POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah S’mores: Bintang ini lebih dingin dari api unggun

Wabah S’mores: Bintang ini lebih dingin dari api unggun

Saat Anda duduk di dekat api unggun dan melihat ke bintang-bintang, bahkan kedipan cahaya terkecil yang Anda lihat adalah tungku besar yang menghasilkan panas terik. Tetapi benda-benda angkasa begitu redup di antara bara api neraka ini sehingga tidak terlihat dengan mata telanjang.

Salah satu bintang ini, katai coklat yang lebih kecil dari Jupiter, baru-baru ini menjadi bintang terdingin yang terdeteksi menggunakan teleskop radio. Pada suhu 797 derajat Fahrenheit yang remeh, suhunya lebih dingin dari rata-rata api unggun Anda: bintang yang sempurna untuk memanggang marshmallow. Jangan lupa biskuit graham dan cokelatnya.

Sebuah bintang sebesar Matahari kita, kata Kofi Rose, seorang mahasiswa doktoral astronomi di University of Sydney, adalah “mesin fusi nuklir yang berfungsi sempurna di ruang angkasa yang memampatkan gas hidrogen dan menggabungkannya menjadi helium.” Ini menghasilkan energi yang terpancar dari bintang, sebagian besar yang kita perhatikan dalam bentuk panas dan cahaya.

Katai coklat, terkadang disebut “bintang gagal”, terlalu muda untuk mencapai gravitasi kuat yang diperlukan untuk menekan hidrogen ke titik fusi nuklir. Sebaliknya, kata Tara Murphy, profesor astronomi di University of Sydney dan rekan penulis dengan Mr Rose dari sebuah makalah yang diterbitkan Kamis di jurnal Surat Jurnal Astrofisika. Dr. Murphy mengatakan bahwa keberadaan katai coklat dihipotesiskan 60 tahun yang lalu, tetapi “sangat sulit untuk menemukannya, karena tidak terlalu terang.”

Meskipun bintang telah diidentifikasi berdasarkan pancaran infra merahnya, masih banyak informasi yang bisa diperoleh dari energi lain yang dipancarkannya.

“Setiap pita spektrum elektromagnetik ini memberi Anda jendela yang sama sekali berbeda ke alam semesta,” kata Dr. Murphy. “Ini seperti cerita detektif.” Gelombang radio yang dipelajari oleh Dr. Murphy dan Mr. Rose mengungkapkan informasi tentang medan magnet bintang. (Terlepas dari namanya, gelombang radio tidak mengeluarkan suara.)

Sebagai bagian dari Ph.D. tesisnya, dia menyaring data gelombang radio yang dihasilkan oleh larik Pathfinder Kilometer Persegi Australia. “Setiap kali saya menemukan sesuatu yang bisa dicocokkan dengan koordinat di langit bintang yang dikenal, itu benar-benar seru dan menarik,” ujarnya.

Sangat mengejutkan, kata para peneliti, menemukan bahwa salah satu sumber gelombang radio tidak lain adalah katai coklat T8 Dwarf WISE J062309.94−045624.6, sebagian karena kurang dari 10% katai coklat memancarkan gelombang radio.

“Begitu kami menyadari itu adalah katai coklat, ya, itu pasti sangat menarik, karena kemudian Anda akan masuk ke lubang kelinci ini untuk mencoba mencari tahu implikasinya, apa yang bisa kita pelajari tentang sifat-sifat medan magnet,” Mr kata Mawar.

Para peneliti mengkonfirmasi temuan mereka dengan teleskop radio lain, termasuk MeerKAT di Afrika Selatan dan Australia Telescope Compact Array. Meskipun itu bukan bintang terdingin yang pernah ditemukan (itu Bijak J085510.83-071442.5dengan suhu mulai dari minus 54 hingga 9 derajat Fahrenheit), ini adalah bintang terdingin yang pernah memancarkan gelombang radio.

Hasilnya “cukup mengesankan,” kata Elena Mmanjavakas, seorang astronom di Space Telescope Science Institute di Baltimore yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. Menggabungkan hasil dengan yang diperoleh dari jenis teleskop lain “memberi Anda gambaran lengkap tentang struktur tiga dimensi katai coklat.”

READ  Para ilmuwan melemparkan bintang model ke dalam lubang hitam virtual untuk melihat siapa yang selamat

Di luar implikasi ilmiah dari penemuan tersebut, Mr. Rose menekankan gambaran yang lebih besar.

Berada di alam bebas, memandang hamparan lampu yang berkelap-kelip dan mengetahui bahwa, ‘dalam beberapa kasus, mereka lebih sejuk daripada asap dari api unggun’ Maksudku, itu menginspirasi. “Sangat menginspirasi dan rendah hati untuk memahami tempat kita di alam semesta,” katanya.