POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Xi, Putin ingin menantang tatanan dunia di KTT regional – Naharnet

Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin China Xi Jinping berusaha untuk menggalang para pemimpin Asia di belakang “tatanan internasional” baru ketika mereka bertemu pada hari Jumat untuk pertemuan puncak yang bertujuan menantang pengaruh Barat.

Namun keretakan segera muncul dalam solidaritas KTT, dengan perdana menteri India mengatakan kepada Putin “ini bukan waktunya” untuk konflik di Ukraina.

Menambah ketegangan, kekuatan kedua negara – Kirgistan dan Tajikistan – terlibat dalam bentrokan perbatasan yang kejam sementara para pemimpin mereka hadir.

Washington mengatakan pernyataan Putin di KTT tentang mengatasi “kekhawatiran” tentang Ukraina dari China dan India meningkatkan tekanan pada Rusia untuk mengakhiri serangan militernya.

Pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) di bekas Uzbekistan Soviet mempertemukan Putin dan Xi dengan para pemimpin anggota SCO India, Pakistan dan empat negara Asia Tengah, serta presiden Iran dan Turki.

Putin dan Xi bertemu Kamis dalam pembicaraan tatap muka pertama mereka sejak Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada Februari, dan dalam perjalanan pertama pemimpin China ke luar negeri sejak hari-hari awal pandemi virus corona.

Kremlin telah mempresentasikan KTT itu sebagai alternatif untuk “organisasi yang berfokus pada barat” pada saat tekanan meningkat di Moskow atas Ukraina dan kemarahan di Beijing atas dukungan AS untuk Taiwan.

Xi mengatakan kepada para pemimpin yang berkumpul bahwa sudah waktunya untuk membentuk kembali tatanan internasional dan “meninggalkan permainan kerugian dan politik blok.”

Mereka harus “bekerja sama untuk mempromosikan pengembangan sistem internasional ke arah yang lebih adil dan rasional,” kata Xi pada sesi bersama.

– ‘Pusat kekuasaan baru’ –

Putin memuji pertumbuhan pengaruh negara-negara di luar Barat, mengkritik apa yang disebutnya “alat proteksionisme, sanksi ilegal, dan keegoisan ekonomi”.

READ  Saham Eropa mendekati level rekor didukung oleh hasil yang kuat

“Peran yang berkembang dari pusat-pusat kekuatan baru yang bekerja sama satu sama lain … menjadi semakin jelas,” kata Putin.

KTT itu adalah kunjungan internasional besar pertama Putin sejak Moskow mengirim pasukan ke Ukraina pada Februari, yang memicu konflik yang telah menewaskan ribuan orang dan menimbulkan gelombang sanksi ekonomi di Rusia.

Segalanya tidak berjalan baik bagi pemimpin Rusia itu.

Dalam pembicaraan mereka, Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan kepada Putin: “Yang Mulia, saya tahu hari ini bukan waktu perang.”

Putin mengatakan kepada Modi bahwa dia mengetahui “kekhawatiran” India tentang konflik tersebut, menggemakan gema yang dia gunakan dengan Xi sehari sebelumnya.

“Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk mengakhiri ini sesegera mungkin,” kata Putin, menuduh Kyiv menolak untuk bernegosiasi.

“Saya pikir apa yang Anda dengar dari China, dari India, mencerminkan kekhawatiran di seluruh dunia tentang dampak agresi Rusia di Ukraina,” kata Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken di Washington.

Saya pikir itu meningkatkan tekanan pada Rusia untuk mengakhiri agresi.”

– Putin ‘tidak terburu-buru’ di Ukraina –

Tetapi Putin kemudian mengatakan bahwa Rusia tidak terburu-buru untuk mengakhiri aksi militer.

“Operasi ofensif kami di Donbass sendiri tidak berhenti. Mereka bergerak dengan kecepatan lambat … tentara Rusia menduduki wilayah baru dan lebih baru,” kata Putin pada konferensi pers di akhir KTT.

“Kami tidak terburu-buru.. tidak ada perubahan.”

Organisasi Kerjasama Shanghai—yang juga mencakup Kazakhstan, Kirgistan, Tajikistan, dan Uzbekistan—didirikan pada tahun 2001 sebagai organisasi politik, ekonomi, dan keamanan yang menyaingi institusi Barat.

Kelompok ini tidak sepenuhnya standar. Para pemimpin Kirgistan dan Tajikistan terpaksa bertemu di puncak untuk memerintahkan pasukan mereka mundur setelah bentrokan berdarah di sepanjang perbatasan mereka yang disengketakan, meningkatkan kekhawatiran akan konflik habis-habisan.

READ  Perang Rusia-Ukraina dan Berita G7: Pembaruan Langsung

Putin dan Xi juga bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang mengatakan kepada para pemimpin yang berkumpul bahwa upaya sedang dilakukan untuk “mengakhiri konflik di Ukraina melalui diplomasi sesegera mungkin.”

Putin mengatakan kepada Erdogan, yang telah menjadi perantara utama dalam kesepakatan terbatas antara Rusia dan Ukraina, bahwa Moskow sangat ingin membangun hubungan yang lebih dekat dengan Turki dan siap untuk “peningkatan signifikan” dalam semua ekspor ke negara itu.

Bagi Putin, pertemuan puncak itu adalah upaya untuk menunjukkan bahwa dia tidak sepenuhnya terisolasi di panggung dunia, pada saat pasukannya di Ukraina menghadapi kemunduran besar di medan perang.

Bagi Xi, ini adalah kesempatan untuk memperkuat kepercayaannya sebagai negarawan dunia menjelang kongres penting Partai Komunis yang berkuasa pada bulan Oktober, ketika ia secara luas diperkirakan akan mengamankan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai presiden.