POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Waspadai bahaya krisis rangkap tiga setelah pandemi: kontributor Jakarta Post

Waspadai bahaya krisis rangkap tiga setelah pandemi: kontributor Jakarta Post

Jakarta (Jakarta Post/Asia News Network) – Pandemi COVID-19 secara bertahap mereda di berbagai belahan dunia seiring dengan kemajuan luar biasa dalam peluncuran vaksin.

Mobilitas dan kegiatan ekonomi meningkat secara signifikan. Dengan permintaan yang meningkat seiring aktivitas ekonomi yang kembali berjalan, harga komoditas juga naik. Namun, karena gangguan rantai pasok akibat pandemi Covid-19 belum sepenuhnya teratasi, tren kenaikan harga komoditas masih berkepanjangan.

Perang Rusia-Ukraina telah memperburuk kenaikan harga komoditas sejak Februari. Ini semakin mengganggu sisi pasokan, karena Rusia dan Ukraina adalah salah satu produsen energi dan produk makanan terbesar.

Rusia adalah produsen bahan bakar terbesar ketiga, menyumbang sekitar 8,7 persen dari total ekspor global. Untuk makanan, Rusia adalah pengekspor pupuk terbesar, memberikan kontribusi 12,6 persen secara global, dan merupakan pengekspor sereal terbesar ketiga. Sementara itu, Ukraina masing-masing merupakan pengekspor sereal dan minyak nabati (bunga matahari) terbesar kedua dan ketiga.

Rusia dan Ukraina bersama-sama menyumbang sekitar 16 persen dari ekspor biji-bijian dunia. Secara tidak langsung, dampak perang mau tidak mau dirasakan di seluruh dunia melalui jalur harga, terutama negara-negara pengimpor yang miskin di Asia dan Afrika.

Perang jelas menempatkan tekanan besar pada pasar pangan dan energi dunia. Harga gandum, jagung, sereal, kedelai dan minyak sawit mentah naik secara signifikan dengan kekurangan pasokan yang parah. Harga minyak tetap di atas $100 (S$137) per barel sejak akhir Februari, sementara harga batu bara melonjak tinggi.

Tagihan impor pangan dan energi sudah mencapai rekor tertinggi, dan tampaknya tak terelakkan bahwa tagihan tersebut akan terus meningkat. Konsekuensinya akan sangat mengerikan bagi negara-negara miskin dan rentan. Sebagian besar negara sub-Sahara dan Afrika Utara sangat bergantung (lebih dari 70 persen) pada impor gandum dari Rusia dan Ukraina. Dengan jaring pengaman sosial yang lemah dan ruang fiskal yang terbatas, kenaikan tajam harga pangan dapat menyebabkan keresahan sosial di negara-negara tersebut.

READ  Indonesia berupaya meningkatkan produktivitas ekonomi digital

Ketidakpastian yang ekstrim di pasar pangan global telah mendorong sejumlah negara untuk mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi kepentingan nasional mereka dengan membatasi ekspor pangan. Argentina, Mesir, dan Indonesia melarang ekspor minyak goreng untuk mengamankan pasokan dalam negeri sekaligus mengendalikan harga minyak goreng. India, Aljazair dan Kazakhstan melarang ekspor gandum untuk tujuan serupa.

Indonesia mencabut larangan ekspor minyak goreng pada 23 Mei. Sementara itu, China membatasi ekspor pupuknya. Langkah-langkah ini akan menyebabkan kontraksi lebih lanjut dalam pasokan pangan global dan dengan demikian memperpanjang kenaikan harga pangan. Ketika harga komoditas naik, tekanan inflasi meningkat di berbagai negara. Tingkat inflasi AS mencapai level tertinggi empat dekade di bulan April.

Banyak negara Eropa menghadapi situasi serupa. Argentina dan Turki menghadapi tekanan inflasi yang sangat tinggi masing-masing sebesar 70 persen dan 58 persen. Meningkatnya tekanan inflasi memperketat likuiditas global lebih cepat dari perkiraan.

