menuju hubungan yang lebih normal menjelang pertemuan yang telah lama ditunggu-tunggu antara para pemimpin dua negara dengan perekonomian terbesar di dunia.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Departemen Keuangan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa Yellen dan Wakil Perdana Menteri Tiongkok He Lifeng – pejabat tinggi ekonomi negara tersebut – akan bertemu pada 9-10 November. Hal ini terjadi sebelum Amerika Serikat menjadi tuan rumah pertemuan selama seminggu di California, yang akan mempertemukan para pemimpin dan menteri senior dari sekitar 21 negara Pasifik, di bawah naungan Komunitas Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik.

Perundingan Yellen-He bergantung pada serangkaian kunjungan dan pengumuman antara kedua belah pihak, yang berupaya memulihkan hubungan diplomatik dan melanjutkan dialog mengenai topik-topik ekonomi di tengah ketegangan mengenai berbagai masalah mulai dari kontrol ekspor AS hingga keterlibatan militer Tiongkok di Laut Cina Selatan. Tiongkok mengonfirmasi bahwa ia akan mengunjungi Amerika Serikat pada 8 hingga 12 November.

Kunjungan Yellen dan pejabat AS lainnya ke Tiongkok pada tahun ini, dan kunjungan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi ke Washington pada bulan lalu, membantu meletakkan dasar bagi pertemuan antara Presiden Joe Biden dan Xi Jinping pada KTT APEC mendatang – yang merupakan pertemuan pertama mereka. Satu diskusi per tahun.

Kebijakan pemerintahan Biden terhadap Tiongkok diarahkan untuk mempertahankan dan mengamankan keamanan nasional sambil menekankan bahwa Amerika Serikat tidak berusaha mengendalikan Tiongkok secara ekonomi – sebuah pesan yang dikritik oleh para pejabat Tiongkok, mengingat kontrol ekspor AS yang diberlakukan tahun lalu bertujuan untuk merugikan Tiongkok. Dari teknologi utama.

READ  Pendanaan miliaran dolar AS belum meyakinkan negara-negara berkembang untuk meninggalkan batu bara

Meskipun pendekatan Biden tidak terlalu agresif dibandingkan perang dagang yang dilakukan pemerintahan Trump, pendekatan ini menunjukkan perubahan besar dibandingkan hubungan ekonomi yang lebih terbuka dalam dua dekade sebelumnya. Faktanya, pemerintahan Biden tetap mempertahankan tarif yang diberlakukan Presiden Donald Trump terhadap barang-barang Tiongkok, dan tidak ada tanda-tanda tarif tersebut akan dilonggarkan dalam waktu dekat.

Amerika Serikat mengatakan pihaknya tidak berusaha untuk memisahkan diri dari Tiongkok, meskipun mereka berupaya untuk “mengurangi risiko” dan melakukan diversifikasi, antara lain dengan memperkuat hubungan ekonomi dengan sekutu di kawasan Indo-Pasifik, sebuah strategi yang akan menjadi tema utama pertemuan ini. pemerintahan Biden selama KTT APEC mendatang. .

“Stabilitas” hubungan

Diplomasi “dirancang untuk lebih menstabilkan hubungan dan mencapai kemajuan dalam isu-isu utama,” tulis Yellen dalam sebuah opini untuk The Washington Post pada hari Senin.

“Kita tidak boleh membuat kesalahan dengan menjadi terlalu sibuk dengan persaingan kita dengan Tiongkok sehingga kita teridentifikasi dengan Tiongkok,” katanya dalam artikel opini tersebut.

Selama diskusi mereka minggu ini, Yellen dan dia akan berbicara tentang perkembangan ekonomi dan prospek global, kata seorang pejabat senior Departemen Keuangan pada konferensi pers. Mereka juga akan membahas elemen hubungan ekonomi kedua negara yang berdampak pada keamanan nasional AS serta tantangan global termasuk perubahan iklim dan krisis utang.

Menteri Keuangan juga akan menyampaikan kekhawatiran AS mengenai praktik-praktik Tiongkok, termasuk “hambatan terhadap akses pasar dan tindakan koersifnya terhadap perusahaan-perusahaan AS di Tiongkok,” menurut opininya.

Yellen mengunjungi Beijing pada bulan Juli, kunjungan pertamanya ke Tiongkok sebagai Menteri Keuangan. Dia mengadakan pertemuan resmi pertamanya di sana dengan He, yang mengambil alih jabatan wakil perdana menteri Dewan Negara awal tahun ini.

READ  Sebuah sumur peninggalan zaman Nabi Muhammad SAW dibuka kembali di Madinah

Sejak itu, kedua belah pihak telah mengintensifkan komunikasi mengenai masalah ekonomi dan keuangan, dan membentuk dua kelompok kerja yang bertemu secara virtual pada bulan Oktober.

Kerangka kerja ini kurang luas dibandingkan forum bilateral pada awal abad ini, ketika pertemuan tersebut melibatkan banyak anggota Kabinet dan mencakup berbagai topik.

– Dengan bantuan Xiao Zibang.

(Pembaruan dengan konfirmasi Tiongkok atas kunjungannya ke AS di paragraf ketiga)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2023 Bloomberg L.P