POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah vaksin di antara orang yang divaksinasi di Cape Cod adalah bukti bahwa vaksin bekerja, kata direktur CDC.

Jalan komersial di Provincetown, Cape Cod. Barry Chen/The Boston Globe melalui Getty Images

  • Wabah COVID-19 di Provincetown mendorong CDC untuk memperbarui pedoman masker untuk orang yang divaksinasi.

  • Rochelle Wallinsky, direktur CDC, mengatakan kepada BBC bahwa ini tidak berarti bahwa vaksin tidak bekerja.

  • Dia mengatakan ada beberapa rawat inap dan tidak ada kematian di antara yang divaksinasi dan mereka yang terinfeksi.

  • Lihat cerita lainnya di halaman Business Insider.

Wabah kasus COVID-19 Di antara orang yang divaksinasi di kota yang sangat divaksinasi di Cape Cod, Massachusetts, sekitar akhir pekan Empat Juli, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mendorong untuk Ubah perutean masking dalam ruangan.

Tetapi wabah tidak menunjukkan bahwa vaksin tidak berfungsi, Rochelle Wallinsky, direktur CDC Wawancara BBC diterbitkan pada hari Senin.

Sebaliknya, mereka menunjukkan bahwa vaksin bekerja dan “mencegah penyakit parah, rawat inap, dan kematian,” seperti yang telah ditemukan oleh uji klinis sebelumnya, katanya.

“Pelajaran di sini adalah seberapa baik kota ini dalam konteks sejumlah besar paparan dan tingkat vaksinasi yang tinggi,” kata Walinsky.

Dari 346 infeksi pada orang yang divaksinasi, ada 4 rawat inap dan tidak ada kematian

di sebuah Studi ini diterbitkan Pada hari Jumat, CDC mengatakan telah melacak 469 kasus di antara orang-orang yang mengunjungi Provincetown antara 3 Juli dan 17 Juli. Dari kasus tersebut, 74% – atau 346 orang – telah divaksinasi lengkap.

Tetapi tingkat infeksi yang relatif tinggi di antara orang-orang yang divaksinasi hanya karena tingkat vaksinasi kota, dan ringannya infeksi menunjukkan bahwa vaksin itu berhasil.

Wabah tersebut memicu minat dari Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) karena kota ini memiliki tingkat vaksinasi yang tinggi—lebih dari 95% penduduk tetap telah divaksinasi penuh pada awal Juli, Menurut manajer kota – menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi lengkap masih dapat menularkan varian delta koroner.

READ  Gigi hiu prasejarah ditemukan di situs berusia 2.900 tahun di Kota David

Dalam sebuah wawancara dengan BBC, Walinsky mengatakan wabah itu seharusnya tidak merusak kepercayaan publik terhadap vaksin.

Studi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahwa di antara mereka yang divaksinasi, sebagian besar kasusnya ringan. Studi tersebut mengatakan bahwa hanya empat orang yang dibawa ke rumah sakit, dan tidak ada kematian yang tercatat.

Hasilnya konsisten dengan data sebelumnya, yang menunjukkan bahwa Vaksin mencegah penyakit parah dan rawat inap. CDC mengatakan awal bulan ini bahwa 97% orang telah dirawat di rumah sakit karena COVID-19 Di Amerika Serikat belum divaksinasi.

Walensky juga mencatat bahwa pada bulan Juli, populasi kota meningkat, dengan Sekitar 60.000 orang mengunjungi Provincetown pada akhir pekan 4 Juli. Jadi jumlah kasus pada orang yang divaksinasi relatif rendah, katanya.

“Pesan terpenting di sini adalah vaksinasi,” kata Walinsky kepada BBC.

Jalan Provincetown dengan orang-orang, bendera, dan keramaian

Provincetown pada 16 Agustus 2016. Eileen Woodward/Orang Dalam Bisnis

Walinsky mengatakan pedoman masker baru ada untuk melindungi yang tidak divaksinasi

Ketika ditanya apakah arahan masker berisiko merusak kepercayaan publik terhadap vaksin, Walensky mengatakan telah diperbarui untuk melindungi orang yang tidak diimunisasi atau yang tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi, seperti anak-anak.

Francis Collins, juga direktur Institut Kesehatan Nasional Dia menjelaskan hal ini dalam sebuah wawancara pada hari Minggu.

“Ini sebagian besar tentang melindungi yang tidak divaksinasi, di situlah risiko penyakit yang sangat serius,” kata Collins kepada reporter CNN Jake Tapper. “Jika Anda divaksinasi sekarang, Anda 25 kali lebih kecil kemungkinannya untuk sakit. Vaksin bekerja dengan sangat baik.”

Orang yang divaksinasi dan terinfeksi virus delta dapat membawa viral load yang tinggi

Walinsky mengatakan kepada BBC bahwa hasil awal dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan bahwa, tidak seperti varian alfa, orang yang diimunisasi dengan tipe delta dapat membawa virus tingkat tinggi.

READ  Ada cara yang benar dan salah untuk menggelitik tikus

Dia mengatakan orang yang divaksinasi dapat membawa jumlah virus yang sama dengan orang yang tidak divaksinasi.

Meskipun vaksinasi telah terbukti efektif Secara signifikan mengurangi risiko penyakit serius, bahkan dengan varian delta, viral load lebih tinggi Itu dapat meningkatkan risiko orang mendapatkan vaksinasi Kemampuan menularkan virus.

Namun, belum jelas sejauh mana orang yang divaksinasi dapat terinfeksi setelah tertular varian delta.

Ben Wakana, anggota Tim Tanggap COVID-19 Gedung Putih, kicauan Dia menekankan pekan lalu bahwa “orang yang divaksinasi tidak menularkan virus pada tingkat yang sama dengan orang yang tidak divaksinasi.”

Baca artikel aslinya di tertarik pada perdagangan