POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yelin mengatakan China berkepentingan untuk merestrukturisasi utang Sri Lanka

Yelin mengatakan China berkepentingan untuk merestrukturisasi utang Sri Lanka

Menteri Keuangan AS Janet Yellen berbicara saat konferensi pers, sebelum pertemuan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral G-20, di Nusa Dua, Bali, Indonesia, 14 Juli 2022. Made Nagi / Pool via REUTERS

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada hari Kamis bahwa China adalah pemberi pinjaman “sangat penting” untuk Sri Lanka dan kemungkinan akan menjadi kepentingan kedua negara jika China terlibat dalam restrukturisasi utang Sri Lanka. .

Yellen mengatakan dia akan mendesak anggota G20 lainnya untuk menekan China agar lebih kooperatif dalam upaya yang telah lama terhenti untuk merestrukturisasi utang negara-negara yang kekurangan utang, termasuk Sri Lanka.

Sri Lanka berutang setidaknya $ 5 miliar ke China meskipun beberapa perkiraan menyebutkan hampir dua kali lipat jumlah itu. India juga meminjamkannya $3,8 miliar, Jepang berutang setidaknya $3,5 miliar, menurut Dana Moneter Internasional, dan $1 miliar lainnya berutang kepada negara-negara kaya lainnya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Jelas bahwa Sri Lanka tidak mampu membayar utang itu, dan saya berharap China bersedia bekerja sama dengan Sri Lanka untuk merestrukturisasi utang itu,” kata Yellen dalam konferensi pers di sela-sela pertemuan pejabat keuangan G20 di pulau indonesia. Bali.

Dia menolak berkomentar tentang peristiwa baru-baru ini di Sri Lanka, di mana orang-orang menunggu pengunduran diri Presiden Gotabaya Rajapaksa, yang melarikan diri dari negara itu untuk menghindari pemberontakan rakyat saat berjuang melawan krisis ekonomi.

Sri Lanka gagal membayar utang internasionalnya senilai $51 miliar pada Mei setelah bertahun-tahun pinjaman besar-besaran dan pemotongan pajak oleh pemerintah, serta dampak buruk dari pandemi COVID-19.

READ  Pameran Teknologi dan Investasi Indonesia-Cina Dukung Smart City: Kadin

Perekonomian negara berpenduduk 22 juta jiwa itu mulai bangkit pada 2019 setelah pemotongan pajak besar-besaran oleh pemerintah Rajapaksa menguras pundi-pundi negara.

Pandemi kemudian menghancurkan industri pariwisata yang menguntungkan, dan melonjaknya harga global membuat Kolombo berjuang untuk hal-hal penting seperti bahan bakar, obat-obatan, dan makanan.

Yellen memilih China karena kegagalannya untuk bekerja sama dalam upaya pengurangan utang di bawah kerangka kerja bersama yang diadopsi oleh anggota Kelompok Dua Puluh dan kreditur resmi Klub Paris pada Oktober 2020 untuk membantu negara-negara berpenghasilan rendah yang berhutang besar mengatasi pandemi COVID-19 .

Tiga negara – Zambia, Ethiopia dan Chad – telah mengajukan bantuan di bawah kerangka kerja ini, tetapi upaya tersebut terhenti, sebagian besar karena perlambatan di China, yang sekarang menjadi kreditur berdaulat terbesar di dunia, dan kreditur swasta.

Yellen mengatakan kepada wartawan, mencatat kondisi ekonomi global yang memburuk yang telah mendorong banyak negara berkembang ke dalam tekanan ekonomi yang lebih serius sejak Rusia. Invasi Ukraina.

“Tujuan utama perjalanan ini adalah agar kreditur G20, termasuk China, menyelesaikan restrukturisasi utang negara berkembang yang kini menghadapi krisis utang,” katanya.

Yellen mengatakan kepada wartawan awal pekan ini bahwa “sangat mengecewakan” bahwa China tidak meningkatkan masalah utangnya, dan mengatakan para pemimpin China membutuhkan koordinasi yang lebih baik antara berbagai pemberi pinjaman China untuk negara berkembang.

Yellen mengatakan Washington juga akan memberikan hibah $70 juta kepada IMF untuk Pengurangan Kemiskinan dan Kepercayaan Pertumbuhan untuk memungkinkan IMF terus memberikan pinjaman tanpa bunga kepada ekonomi termiskin di dunia.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

READ  Indonesia mengulangi larangan pemulangan massal sebelum Hari Raya dan SE Asia News & Top Stories

(Andrea Shalal melaporkan di Nusa Dua dan Mark Jones di London). Diedit oleh Hugh Lawson

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.