POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Virus menginfeksi Indonesia untuk melonggarkan pembatasan COVID-19

Kredit: Pixie / CC0 Domain Publik

Indonesia, yang telah terkena virus, pada hari Minggu memperingatkan bahwa usaha kecil dan beberapa pusat perbelanjaan dapat dibuka kembali, tetapi pelonggaran sanksi dapat memicu gelombang bencana COVID-19 lainnya, menggerakkannya untuk memperpanjang jaringan sanksi yang diluncurkan bulan lalu.

Presiden Joko Widodo mengatakan langkah-langkah yang diberlakukan pada awal Juli akan berlanjut hingga 2 Agustus, dengan tumpahan air mata di varian delta yang sangat menular di seluruh kepulauan Asia Tenggara, yang telah menyusul India dan Brasil sebagai pusat dunia yang dipenuhi virus.

Namun dia mengatakan “perubahan” akan dilakukan pada pemogokan untuk menutup mal, restoran, taman dan kantor di ibu kota Jakarta, termasuk pulau Jawa dan pulau liburan yang terkena dampak parah di Bali.

Pasar tradisional, pedagang pinggir jalan, dan restoran terbuka di mana-mana yang dikenal sebagai bangsal adalah di antara bisnis yang diizinkan untuk dibuka kembali pada hari Senin, bahkan di daerah yang terkena dampak terburuk.

Pusat perbelanjaan dan masjid di bagian mayoritas Muslim di negara itu mendapat lampu hijau untuk membuka pintu mereka untuk sejumlah pertemuan dan jam terbatas.

Pemerintah mengatakan kantor-kantor akan dikenakan perintah penutupan.

Namun, ada laporan luas bahwa majikan memaksa karyawan yang tidak penting untuk bekerja, bahkan di bawah penguncian saat ini.

Widodo, mengutip tingkat infeksi harian dan rawat inap di rumah sakit, mengatakan relaksasi apa pun akan dilakukan “secara bertahap dan hati-hati”.

Angka kasus resmi lebih dari 50.000 per hari. Tetapi tingkat tes telah turun pada saat yang sama, dan jumlah hasil positif tetap tinggi – menunjukkan virus menyebar lebih cepat.

Pengumuman itu muncul saat angka kematian 24 jam di Indonesia mencapai 1.566.

Organisasi Kesehatan Dunia telah meminta Indonesia untuk memberlakukan kontrol virus yang lebih ketat.

Pemerintah Widodo telah banyak dikritik karena menangani epidemi dan kebijakan yang tampaknya memprioritaskan ekonomi terbesar dalam kesehatan masyarakat di Asia Tenggara.

“Pemerintah menghadapi dilema karena negara-negara yang fokus pada ekonomi membahayakan kesehatan masyarakatnya, sementara yang lain memprioritaskan Kesehatan masyarakat Kata Arya Fernandes, analis politik di Center for Strategic and International Studies.

“Jadi mereka mencoba menemukan solusi win-win dengan memberlakukan pembatasan, tetapi menjaga ekonomi tetap terbuka.”

Tingkat vaksin Indonesia jauh di bawah target satu juta pemerintah untuk bulan Juli, dan hanya enam persen dari hampir 270 juta penduduknya yang telah divaksinasi lengkap.

“Mencabut pembatasan akan menyebabkan lebih banyak infeksi dan kematian,” Tiki Putiman, seorang ahli epidemiologi Indonesia di Griffith University di Australia, mengatakan kepada AFP sebelum pengumuman hari Minggu.

“Harus ada pembatasan setidaknya selama empat minggu, dan (pemerintah) harus meningkatkan pengujian, pelacakan, dan perawatan untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Jika tidak, seperti tidak ada pembatasan sama sekali.”

Lebih dari 3,1 juta kasus dan 83.279 kematian telah dilaporkan di Indonesia sejak wabah, tetapi angka resmi itu secara luas diyakini sebagai perhitungan yang keras.


Indonesia akan memberlakukan sanksi darurat terhadap wabah virus perang


© 2021 AFP

Mengutip: Indonesia terinfeksi virus untuk melonggarkan pembatasan COVID-19 (25 Juli 2021) https://medicalxpress.com/news/2021-07-virus-wracked-indonesia-loosen-covid-curbs.html Diakses 25 Juli 2021

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis, kecuali untuk manipulasi yang wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Perusahaan milik negara yang 'berdarah' di Indonesia membutuhkan lebih banyak suntikan modal