POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah virus corona di Indonesia membebani rumah sakit, menimbulkan kekhawatiran Delta

Wabah virus corona di Indonesia membebani rumah sakit, menimbulkan kekhawatiran Delta

Jakarta – Pulau Jawa, pulau terpadat di dunia, memberlakukan penguncian wilayah (lockdown) karena rumah sakit menjadi terbebani oleh lonjakan kasus COVID-19 baru-baru ini setelah liburan Idul Fitri.

Dan ada kekhawatiran bahwa tipe delta yang lebih ganas, yang berasal dari India, dapat menyebar secara diam-diam – berpotensi memperburuk gelombang baru.

Indonesia pada hari Kamis melaporkan 12.624 infeksi baru, jumlah korban harian tertinggi sejak akhir Januari. Kasus baru rata-rata lebih dari 9.000 sehari selama seminggu terakhir, setelah beberapa bulan melayang sekitar setengah dari jumlah itu. Korban tewas mencapai 277 pada hari yang sama, terbesar sejak April.

Peningkatan terbesar pada hari Kamis terjadi di Jakarta, diikuti oleh Jakarta Barat dan Jakarta Pusat. Tiga provinsi berpenduduk padat itu mengalami lonjakan yang mengkhawatirkan setelah hari raya Idul Fitri pada pertengahan Mei, ketika pembatasan perjalanan yang meluas diberlakukan sebelum dan sesudah perayaan, menghalangi banyak – tetapi tidak semua – jutaan orang bepergian ke kampung halaman dan desa mereka. . .

Bandung, ibu kota provinsi Jawa Barat, pada hari Rabu mengumumkan penguncian dua minggu, di mana semua situs wisata dan hiburan di kota – tujuan akhir pekan favorit bagi warga Jakarta – akan ditutup. Restoran hanya bisa menyajikan makanan cepat saji, jam buka pasar tradisional akan sangat berkurang, dan masjid hanya akan digunakan untuk sholat dengan kapasitas setengahnya.

Wali Kota Bandung Oded Muhammad Daniel mengatakan langkah itu diambil karena 89,7% tempat tidur yang tersedia untuk pasien COVID-19 di rumah sakit kota sudah terisi.

Di Jawa Tengah, delapan kota dan kabupaten telah dinyatakan sebagai “zona merah” dan memberlakukan penguncian serupa. Provinsi ini merupakan tujuan populer bagi eksodus massal pekerja di Jabodetabek.

“Di beberapa daerah dan kota, tingkat hunian rumah tangga hampir mencapai 90%. Di Jawa Tengah secara umum sudah mencapai 61%,” kata Prasetyo Arippu, Sekretaris Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, dalam pengarahan online, Kamis. Dia menambahkan bahwa beberapa fasilitas di daerah yang terkena dampak telah diubah menjadi bangsal isolasi untuk pasien virus corona. Termasuk rumah sakit jiwa dan asrama yang biasa digunakan jemaah haji lokal sebelum mereka berangkat ke Mekah.

READ  Peluncuran kemitraan NFC dan SiCepat Indonesia untuk sepeda motor listrik

Jakarta baru-baru ini membatalkan pembukaan kembali sebagian sekolah, tetapi enggan memberlakukan penutupan lagi meskipun 78% dari lebih dari 7.800 tempat tidur isolasi dan 73% dari sekitar 1.100 tempat tidur ICU terisi untuk pasien COVID-19 pada Senin. Sebaliknya, kota memilih untuk meningkatkan apa yang disebut pembatasan “mikro” untuk lingkungan atau tempat di mana banyak kasus baru ditemukan.

Wisma Atlet di Jakarta Pusat, fasilitas isolasi utama kota untuk pasien dengan gejala ringan, mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah membuka menara kedelapan di kompleks apartemen yang luas untuk menampung masuknya 500 hingga 600 pasien per hari dalam seminggu terakhir. Sebuah video pasien yang berkerumun di salah satu aula menara baru-baru ini menjadi viral.

“Saat ini kami memiliki 5730 [patients]“Pada bulan Maret tahun lalu, jumlahnya mewakili hampir 80% dari kapasitas fasilitas saat ini,” Mohammad Arefin, direktur fasilitas tersebut, mengatakan kepada stasiun TV lokal Compass TV, jumlah tertinggi sejak rumah sakit darurat ini dibuka.

Peningkatan mendadak diperkirakan terjadi pada periode pasca-Idul Fitri – Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadiqin mengatakan sebelumnya bahwa kasus kemungkinan akan memuncak lima hingga tujuh minggu setelah liburan, yang berarti mereka dapat terus meningkat hingga awal Juli.