Keputusan Federal Reserve AS pada Mei 2022 untuk menaikkan suku bunga Dana Federal (FFR) lebih tinggi dari perkiraan semula menyebabkan gejolak pasar saham di sebagian besar negara berkembang. Ketika investor mulai menyeimbangkan kembali portofolio mereka, pasar saham mulai turun sementara mata uang lokal dari negara berkembang ini anjlok.

Kebijakan moneter global yang lebih ketat juga telah meningkatkan biaya dana untuk memberikan tekanan tambahan pada situasi keuangan, terutama di negara-negara yang berhutang banyak, serta pada perusahaan yang masih relatif rapuh.

Dengan latar belakang ini, ekonomi global mungkin menghadapi ujian terbesarnya sejak Perang Dunia II. Perang di Ukraina telah memperburuk pandemi Covid-19 menjadi krisis ketika krisis melanda, berpotensi memicu tiga krisis: pangan, energi, dan keuangan.

READ  Presiden Indonesia ditemukan terabaikan karena polusi Jakarta

Harga komoditas global yang lebih tinggi telah mempengaruhi perekonomian Indonesia, meskipun secara moderat. Tingginya harga CPO internasional telah menyebabkan kenaikan harga minyak goreng domestik yang signifikan, sementara harga gandum, kedelai, dan jagung yang melonjak telah mendorong harga banyak bahan makanan. Tingkat inflasi 3,5 persen yang tercatat pada April lebih tinggi dari 2,6 persen yang tercatat pada bulan sebelumnya.

Namun demikian, tingkat inflasi Indonesia relatif rendah dibandingkan dengan negara-negara lain, terutama negara-negara maju yang terus mencatat rekor tertinggi baru dalam beberapa dekade.

Berbeda dengan negara-negara tersebut, guncangan inflasi global di Indonesia telah diserap hampir seluruhnya oleh APBN, terutama melalui subsidi energi. Pilihan kebijakan ini mungkin secara konseptual kurang optimal. Namun, di bawah kondisi yang sulit saat ini, menjaga stabilitas ekonomi mungkin merupakan pilihan terbaik kami. Akibatnya, subsidi energi (BBM, LPG, listrik) serta kompensasi bagi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Pertamina dan PLN melonjak signifikan.

Sebagaimana disetujui DPR pekan lalu, APBN 2022 telah direvisi untuk mengakomodasi peningkatan belanja pemerintah yang sangat besar dari 2.714 triliun rupee (257,8 miliar dolar AS) menjadi 3,106 triliun rupee, atau naik 392 triliun rupee.

Karena pemerintah mengharapkan untuk mengumpulkan pendapatan yang lebih tinggi karena harga komoditas yang lebih tinggi, defisit fiskal lebih kecil dari perkiraan awal. Lebih penting lagi, manuver politik ini mendorong Bank Indonesia untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah, seperti yang diumumkan beberapa hari lalu.

Singkatnya, APBN sudah siap dan untungnya cukup ruang untuk menyerap guncangan global saat ini. Biaya energi di Indonesia masih relatif rendah dibandingkan dengan sebagian besar negara lain. Tidak ada antrean panjang di SPBU, karena hal ini menjadi semakin umum di banyak negara.

READ  Indonesia, Australia perkuat kerjasama untuk pemulihan ekonomi

Sebagian besar keluarga Indonesia juga menikmati harga gas memasak yang relatif rendah karena pemerintah berupaya menjembatani kesenjangan yang besar antara harga pasar dan harga eceran yang berlaku. Namun masyarakat tidak boleh menganggap remeh keistimewaan tersebut, karena anggaran negara harus menanggung biaya tambahan yang sangat besar lebih dari 400 triliun rupiah.

  • Penulis adalah direktur Pusat Kebijakan Makroekonomi pada Badan Kebijakan Keuangan Kementerian Keuangan. The Jakarta Post adalah anggota dari Asia News Network, media partner dari Straits Times, sebuah aliansi dari 23 organisasi media berita.