POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wellington terpecah karena pembelian tanah Peter Jackson menghentikan rencana perumahan |  Selandia Baru

Wellington terpecah karena pembelian tanah Peter Jackson menghentikan rencana perumahan | Selandia Baru

AKetika berita tersebar di sekitar Miramar Peninsula yang rindang di Wellington bahwa sutradara Peter Jackson dan rekannya Fran Walsh telah menghentikan proyek perumahan kontroversial senilai NZ$500 juta dengan membeli tanah yang akan dibangun, penduduk di pinggiran pantai bersukacita.

“Bagus sekali,” kata warga Miramar, Dan Stickley, saat meninggalkan supermarket. Dia menambahkan bahwa penting bagi Jackson – yang memasok kawasan film yang luas di pinggiran kota yang tenang ini – yang membeli tanah tersebut.

“Dia salah satu dari kita,” kata Stickley.

Para komentator di grup Facebook lokal memuji janji keduanya untuk memulihkan situs yang diusulkan menjadi normal. Ada rencana untuk mengumpulkan pesan terima kasih di kartu tersebut. Sebuah perjalanan singkat dari lokasi proyek perumahan yang direncanakan, seseorang mengecat kata-kata “Terima kasih Fran dan Peter” di sisi sebuah gedung apartemen dengan huruf merah tegak setinggi delapan kaki.

Berakhirnya usulan pembangunan perumahan di Shelly Bay – bagian pantai berkilauan yang berjarak 8 km dari pusat kota yang pernah menjadi pangkalan pertahanan – menjadi salah satu perselisihan paling memecah belah di Wellington dalam beberapa tahun terakhir. Usulan pembangunan ini telah memecah belah penduduk ibu kota Selandia Baru sejak tahun 2014, sehingga memicu diskusi tentang lambatnya perubahan di kota yang mengalami kekurangan perumahan.

“Kami menghadapi budaya di mana kota kami mencari alasan untuk menghentikan pembangunan perumahan,” kata anggota dewan kota Wellington, Rebecca Matthews.

Georgina Campbell adalah penduduk Miramar dan reporter di Wellington Untuk Herald Selandia Baru“Apa yang akan terjadi pada Shelly Bay adalah 350 rumah tambahan di kota ini di tengah krisis perumahan,” katanya.

Bahan polarisasi

Pada tahun 2019, Jackson Dewan Kota Wellington mengecamnya Karena mereka “melakukan segala yang mereka bisa untuk membantu pengembang swasta” yang bermaksud membangun “di bagian pantai Wellington yang indah”, perusahaan pembuat film tersebut $30.000 disumbangkan untuk kampanye walikota 2019 oleh seorang kandidat yang menentang Shelley Bay Plan Salah satu perusahaannya mendukung gugatan yang diajukan oleh kelompok yang memprotes proyek tersebut.

READ  Akankah Magnum PI disimpan oleh NBC dan diperbarui untuk musim kelima?
Peter Jackson dan Fran Walsh memegang patung Oscar mereka setelah The Lord of the Rings: The Return of the King memenangkan Film Terbaik pada tahun 2004. Fotografi: Robert Galbraith/Reuters

Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan pembelian tanah awal bulan ini, Jackson dan Welch mengatakan mereka bermaksud memulihkan “keindahan alam teluk,” dan menambahkan bahwa penataan taman dan penanaman akan segera dimulai. Menurut pernyataan itu, keduanya tidak akan mengembangkan situs tersebut setelah memulihkan dua bangunan yang ada. Pasangan ini tidak menyebutkan jumlah yang mereka bayarkan untuk tanah tersebut; Melalui perwakilannya, mereka menolak berkomentar lebih jauh.

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa Shelley Bay adalah “garis pantai indah yang memiliki banyak nilai budaya dan sejarah.”

Sulit untuk menemukan orang di jalanan Miramar yang tidak mendukung Jackson.

“Lalu lintas adalah mimpi buruk,” kata warga Barbara Heary.

Aaron Cowan, yang pindah ke daerah tersebut untuk bekerja di salah satu perusahaan efek visual Jackson, mengecam pembangunan 350 rumah sebagai “bencana”.

“Tidak ada akses, tidak ada infrastruktur,” katanya. “Anda tidak dapat menampung orang sebanyak itu di area itu.”

Namun di luar wilayah pinggiran kota, permasalahannya menjadi terpolarisasi.

