POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wang Yi di Washington: Hubungan Tiongkok-AS “tidak bisa dibiarkan begitu saja”

Wang Yi di Washington: Hubungan Tiongkok-AS “tidak bisa dibiarkan begitu saja”

Wang Yi, anggota Biro Politik Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok dan Menteri Luar Negeri Tiongkok, mengadakan diskusi dengan ahli strategi AS di Washington. Xinhua melaporkan.

Wang mengatakan bahwa selama kunjungannya, Tiongkok dan Amerika Serikat, dengan sikap kesetaraan dan saling menghormati, melakukan komunikasi strategis yang mendalam, konstruktif dan substantif mengenai banyak masalah yang menjadi perhatian bersama, dan bersama-sama mengirimkan sinyal positif mengenai stabilitas dan perbaikan. hubungan Tiongkok-AS. Hubungan.

Terlepas dari berbagai perbedaan dan konflik antara kedua negara, karena banyak masalah yang belum terselesaikan, kedua belah pihak percaya bahwa menjaga dialog sebagai dua negara besar akan bermanfaat dan perlu bagi mereka.

Dia mengatakan bahwa kedua belah pihak berharap untuk mencapai stabilitas dan meningkatkan hubungan bilateral sesegera mungkin, dan setuju untuk bekerja sama untuk mengadakan pertemuan puncak di San Francisco antara presiden kedua negara.

Sementara itu, Menlu Tiongkok mengatakan, jalan menuju San Francisco tidak mulus dan tidak bisa dibiarkan “autopilot”.

Untuk mencapai tujuan ini, kedua belah pihak harus secara serius kembali ke apa yang disepakati pada KTT Bali, benar-benar melaksanakan konsensus kedua kepala negara, menghilangkan campur tangan, mengatasi hambatan, meningkatkan konsensus, dan mengumpulkan hasil, kata Wang.

Wang menyampaikan apresiasi atas partisipasi dan komitmen para peserta terhadap pengembangan hubungan Tiongkok-AS.

Dia mengundang mereka untuk sering mengunjungi Tiongkok dan mendorong mereka untuk terus memberikan suara rasional guna memainkan peran konstruktif dalam membantu masyarakat Amerika mengembangkan pandangan obyektif mengenai Tiongkok, dan menangani serta berkontribusi dengan baik terhadap perbedaan dan perselisihan antara kedua negara. Lebih banyak kebijaksanaan demi perkembangan hubungan Tiongkok-AS yang sehat, stabil dan berkelanjutan.

Para peserta menekankan bahwa stabilitas hubungan antara Amerika Serikat dan Tiongkok merupakan kepentingan kedua belah pihak.

READ  Mendesak kepala keuangan G20 untuk fokus pada tujuan pemulihan global; Pemberitahuan resmi yang tidak terduga

Mereka menambahkan bahwa kerja sama AS-Tiongkok telah dan akan memainkan peran penting dalam menyelesaikan isu-isu hangat internasional dan regional.

Komunitas strategis AS tidak setuju dengan gagasan bahwa keterlibatan AS-Tiongkok telah gagal, dan mendukung kedua belah pihak dalam melanjutkan dialog di berbagai bidang, meningkatkan kerja sama di bidang ekonomi, perdagangan, ilmu pengetahuan dan teknologi, serta memfasilitasi pertukaran antar masyarakat. agar kesalahpahaman dan kesalahan penilaian dapat dihilangkan. Hindari hal-hal tersebut dengan memperdalam komunikasi dan meningkatkan pemahaman.

Para peserta mengatakan bahwa dalam menghadapi konflik geopolitik dan kekacauan global, Amerika Serikat dan Tiongkok perlu memperkuat komunikasi dan bersama-sama menghadapi tantangan global.

Wang juga melakukan pertukaran mendalam dengan para peserta mengenai isu-isu yang menjadi perhatian, seperti pertukaran militer Tiongkok-AS, kerja sama bilateral di bidang keuangan, ilmu pengetahuan dan teknologi, pertukaran antar masyarakat, lingkungan investasi Tiongkok dan akses pasar, serta situasi di Tiongkok. . Timur Tengah, serta krisis Ukraina.

