POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Winnie the Pooh,” 400.000 rekaman audio memasuki domain publik

AA Milan Winnie si beruangNovel klasik Ernest Hemingway dan Agatha Christie serta ratusan ribu rekaman audio sebelum tahun 1923 termasuk di antara karya-karya yang telah memasuki masa itu. Area publik Pada Hari Tahun Baru 2022.

Koleksi puisi pertama Dorothy Parker Tali secukupnyaNovel pertama William Faulkner Gaji tentara, tulis Langston Hughes, Willa Cather, T. E. Lawrence dan lainnya juga bergabung dengan Hemingway. Matahari terbit juga dan Kristi Pembunuhan Roger Ackroyd dalam domain publik, Associated Press tersebut.

“Ketika karya memasuki domain publik, mereka dapat dibagikan secara legal, tanpa izin atau biaya. Ini adalah sesuatu yang akan dihargai oleh Winnie the Pooh. Teater komunitas dapat menayangkan film. Orkestra pemuda dapat menampilkan musik secara publik, tanpa membayar biaya lisensi,” tulis Jennifer Jenkins , Direktur The Duke Center for the Study of the Public Sphere, untuk penghargaan tahun 2022 Situs web Hari Domain Publik.

Ini membantu memungkinkan akses ke materi budaya yang mungkin hilang dalam sejarah. 1926 sudah lama sekali. Sebagian besar karya dari tahun 1926 tidak beredar. Ketika mereka memasuki domain publik pada tahun 2022, siapa pun dapat menyelamatkan mereka dari ketidakjelasan dan membuatnya tersedia, di mana kita semua dapat menemukan, menikmati, dan menghirup kehidupan baru ke dalamnya, ”katanya, mencatat bahwa adaptasi Shakespeare modern tidak akan mungkin jika itu terjadi. bukan untuk domain publik.

Selain itu, untuk pertama kalinya berkat pengesahan Undang-Undang Modernisasi Musik pada tahun 2018, lebih dari 400.000 rekaman suara dari munculnya teknologi perekaman suara hingga tahun 1922 juga akan dibawa ke domain publik. Ini termasuk karya Mamie Smith, Al Jolson, Fanny Price, Ethel Waters dan ratusan lainnya.

READ  Amazon Prime Video merilis dua klip baru yang mengganggu solo fiksi ilmiah

“Pada 1 Januari 2022, gerbang akan terbuka untuk semua rekaman yang telah menunggu di sayap,” tulis Jenkins. “Beberapa dekade rekaman yang dibuat dari munculnya teknologi rekaman suara hingga akhir 1922—diperkirakan 400.000 karya—akan dibuka untuk digunakan kembali secara legal.”

Namun, tindakan terbesar untuk memasuki domain publik pada 1 Januari adalah yang pertama bagi Milne Winnie si beruang Ceritanya, yang diterbitkan pada tahun 1926, hampir satu abad kemudian menjadi waralaba multi-miliar dolar di bawah pengawasan Disney. AS HARI INI tersebut bahwa sementara kreasi Disney sendiri memiliki merek dagang di bawah “Mickey Mouse Protection Act,” karena Pooh dan teman-temannya adalah ciptaan Milne, perusahaan mungkin kehilangan eksklusivitasnya dalam karakter tersebut.

Dengan Winnie-the-Pooh dalam domain publik, orang lain sekarang akan dapat mengadaptasi karakter dan teman-temannya — tetapi tidak Tigger, yang diciptakan oleh Milne pada tahun 1928 dan masih di bawah pemerintahan Disney selama beberapa tahun lagi — menjadi karya baru. Namun, Disney memiliki hak cipta atas salinan kartun Winnie the Pooh-nya, sehingga setiap adaptasi yang lahir dari buku yang masuk ke ranah publik tidak dapat menyerupai yang ada di Kerajaan Sihir.