“Di antara berbagai isu dan sejarah kompleks yang menjadi bagian dari kisah Shelly Bay, terdapat juga pengaruh besar dari humor,” kata Matthews, anggota dewan kota Wellington.

Perumahan di ‘tingkat krisis’

Meskipun penjualan tersebut mengakhiri kontroversi yang sudah berlangsung lama mengenai Shelly Bay, masih ada pertanyaan tentang bagaimana lahan tersebut akan digunakan di masa depan – dan bagaimana kota tersebut akan mengatasi kekurangan perumahan, yang menurut angka resmi berjumlah sekitar 10.000 unit.

Paul Eagle, anggota parlemen untuk distrik Rongotai yang mencakup Semenanjung Miramar, mendesak Jackson Welch dan dewan untuk membahas bagaimana pasangan tersebut akan menggunakan tanah yang mereka miliki, yang mencakup properti lain senilai puluhan juta dolar di tanah genting.

READ  Dengan MTV memasuki usia 40, saatnya bagi jaringan untuk merangkul usia paruh baya

“Permohonan saya kepada Sir Peter dan Fran adalah kami membutuhkan Anda sebagai bagian dari visi kota ini,” kata Eagle, yang merupakan anggota dewan kota dari tahun 2010 hingga 2017 dan akan meninggalkan kursi parlemennya pada pemilu bulan Oktober.

Tidak diketahui peran apa yang mungkin dimainkan oleh suku Māori iwi yang menjual tanah mereka kepada pengembang properti dalam penggunaan situs tersebut di masa depan. Maori – pemukim pra-kolonial di Teluk Shelley – membeli kembali tanah tersebut sebagai bagian dari pemukiman Perjanjian Waitangi setelah digunakan oleh pasukan pertahanan selama lebih dari satu abad hingga tahun 2009.

Baik organisasi iwi yang mendukung pembangunan tersebut, maupun kelompok yang menentangnya, termasuk anggota iwi – yang telah menempati lokasi tersebut selama dua tahun hingga tahun 2022, dan telah menggugat penjualan tanah tersebut kepada pengembang di pengadilan – tidak menanggapi The Guardian . Permintaan komentar. Pengembangnya, Ian Cassels, membuat pernyataan bersama dengan Jackson dan Welch, berbicara tentang “perasaan yang sangat campur aduk” tentang akhir proyek.

Dia mencatat sifat pembangunan yang “sulit”. Juru bicara Cassels mengatakan dia tidak akan berkomentar lebih jauh.

Foto yang diambil pada 23 Maret 2021 ini memperlihatkan pemandangan kawasan perumahan dekat Wellington, Selandia Baru.
Wellington, seperti kota-kota lain di Selandia Baru, mengalami krisis perumahan karena kurangnya akomodasi yang terjangkau. Foto: Xinhua/REX/Shutterstock

Namun, banyak warga Wellington yang masih frustrasi dengan kurangnya kemajuan dalam mengatasi kekurangan perumahan. Eagle mengatakan bahwa meskipun pembelian Shelly Bay mungkin merupakan “kemenangan bagi konservasi dan masyarakat lokal”, hal ini gagal mengatasi masalah perumahan terjangkau di Wellington “yang masih berada pada tingkat krisis”.

Walikota Wellington Tori Wahano, yang mengetahui kesepakatan tersebut pada hari pengumumannya kepada publik, mengatakan bahwa dia “sangat terkejut” dengan berita tersebut.

READ  Pemilik usahanya sedang mengembangkan Kangaroo Hanger yang mencegah pakaian tergelincir dan dapat menahan pakaian apapun tanpa putus

“Saya menantikan peningkatan perumahan terjangkau dengan pembangunan ini,” kata whānau kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa “mengecewakan melihat hal itu terjadi.”

Anggota Dewan Kota Matthews mengatakan Wellington “tidak mempunyai banyak tempat yang ideal atau mudah untuk membangun rumah”.

“Dari perspektif perumahan, yang penting adalah apakah Anda mendukung pemilik tanah untuk mengembangkan lahan mereka, dan pandangan dari banyak suara pro-perumahan di dewan kami adalah bahwa kami ingin mengambil pendekatan yang lebih memberdayakan,” katanya.

Campbell, reporter New Zealand Herald, mengatakan perselisihan di Shelly Bay merupakan simbol dari masalah yang lebih luas di Wellington – yang dilanda oleh bangunan-bangunan yang rawan gempa, krisis transportasi umum dan buruknya sanitasi: “perlawanan yang sangat kuat” terhadap perubahan.