POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Warga Jakarta yang kelelahan karena udara beracun menghirup leher mereka untuk mendapatkan keputusan pengadilan

Putrinya yang masih kecil menderita kesehatan yang buruk sejak lahir dan Galicia percaya polusi udara kota yang buruk.

“Kesehatannya semakin terancam dengan kualitas udara Jakarta yang semakin kotor,” kata putrinya Khalisa, kini berusia 10 tahun. “Kami ingin pemerintah membuat aturan untuk memastikan warga memiliki lingkungan dan udara yang baik.”

Seorang ibu berusia 42 tahun adalah satu dari 32 penggugat dalam gugatan perdata yang diajukan terhadap presiden Indonesia, menteri kesehatan, lingkungan dan perumahan serta beberapa pemimpin daerah, berusaha untuk memperbaiki udara tidak sehat yang mereka hirup.

Pengadilan Negeri Jakarta Pusat diharapkan bisa memutuskan Kasus 2019 Kamis, tapi Galiza mengatakan itu ditunda karena hakim membutuhkan lebih banyak waktu untuk mempertimbangkan putusan mereka.

Ketika kasus ini pertama kali diajukan pada tahun 2019, pemerintah membantah adanya penurunan kualitas udara di sekitar Jakarta dan mendesak media untuk tidak “mendramatisasi” situasi – memicu kemarahan dari penggugat dan pendukungnya, menuduh pemerintah mengabaikan tuntutan pemerintah.

Perusahaan teknologi kualitas udara Swiss IQAir mengatakan 148 kota teratas di dunia dengan polusi udara terburuk tahun lalu berada di kawasan Asia-Pasifik.

Panel hukum penggugat mengatakan pihak berwenang Indonesia lalai dalam lingkungan dengan gagal melindungi warganya dari efek kesehatan dari polusi udara.

Penelitian ilmiah menyatakan bahwa kualitas udara yang buruk dapat menyebabkan asma, penyakit jantung koroner, stroke, penyakit paru obstruktif kronik, dan penurunan harapan hidup.

Seorang juru bicara kepresidenan tidak segera menanggapi permintaan komentar atas berita tersebut.

Irwan Pulungan, utusan khusus Jakarta untuk perubahan iklim, mengatakan pemerintah kota telah mengeluarkan aturan baru sejak gugatan diajukan, termasuk pemasangan panel surya di gedung-gedung pemerintah dan promosi uji emisi.

READ  Minta lebih banyak dana pemulihan COVID-19 | Pengiklan Camden-Narellan

“Kasus ini merupakan upaya bersama untuk mempromosikan pro rakyat, pro lingkungan, tetapi pro keadilan sosial,” ujarnya seraya menambahkan bahwa untuk meningkatkan efektivitas kebijakan pemerintah daerah dan pusat diperlukan koordinasi kegiatan.

Pada 2019, Jakarta mengumumkan pembatasan baru pada penggunaan mobil pribadi.

Center for Energy and Clean Air (CREA) mengatakan urbanisasi yang cepat dan transportasi kronis menjadi faktor penyebab buruknya kualitas udara di ibu kota Indonesia dan pembangkit listrik tenaga batu bara di dekatnya.

Pemantauan kualitas udara untuk materi partikulat (PM2.5) tahun 2019 oleh Kedutaan Besar AS di Jakarta menunjukkan terdapat 172 hari tidak sehat – lebih dari 50% dalam setahun.

Cukup kecil untuk menembus jauh ke dalam paru-paru, partikel ini dapat memperburuk kondisi pernapasan seperti asma dan menyebabkan kanker paru-paru, penyakit jantung koroner, stroke, dan kematian dini.

Terlepas dari batasan sosial, kualitas udara di Jakarta tidak meningkat secara signifikan selama epidemi Pemerintah-19, menurut laporan CREA Agustus 2020 yang meneliti polusi udara perbatasan di dan sekitar Jakarta dengan citra satelit yang menunjukkan pembangkit listrik beroperasi secara normal di provinsi tetangga. .

CREA telah mengidentifikasi 136 fasilitas industri terdaftar di Jakarta, termasuk sektor intensitas tinggi dan pembangkit listrik dalam radius 100 kilometer (62 mil) dari batas kota.

Pembangkit listrik tenaga batu bara membuat orang terpapar partikel beracun, seperti PM2.5, mikroba tertentu seperti ozon, nitrogen oksida, dan logam berat seperti merkuri.