POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wang Yi menyoroti kerja sama BRICS di tengah tantangan keamanan global

Wang Yi menyoroti kerja sama BRICS di tengah tantangan keamanan global

Diplomat senior China Wang Yi pada hari Selasa meminta negara-negara BRICS untuk melakukan kerja sama yang lebih praktis dalam menghadapi tantangan keamanan global.

Wang, anggota Biro Politik Komite Pusat CPC dan direktur Kantor Komite Pusat CPC untuk Urusan Luar Negeri, menyampaikan hal itu saat menghadiri pertemuan ke-13 penasihat keamanan nasional dan perwakilan tinggi kelompok BRICS untuk keamanan nasional di Johannesburg, Afrika Selatan.

Menggambarkan BRICS sebagai platform penting bagi negara-negara pasar berkembang dan negara-negara berkembang untuk bersatu dan memperkuat diri mereka sendiri, Wang mengatakan kerja sama BRICS telah mencapai hasil yang bermanfaat dan menyuntikkan energi positif ke dunia yang bergejolak.

“Dalam keadaan baru, kita harus memahami arah pembangunan masa depan negara-negara BRICS, memperkuat saling percaya politik dan kerja sama strategis, dan terus memperkenalkan produk publik internasional yang memenuhi tuntutan zaman,” katanya.

Untuk menghadapi tantangan keamanan global saat ini dan menyelesaikan dilema keamanan, Wang mendesak negara-negara BRICS untuk mematuhi prinsip saling menghormati, mematuhi tujuan dan prinsip Piagam PBB, menghormati masalah keamanan yang sah satu sama lain, dan menghormati hak negara untuk memilih sistem politik dan jalur pembangunan mereka sendiri.

Dia juga menyerukan untuk berpegang pada multilateralisme, menjaga sistem multilateral dengan PBB sebagai intinya, dan menolak praktik unilateral dan hegemonik.

Wang menekankan bahwa “kita harus mematuhi prinsip keadilan dan keadilan, mengikuti hukum internasional dan norma hubungan internasional yang diakui secara umum, menyelesaikan perselisihan melalui dialog dan menyelesaikan perbedaan melalui konsultasi, dan menentang ‘pelepasan dan pemutusan rantai’ dan ‘standar ganda’.”

Diplomat senior Tiongkok itu juga mendesak negara-negara BRICS untuk mematuhi jalur solidaritas dan kerja sama, menempatkan keamanan nasional dalam konteks keamanan bersama, bersama-sama mengatasi semua jenis tantangan keamanan dalam semangat kerja sama yang saling menguntungkan, dan menentang mentalitas permainan jumlah nol dan mentalitas perang dingin.

READ  Saham berjangka naik menjelang hari perdagangan pertama di bulan Desember

Wang menunjukkan bahwa Global South adalah sekelompok negara pasar berkembang dan negara berkembang, menambahkan bahwa negara-negara Global South menghadapi tugas penting untuk menolak campur tangan dan intrusi eksternal, dan menjaga keamanan politik.

Dia menunjukkan bahwa negara-negara Global South harus menjaga stabilitas strategis dan kepercayaan diri, mengikuti jalan kita dengan teguh, saling mendukung dalam isu-isu kepentingan inti bersama dan perhatian utama, dan mengambil langkah-langkah praktis untuk melawan setiap desakan provokasi terhadap solidaritas BRICS dan distorsi kerja sama BRICS.

“Kita harus terus memperdalam kerja sama Selatan-Selatan, memimpin negara-negara Selatan dalam solidaritas dan pemberdayaan diri, bersama-sama menjaga keamanan dan stabilitas nasional, serta mendorong pembangunan dunia multipolar yang setara dan teratur,” kata Wang.

Selama pertemuan tersebut, perwakilan negara-negara BRICS melakukan pertukaran pandangan mendalam tentang tantangan keamanan saat ini, kontra-terorisme dan keamanan dunia maya, ketahanan pangan dan air, keamanan energi dan masalah lainnya, dan mencapai konsensus yang luas.

Mereka sepakat bahwa dalam menghadapi berbagai tantangan keamanan, negara-negara BRICS harus meneruskan semangat BRICS, menjunjung tinggi multilateralisme, membangun dunia multipolar, menentang sanksi sepihak, dan bersama-sama memerangi terorisme, ekstremisme, dan kejahatan transnasional.

Mereka berjanji untuk bersama-sama mengatasi tantangan global seperti keamanan dunia maya, ketahanan pangan dan perubahan iklim, mendorong reformasi sistem tata kelola global, meningkatkan perwakilan dan suara negara-negara berkembang, serta mendorong demokratisasi hubungan internasional.

Kedua belah pihak juga sepakat untuk meningkatkan dialog, konsultasi, solidaritas dan kerja sama, mendukung Afrika Selatan dalam menyelenggarakan KTT BRICS, mempromosikan pengembangan berkelanjutan dan perluasan kerja sama BRICS, dan memulai perjalanan baru kerja sama BRICS.

(Sampul: File foto Wang Yi, anggota Biro Politik Komite Sentral CPC dan direktur Kantor Komite Pusat CPC untuk Urusan Luar Negeri / Kementerian Luar Negeri Tiongkok)

READ  Mitra dagang terbesar Amerika Serikat dan Rusia