POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vietnam memperkuat hubungan keuangan regional melalui pembayaran nirsentuh

Vietnam memperkuat hubungan keuangan regional melalui pembayaran nirsentuh

Vietnam secara resmi telah bergabung dengan Inisiatif Tautan Pembayaran Regional ASEAN, yang bertujuan untuk memperkuat sistem pembayaran lintas batas di kawasan. Inisiatif RPC untuk meningkatkan pembayaran lintas batas telah disetujui pada KTT G20 tahun 2022.


Pada tanggal 25 Agustus 2023, Vietnam melalui bank sentralnya, State Bank of Vietnam (SBV), secara resmi bergabung dengan inisiatif Regional Payment Connection (RPC). Inisiatif RPC diprakarsai oleh bank sentral Indonesia, Singapura, Thailand, Malaysia, dan Filipina pada KTT G20 tahun 2022 untuk mengembangkan dan mempromosikan sistem pembayaran lintas batas yang komprehensif di Asia Tenggara, seperti menggunakan pembayaran kode QR.

Kemitraan ini bertujuan untuk mendukung pemulihan negara-negara di kawasan pascapandemi dengan tujuan khusus memberikan manfaat bagi usaha mikro, kecil, dan menengah. Usaha mikro, kecil dan menengah merupakan bentuk usaha yang dominan di Asia Tenggara, mencakup 88 hingga 99 persen dari seluruh perusahaan dan juga mencakup sekitar 70 persen dari total lapangan kerja.

Inisiatif Tautan Pembayaran Regional dapat meningkatkan inklusi keuangan di Vietnam

RPC dapat membantu meningkatkan inklusi keuangan di Vietnam. Meskipun sekitar 70% populasi orang dewasa memiliki rekening bank, mereka sangat kekurangan rekening bank, dan lebih dari setengahnya tidak memiliki akses terhadap kredit.

Sementara itu, negara-negara ASEAN 5 – Indonesia, Singapura, Thailand, Malaysia dan Filipina – telah menandatangani perjanjian untuk menghubungkan sistem pembayaran mereka menggunakan kode QR. Hal ini akan memungkinkan konsumen Indonesia, misalnya, membayar barang atau jasa di Thailand melalui Pindai Kode QR Thailand. Konsumen Thailand juga dapat menggunakan aplikasi seluler mereka untuk memindai kode standar Respon Cepat Indonesia (QRIS) saat membeli produk atau layanan di Indonesia.

READ  26 Mitra Co-Brand Indonesia yang Luar Biasa Luncurkan Aktivasi Penjualan Terjangkau (BERKAH) bersama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

Selain itu, inisiatif RPC juga akan memberikan manfaat bagi ekonomi digital Vietnam, yang memiliki nilai barang dagangan kotor (gross merchandise value/GMV) sebesar US$23 miliar pada tahun 2022. Nilai ini diperkirakan akan meningkat antara US$120 miliar hingga US$200 miliar pada tahun 2030. Inisiatif ini diperkirakan akan memimpin pertumbuhan ini mencapai total nilai tambah sebesar US$ 14 miliar pada tahun 2022 dan diperkirakan akan mencapai US$ 32 miliar pada tahun 2025.

Oleh karena itu, kode QR dapat mendorong UMKM Vietnam untuk mengembangkan lebih banyak pilihan pembayaran tanpa uang tunai, terutama karena sebagian besar UMKM beroperasi di sektor informal – menurut perekonomian global, nilai sektor informal di Vietnam adalah $315 miliar pada tingkat paritas daya beli PDB.

Hambatan terhadap inklusi keuangan di Asia Tenggara

Uang tunai adalah raja

Karena sebagian besar UKM di Asia Tenggara beroperasi di sektor informal, mereka membayar upah secara tunai, terutama di masyarakat pedesaan dan berpenghasilan rendah. Tanpa catatan rekening bank, banyak usaha mikro, kecil dan menengah di Asia Tenggara dan karyawannya tidak memiliki riwayat kredit, dan hal ini menghambat kemampuan mereka untuk mengakses layanan keuangan, seperti pinjaman usaha atau hipotek.

Literasi keuangan

Rendahnya tingkat literasi keuangan mempengaruhi rendahnya tingkat adopsi jasa keuangan di Asia Tenggara. Tingkat literasi keuangan dicapai oleh sekitar 30% populasi orang dewasa di kawasan ini, dan berada di bawah rata-rata global.

Pentingnya ponsel

Lebih banyak orang di Asia Tenggara yang memiliki ponsel/ponsel dibandingkan rekening bank. Oleh karena itu, telepon seluler merupakan komponen kunci untuk mencapai inklusi keuangan di wilayah ini karena memungkinkan pengguna mengakses dompet seluler yang terhubung dengan kode QR.

READ  Indonesia akan memperdalam hubungan ekonomi dengan Nigeria

Beberapa dompet digital yang paling banyak digunakan di Asia Tenggara adalah GrabPay, GoPay, OVO, MoMo, dan PayFazz. Melalui dompet digital tersebut, konsumen dapat melakukan transaksi secara online tanpa memerlukan rekening bank. Selain itu, semakin banyak konsumen dan bisnis yang menggunakan dompet digital ini, semakin banyak data yang dihasilkan tentang perilaku keuangan dan tren konsumen mereka. Lembaga keuangan kemudian dapat menyesuaikan jenis produk keuangan yang ditawarkan kepada kelompok demografis ini.

Bagi investor asing di industri e-wallet, sangat penting bagi mereka untuk menawarkan pengalaman yang berpusat pada pelanggan agar mereka dapat membayar menggunakan metode pembayaran lokal pilihan mereka, mulai dari mobile banking hingga pembayaran di toko swalayan.

Pinjaman P2P

Banyak UMKM di Asia Tenggara yang memiliki model bisnis yang tidak sesuai dengan karakteristik produk keuangan yang ditawarkan oleh bank dan lembaga keuangan lainnya. Hal ini mencakup antara lain aspek-aspek seperti syarat pembayaran rencana pinjaman, bentuk agunan, dan kualitas kredit.

Pinjaman peer-to-peer (P2P) merupakan salah satu model pembiayaan yang berpotensi melayani masyarakat yang belum memiliki rekening bank atau unbanked di wilayah tersebut. Di Indonesia misalnya, sudah ada lebih dari 160 perusahaan fintech terdaftar resmi yang menawarkan layanan pinjaman P2P, yang diperkirakan bernilai lebih dari $7 miliar pada tahun 2020. Pinjaman mikro ini menjadi semakin populer karena pencairannya membutuhkan waktu yang singkat (lebih sedikit). dari 24 jam).hari) jam), yang jumlahnya biasanya kurang dari $100 USD. Selain itu, jangka waktu dan jatuh tempo pinjaman juga kecil dan pendek, serta dilunasi dalam beberapa minggu.

tentang kami

ASEAN Briefing diproduksi oleh Dezan Shira dan Rekan. Perusahaan ini membantu investor asing di seluruh Asia dan mempunyai kantor di seluruh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, termasuk di Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi MinhDan Da Nang Di Vietnam juga Jakarta, di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra Malaysiaitu FilipinaDan Thailand Begitu juga dengan amalan kita Cina Dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi situs web kami www.dezshira.com.