Wang Yi bertemu dengan Biden, serta Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan, selama kunjungan tiga hari ke Washington. Kedua belah pihak sepakat untuk berupaya mengadakan pertemuan bilateral di sela-sela KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik di San Francisco, yang dimulai pada 11 November. Perhatikan APNnya.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan Kementerian Luar Negeri Tiongkok yang merangkum diskusi tersebut, Wang mengatakan bahwa jalan menuju pertemuan bilateral tidak akan “mulus” dan mereka tidak dapat mengandalkan “autopilot” untuk mewujudkannya.

Kunjungan Wang ke Washington terjadi pada saat ketegangan antara kedua negara masih tinggi, termasuk mengenai kontrol ekspor AS terhadap teknologi canggih dan tindakan Tiongkok yang lebih tegas di Laut Cina Timur dan Selatan.

READ  Xi, Putin ingin menantang tatanan dunia di KTT regional - Naharnet

Meskipun masih banyak masalah yang harus diselesaikan, kedua belah pihak percaya bahwa Amerika Serikat dan Tiongkok perlu menjaga dialog, hal ini bermanfaat dan perlu dilakukan, kata pernyataan itu.

Pertemuan ini merupakan yang terbaru dari serangkaian kontak tingkat tinggi antara kedua negara sebagai bagian dari penjajakan kemungkinan menstabilkan hubungan yang semakin tegang di saat konflik di Ukraina dan Israel.

Menurut pernyataan Kementerian Luar Negeri, Wang juga mengatakan bahwa Tiongkok dan Amerika Serikat perlu “kembali ke Bali,” mengacu pada pertemuan Xi dan Biden pada KTT G20 tahun lalu, di mana kedua pejabat tersebut membahas masalah terkait Taiwan, Amerika Serikat. dan Cina. Ketegangan perdagangan serta kerja sama untuk mengatasi isu-isu seperti perubahan iklim, kesehatan dan ketahanan pangan.

Wang mengatakan kedua negara harus “menghilangkan campur tangan, mengatasi hambatan, meningkatkan konsensus dan mengumpulkan hasil.”

Masalah lain yang dibahas antara Wang dan Biden termasuk pertukaran militer antara Amerika Serikat dan Tiongkok, serta pertukaran dan kerja sama keuangan, teknologi dan budaya, serta krisis di Timur Tengah dan Ukraina.

Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan bahwa Tiongkok dan Amerika Serikat harus memiliki pemahaman obyektif mengenai niat strategis masing-masing dan mengadopsi pandangan yang benar mengenai faktor-faktor persaingan dalam pertukaran di masa depan.

Menteri Luar Negeri Tiongkok bertemu dengan Presiden AS Joe Biden dan para pembantu seniornya di Washington dalam beberapa hari terakhir, dan setuju untuk bekerja sama menuju pertemuan bilateral yang diharapkan di sela-sela KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik.

“Wang Yi menekankan bahwa mengingat jalur hubungan Tiongkok-AS yang berliku sejak awal tahun ini, pengalaman ini layak untuk diringkas dan pelajaran harus diambil,” kata juru bicara kementerian Wang Wenbin (foto).

READ  3 Berita Teratas Hari Ini: PBNU Boikot Produk Pro-Israel, Indonesia Dipilih Sebagai Bahasa Resmi General Conference UNESCO

Menyoroti pembicaraan tersebut, juru bicara kementerian mengatakan bahwa diplomat tertinggi Tiongkok menekankan bahwa hal yang paling penting adalah mematuhi konsensus presiden kedua negara, menstabilkan hubungan bilateral antara Tiongkok dan Amerika Serikat, dan menjaga saluran komunikasi terbuka.

Juru bicara tersebut mengatakan bahwa Tiongkok dan Amerika Serikat juga sepakat untuk mengadakan konsultasi mengenai urusan maritim serta pengendalian senjata dan non-proliferasi dalam beberapa hari mendatang.