POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wimbledon: Rafael Nadal mengatasi cedera untuk mengalahkan Taylor Fritz dalam pertandingan perempat final lima set |  berita tenis

Wimbledon: Rafael Nadal mengatasi cedera untuk mengalahkan Taylor Fritz dalam pertandingan perempat final lima set | berita tenis

Rafael Nadal mengalahkan Taylor Fritz 3-6, 7-5, 3-6, 7-5, 7-6 untuk mengatur pertandingan semifinal Wimbledon dengan Nick Kyrgios. Nadal tampaknya menderita ketegangan perut melalui klasik lapangan tengah. Fritz juga menerima perawatan untuk masalah selangkangan yang jelas

Pembaruan terakhir: 22/06/07 pukul 20:22

Rafael Nadal melakukan comeback yang luar biasa di lapangan tengah

Rafael Nadal bangkit dari ketinggalan untuk mengalahkan Taylor Fritz dalam pertandingan lima set yang mendebarkan di perempat final Wimbledon ketika petenis Spanyol itu berjuang dengan cedera untuk menjaga harapan grand slamnya tetap hidup.

Nadal tampaknya berada di ambang mundur ketika pelatih meminta masalah perut selama set kedua, tetapi datang dua kali dari satu set di depan petenis Amerika itu untuk mencetak 3-6 7-5 3-6 7-5 7 yang menakjubkan. -6 (10-4) kemenangan dalam Empat jam 20 menit.

Petenis Spanyol berusia 36 tahun, yang memenangkan Australia Terbuka dan Prancis Terbuka awal tahun ini untuk merebut rekor 22 gelar tunggal putra Grand Slam, akan menghadapi Nick Kyrgios di semifinal pada Jumat, setelah Petenis Australia itu melaju ke babak empat besar untuk pertama kalinya dengan mengalahkan Christian Garin dua set langsung.

“Tubuh secara umum baik-baik saja, tentu saja ada sesuatu di perut yang tidak baik, jujur,” kata Nadal, juara dua kali, di lapangan setelah pertandingan.

“Saya harus menemukan cara untuk tampil sedikit berbeda. Saya memikirkan banyak momen yang mungkin tidak akan bisa saya selesaikan.”

Nadal membutuhkan perawatan pada beberapa kesempatan

Nadal membutuhkan perawatan pada beberapa kesempatan

“Mudah-mudahan saya siap bermain. Itu hal pertama. Kemudian, Nick adalah pemain hebat di semua permukaan, tetapi terutama di sini di lapangan rumput. Dia menjalani musim yang hebat di lapangan rumput. Ini akan menjadi tantangan besar, saya akan pergi. harus berada dalam kondisi 100 persen untuk mendapatkan Peluang itulah yang akan saya coba lakukan.”

Itu adalah Fritz Amerika, unggulan ke-11, yang menghentikan awal kemenangan 20 pertandingan Nadal untuk musim ini di final Indian Wells pada bulan Maret ketika pemain Spanyol itu mengalami patah tulang rusuk, dan sejarah sepertinya terulang kembali.

Taylor Fritz meninggalkan kesedihan setelah kalah dalam lima set dari Rafael Nadal di Wimbledon

Taylor Fritz meninggalkan kesedihan setelah kalah dalam lima set dari Rafael Nadal di Wimbledon

Namun pada kesempatan ini, pemain berusia 24 tahun – yang bermain di perempat final Grand Slam pertamanya – awalnya tampak terganggu oleh keadaan Nadal, sementara ia juga membutuhkan perawatan untuk pahanya yang terentang parah.

Statistik pertandingan

Taylor Fritz Rafael Nadal
19 As 5
3 kesalahan ganda 7
63% pertama kali dilayani di% 65%
70% Hasilkan % dari postingan pertama 70%
48% % menang dalam transmisi kedua 47%
20/35 poin bersih dimenangkan 26/36
8/14 Poin pemecah dimenangkan 14/7
56 Pemenang 56
35 kesalahan yang tidak disengaja 42
168 Total poin yang dimenangkan 168

Nadal membuat comeback yang luar biasa

Di atas kertas, kemenangan Nadal atas Butch van de Zandscholp di babak keempat terbilang mudah, namun rentetan itu terlihat di perut petenis Spanyol itu.

Nadal menolak untuk membahas masalah itu setelahnya, terlihat dalam kondisi yang baik sejak awal melawan Fritz, mematahkan servisnya di pertandingan pertama dan mengurangi keunggulannya 3-1.

Dari sana, petenis Amerika itu mulai benar-benar mengancam untuk melayani unggulan kedua, dan lima game beruntun membuatnya mendapatkan set pertama.

Fritz meningkat setelah set pertama

Fritz meningkat setelah set pertama

Nadal merespons dengan baik dan mematahkan servis untuk memulai set kedua tetapi polanya berulang ketika Fritz kembali, dengan kecepatan servis lawannya berkurang secara signifikan.

Ekspresi sedih muncul di wajah pemain berusia 36 tahun itu saat dia berbicara kepada pelatih setelah dia berjuang untuk mempertahankan servis dan memimpin 4-3, dan turun ke lapangan untuk perawatan yang lama.

Menonton dari kotak pemainnya, ayah Nadal, Sebastian, tampaknya memberi isyarat agar putranya memanggilnya pada hari itu, tetapi dia bergulat dan menunjukkan kemampuannya untuk menggali lebih dalam dengan memenangkan set kedua.

Nadal mengakui setelah pertandingan bahwa dia mempertimbangkan untuk berhenti

Nadal mengakui setelah pertandingan bahwa dia mempertimbangkan untuk berhenti

Harapan pemulihan ajaib memudar selama set ketiga, yang berakhir dengan Nadal duduk di kursinya dan menggelengkan kepalanya ke arah dadanya.

Fritz melihat lawannya, menunggu jabat tangan, tetapi tidak datang, dan Nadal kembali ke sumur untuk memimpin di awal set keempat.

Petenis Amerika itu tahu pertandingan akan berakhir tetapi pemecatan Nadal adalah cerita yang berbeda.

Fritz memimpin setelah set pertama

Fritz memimpin setelah set pertama

Dia mundur untuk memimpin 5-4 hanya untuk membuat Nadal memimpin forehandnya dan menuntut tiga game berturut-turut untuk memaksa pembuat keputusan yang tidak terduga.

Fritz adalah gambaran frustrasi yang hanya meningkat ketika Nadal melakukan break untuk memimpin 4-3, tetapi petenis Spanyol itu masih berjuang untuk mengontrol servis dan kembali menyerang lawannya langsung.

Nadal mendominasi tiebreak penting dengan memenangkan lima poin pertama, dan meskipun Fritz sempat mengancam comeback, dia tidak bisa menyangkal pemain hebat Spanyol itu ketika dia meraih kemenangan.

Bergabunglah dengan kami untuk mendapatkan liputan dari The All England Club di blog langsung harian kami di skysports.com/tennis Akun Twitter kami penyematan tweet & Sky Sports – Di mana pun Anda berada! Tersedia untuk diunduh sekarang di – iPhone dan iPad Dan Android

READ  Arteta memilih skuad yang kuat untuk Piala Liga | Berita