Pekerja menyiapkan peti mati untuk dimakamkan di bagian khusus Pemakaman Badurinan di Bekasi, Jawa Barat, Indonesia, pada hari Kamis. © AP

Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahaya lain dari apa yang disebutnya “variabel kekhawatiran” dalam pembaruan terbaru tentang situasi di Indonesia yang diterbitkan pada hari Rabu. Kementerian Kesehatan Indonesia mengatakan awal pekan ini bahwa pihaknya telah mendeteksi 107 kasus tipe delta – yang bertanggung jawab atas gelombang mematikan di India pada Mei – dari 148 kasus dari tiga varian dalam daftar kekhawatiran WHO. Itu pertumbuhan yang signifikan dari 32 delta yang terdeteksi pada minggu sebelumnya.

READ  Pengusaha kembali ke kehidupan yang sulit ketika coronavirus menghapus bisnisnya

Organisasi Kesehatan Dunia mendesak tindakan yang lebih ketat. “Dengan meningkatnya penularan karena variabel yang mengkhawatirkan, tindakan segera diperlukan untuk mengatasi situasi di banyak negara.”

“Peningkatan signifikan dalam tingkat hunian rumah tangga minggu ini di negara-negara berisiko tinggi menjadi perhatian utama dan membutuhkan penerapan langkah-langkah kesehatan dan sosial yang lebih ketat, termasuk pembatasan sosial yang ekstensif,” tambahnya.

Kenaikan tersebut dipengaruhi oleh rupiah Indonesia. Mata uang jatuh ke sekitar 14.430 rupee per dolar pada hari Rabu, level terendah terhadap dolar dalam sebulan. Sementara langkah itu datang sebagai akibat dari isyarat Federal Reserve AS bahwa mereka akan melakukan kenaikan suku bunga pasca-pandemi pertama pada tahun 2023, kekhawatiran tentang pemulihan ekonomi Indonesia di tengah meningkatnya kasus juga membebani pikiran investor.

“Kami memperkirakan ekonomi tumbuh antara 4,1% hingga 5,1% pada tahun 2021, dan pada kuartal kedua sekitar 7%,” kata Gubernur Bank Indonesia Piri Warjiu dalam konferensi pers online, Kamis, setelah rapat kebijakan moneter bank sentral. . “Namun, angka-angka ini mungkin perlu direvisi dengan data terbaru,” tambahnya [rise in] Kasus covid19″.

Presiden Joko Widodo telah mendesak percepatan program vaksinasi Indonesia untuk melawan gelombang baru. Dia mengatakan minggu lalu bahwa dia menginginkan 700.000 suntikan vaksin setiap hari bulan ini, dan satu juta dosis sehari bulan depan.

Pada hari Kamis, hampir 22 juta orang telah menerima vaksinasi pertama mereka dan hampir 12 juta orang lainnya telah menerima vaksinasi kedua – atau masing-masing 54% dan 30%, dari 40,35 juta orang yang ditargetkan dalam fase vaksinasi saat ini.

Tetapi pertanyaan muncul tentang apakah vaksin yang digunakan di Indonesia – sebagian besar dari Sinovac China, dan sebagian kecil dari Sinopharm dan AstraZeneca – dapat memberikan perlindungan terhadap varian baru yang menjadi perhatian. Pakar lokal, mengutip sebuah studi oleh Public Health England, mengindikasikan bahwa hanya vaksin Pfizer dan AstraZeneca yang sejauh ini terbukti efektif melawan varian delta, sementara yang lain belum diuji.

READ  Pasar Langsung, Senin 12 Juli 2021

Lebih dari 350 dokter dan petugas kesehatan di kota Kudos Jawa Tengah telah tertular virus COVID-19 meskipun menerima vaksin Sinovac, dengan puluhan dirawat di rumah sakit, Reuters melaporkan pada hari Kamis. Kudos, di mana setidaknya 28 varian Delta telah terdeteksi, saat ini sedang berjuang melawan wabah

Masdalina Pane, wakil presiden Asosiasi Epidemiologi Indonesia, mendesak pengujian dan penelusuran intensif untuk menemukan varian baru dan mengurangi risikonya dengan lebih baik. Pakar lokal sebelumnya mencatat bahwa tingkat kepositifan Indonesia lebih dari 20% – di mana 20% dari mereka yang diuji telah dikonfirmasi memiliki virus corona – mencerminkan komitmen kuat negara tersebut.

Bani menggemakan seruan Organisasi Kesehatan Dunia untuk tindakan penahanan yang lebih luas, memperingatkan “tekanan epidemi” di antara masyarakat Indonesia yang telah menyebabkan banyak orang berhenti memakai masker dan mengabaikan jarak fisik.

“Jika tidak ada penahanan, tidak ada tindakan pengendalian yang tepat dan cepat, saya dapat mengatakan bahwa dalam waktu dua minggu hingga satu bulan, [health facilities] kata Bani.

Pelaporan tambahan oleh Asami Damiante dan Shotaro Tani.